home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Anda Pendiam, Si Pacar Tukang Ngelawak: Benarkah Pacaran Beda Karakter Tanda Jodoh?

Anda Pendiam, Si Pacar Tukang Ngelawak: Benarkah Pacaran Beda Karakter Tanda Jodoh?

Bagaikan “botol ketemu tutupnya”. Katanya, dua insan yang sifat dan kepribadiannya bertolak belakang tandanya justru berjodoh ketimbang kalau cari pasangan yang sifatnya mirip dengan kita. Alasannya, sih, karena keduanya jadi bisa saling melengkapi satu sama lain. Orang yang kalem dan penyabar katanya cocok berpacaran dengan orang yang suka marah-marah karena bisa mengademkan suasana dan menutupi kekurangan si pemarah. Apa benar pacaran beda karakter bikin langgeng dan tanda berjodoh?

Pacaran beda karakter malah kurang cocok

pasangan marah

Opposites attract. Kalau dibahasakan, dua orang yang karakternya berseberangan katanya justru akan tertarik satu sama lain bagaikan magnet. Meski begitu, Angela Bahns, dosen psikologi dari Wellesly College, menolak teori klasik tersebut.

Menurut Bahns, pacaran beda karakter tidak otomatis menjamin keduanya klop dan hubungan asmaranya pasti bakal langgeng. Pernyataan Bahns didukung oleh penelitian yang ia lakukan dengan timnya bersama tim peneliti lain dari University of Kansas di Amerika Serikat.

Penelitian ini menguji 1500 pasangan yang dipilih secara acak. Ada yang pacaran lama, sekadar teman, dan yang sebatas kenal satu sama lain. Setiap orang diminta mengisi survei tentang prinsip, nilai moral, sikap, dan karakter diri sendiri untuk kemudian dibandingkan dengan hasil survey pasangan mereka.

Hasilnya mengagetkan. Meski kelihatan bagai dua sisi koin yang berpunggungan, rata-rata pasangan ini justru punya prinsip dan pandangan hidup yang sejalan. Bahkan termasuk pada pasangan yang baru saja bertemu.

Angela dan timnya berargumen ketika mencari pasangan, seseorang akan mencari banyak kemiripan pada calon yang ia rasa cocok, bukan justru mencari perbedaan. Tanpa disadari kita memang akan lebih mudah “nyambung” dan bergaul dengan orang-orang yang cara berpikirnya sama, sementara jadi menjauhi mereka yang tidak menganut prinsip serupa.

Kesamaan persepsi inilah yang menjadi penentu paling vital ketika kita akan memutuskan menjalin hubungan dengan orang baru. Sebab ketika dari awal Anda sudah tidak cocok dengan orang tersebut, hubungan yang Anda jalin dengannya (entah itu pertemanan atau asmara) akan rentan membuahkan konflik.

Cari pasangan yang karakternya mirip

tipe pacar

Penelitian Bahns dkk bukanlah satu-satunya yang meneliti teori “opposites attract“. Pada tahun 2014, Nathan Hudson and Chris Fraley juga meneliti apakah pasangan yang beda karakter lebih bahagia dan langgeng atau kebalikannya.

Mereka meneliti 174 pasangan, termasuk pasangan gay dan lesbian. Semua pasangan tersebut punya sifat dan karakter yang berseberangan satu sama lain. Lama hubungan setiap pasangan juga berbeda-beda; ada yang baru sebulan dan ada yang menginjak tahun ketujuh.

Para peneliti memberikan 5 jenis tes berbeda setiap 2 bulan sekali selama setahun, untuk menilai kepribadian diri sendiri dan pasangannya. Lima jenis tes itu menilai kecenderungan seseorang terhadap:

  • Extraversion (kenyamanan berinteraksi dengan orang lain)
  • Agreeableness (mudah setuju dan sepakat)
  • Conscientiousness (berhati-hati membuat keputusan)
  • Emotional stability (tenang, percaya diri; tidak gampang gelisah dan marah)
  • Openness to experience (terbuka pada hal baru)

Hasilnya, pasangan yang sama-sama punya kepribadian agreeableness dan emotional stability lebih merasa bahagia menjalani hubungan mereka. Sementara pasangan yang beda karakter dan bertolak belakang tidak merasa demikian. Misalnya, salah satu pihak kuat sisi extraversion-nya sementara yang satu lebih introvert, atau yang satu lebih cenderung spontan sementara satu lagi sangat conscientiousness.

Jadi, bagaimana caranya menyatukan sifat yang berbeda?

putus dengan pacar

Apabila Anda pacaran dengan orang yang sifatnya sama, anggap itu suatu keberuntungan. Anda dan pasangan jadi tidak tidak perlu capek-capek menyesuaikan diri lagi satu sama lain. Anda dan pasangan juga sudah sangat mengerti dan memahami isi hati masing-masing.

Namun, tidak usah khawatir jika saat ini Anda pacaran dengan orang yang beda karakter. Bukan berarti Anda harus putus untuk mencari yang baru dengan sifat dan kepribadian yang sama. Kemiripan atau perbedaan sifat antar pasangan tidak selalu menjamin kecocokan dan kelanggengan hubungan.

Berbagi sifat-sifat dan kepribadian yang serupa tidak selalu berarti suatu hubungan akan lebih memuaskan, kecuali jika Anda menganggap Anda berdua memang serupa. Hudson dan Fraley menemukan bahwa pasangan yang menganggap diri mereka cocok memiliki hubungan yang lebih memuaskan, terlepas dari apakah sifat dan kepribadian mereka sebenarnya sangat mirip atau tidak.

Hal yang paling menentukan kelanggengan hubungan adalah toleransi dan usaha dari Anda berdua untuk sama-sama menjembatani perbedaan tersebut. Saling memahami dan pengertian adalah sebuah kunci awetnya asmara.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.


Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh Novita Joseph
Tanggal diperbarui 21/05/2019
x