Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Benarkah Terapi Lilin Bermanfaat untuk Mata? Ini Faktanya!

Benarkah Terapi Lilin Bermanfaat untuk Mata? Ini Faktanya!

Saat ini, penggunaan lilin untuk terapi semakin populer. Jika sebelumnya lilin umumnya hanya digunakan sebagai alat bantu penerangan, kini banyak lilin yang dibuat khusus untuk tujuan lain. Salah satunya yaitu sebagai alat terapi. Bahkan, ada metode terapi yang menjadikan lilin sebagai alat atau medianya, tidak terkecuali terapi lilin untuk mata.

Terapi lilin untuk penglihatan mungkin tidak sepopuler terapi lilin lainnya, tetapi informasi terkait terapi ini sering kali beredar dari mulut ke mulut. Terapi ini dipercaya dapat mengatasi sejumlah gangguan penglihatan, termasuk rabun jauh.

Beberapa orang mungkin akan tertarik untuk mencoba terapi ini saat mendengar manfaat tersebut. Namun, apakah informasi tersebut benar atau hanya mitos belaka? Ketahui faktanya di bawah ini, yuk!

Apa itu terapi lilin untuk mata?

terapi lilin untuk mata

Terapi lilin untuk mata adalah suatu bentuk latihan yang dilakukan dengan memandang api lilin yang menyala selama beberapa waktu. Terapi ini dapat tergolong ke dalam aktivitas meditasi, seperti yoga.

Langkah-langkah melakukan terapi lilin untuk penglihatan yakni sebagai berikut.

  1. Nyalakan sebuah lilin.
  2. Letakkan lilin pada permukaan yang sejajar dengan dada saat posisi duduk dan berjarak sejauh panjang lengan.
  3. Duduk tegak dan pandang api pada lilin selama 1 menit tanpa berkedip.
  4. Lakukan sebanyak 3—4 kali.

Melansir dari The Yoga Institute, terapi lilin untuk indra penglihatan sebenarnya memiliki istilah khusus yang disebut dengan trataka. Istilah tersebut diambil dari bahasa sansekerta yang berarti melihat atau memandang.

Namun, trataka sebenarnya tidak harus menggunakan lilin karena inti dari terapi ini adalah untuk memfokuskan pandangan pada satu objek.

Trataka juga dapat dilakukan dengan memandang titik pada kertas atau benda lainnya.

Terapi model ini dipercaya dapat memberi manfaat bagi fungsi penglihatan. Berdasarkan pernyataan dalam jurnal Ayu, tujuan dari terapi lilin untuk mata adalah sebagai teknik relaksasi.

Dengan membuat pikiran dan mata rileks, maka kemampuan penglihatan juga dapat meningkat. Hal ini karena pikiran dan penglihatan terhubung satu sama lain sebagaimana otak dan mata.

Retina dan saraf optik mata langsung terhubung dengan bagian-bagian di otak, sehingga kondisi kesehatan mental dapat memengaruhi fungsi mata.

Oleh sebab itu, terapi ini bukan hanya bermanfaat untuk mata, tetapi juga fungsi kerja otak. Dikutip dari Vedic Health, sejumlah potensi manfaat terapi lilin untuk mata meliputi berikut ini.

  • Meningkatkan kemampuan penglihatan.
  • Meningkatkan konsentrasi, kecerdasan, dan daya ingat.
  • Meningkatkan kepercayaan diri, ketekunan, dan kesabaran.
  • Meningkatkan efisiensi kerja dan produktivitas diri.
  • Meningkatkan ketenangan diri.
  • Meningkatkan kejernihan pikiran dan kemampuan mengambil keputusan.
  • Mengatasi gangguan mental dan perilaku.
  • Meredakan stres.
  • Memberikan relaksasi yang mendalam.
  • Meningkatkan kualitas tidur dan mengatasi gangguan tidur.

Terapi lilin untuk mata belum terbukti aman secara medis

terapi lilin untuk mata

Meski diduga memiliki banyak manfaat, terapi lilin bagi mata belum terbukti aman secara medis. Dokter spesialis mata juga tidak menyarankan terapi ini untuk mengatasi gangguan penglihatan.

Berdasarkan penelitian dalam International Journal of Yoga, manfaat terapi lilin belum terbukti efektif untuk mata.

Penelitian tersebut dilakukan selama 8 minggu dengan 24 orang penderita rabun jauh (miopi) sebagai peserta. Penderita miopi diminta untuk memandang suatu objek, termasuk lilin, secara teratur setiap hari.

Hasilnya, terapi lilin tidak terbukti bisa digunakan untuk menyembuhkan mata minus.

Tidak ada peningkatan kemampuan penglihatan yang cukup besar setelah dilakukannya terapi ini untuk mata.

Adanya hanya sedikit penurunan pada gangguan rabun jauh yang diduga dipengaruhi oleh tingkat stres yang mereda setelah melakukan terapi ini.

Oleh karena itu, masih butuh penelitian lebih lanjut untuk membuktikan manfaat terapi lilin bagi kesehatan mata.

Pentingnya menangani rabun jauh dengan tepat

Sama seperti pada gangguan penglihatan lainnya, penanganan rabun jauh sebaiknya dilakukan dengan tepat sesuai anjuran dari dokter. Hal ini karena penanganan perlu diberikan sesuai dengan kondisi masing-masing pasien.

Lakukan konsultasi ke dokter bila Anda mengalami gejala rabun jauh berupa kesulitan melihat benda-benda dari jarak yang cukup jauh.

Penanganan untuk rabun jauh umumnya dilakukan dengan penggunaan kacamata atau kontak lensa. Tujuannya adalah untuk membantu meningkatkan ketajaman penglihatan tanpa perlu menjalani tindakan medis.

Akan tetapi, peningkatan tersebut hanya bersifat sementara selama memakai kacamata atau kontak lensa.

Jika diperlukan, beberapa prosedur operasi mata juga dapat dilakukan untuk memperbaiki kemampuan penglihatan secara permanen.

Verifying...

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Tiwari, K. K., Shaik, R., Aparna, B., & Brundavanam, R. (2018). A Comparative Study on the Effects of Vintage Nonpharmacological Techniques in Reducing Myopia (Bates eye exercise therapy vs. Trataka Yoga Kriya). International journal of yoga, 11(1), 72–76. https://doi.org/10.4103/ijoy.IJOY_59_16 

Gopinathan, G., Dhiman, K. S., & Manjusha, R. (2012). A clinical study to evaluate the efficacy of Trataka Yoga Kriya and eye exercises (non-pharmocological methods) in the management of Timira (Ammetropia and Presbyopia). Ayu, 33(4), 543–546. https://doi.org/10.4103/0974-8520.110534 

Poojary, Y. (2022). Cure Myopia With The Potentiality Of Yoga – HealthFinder. Retrieved 16 March 2022, from https://healthfinder.in/cure-myopia-with-the-potentiality-of-yoga/ 

Nearsightedness – Symptoms and causes. (2022). Retrieved 16 March 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/nearsightedness/symptoms-causes/syc-20375556 

(2022). Retrieved 16 March 2022, from https://www.vedichealth.org/single-post/2017/05/09/trataka-opening-the-third-eye 

Trataka. (2022). Retrieved 16 March 2022, from https://www.yogaindailylife.org/system/en/hatha-yoga-kriyas/trataka 

How To Do Candle Flame Trataka and Its Benefits. (2022). Retrieved 16 March 2022, from https://www.rishikeshyogisyogshala.org/trataka-and-its-benefits/ 

(2022). Retrieved 16 March 2022, from https://theyogainstitute.org/trataka-yogic-eye-care/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Reikha Pratiwi Diperbarui Apr 11
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita