×
Pantau Perkembangan Janin Anda Dapatkan panduan perkembangan janin dalam kandungan Anda.
Error message goes here
Pantau Bayi Saya
Tak tahu kapan akan melahirkan? Hitung di sini!
Anda hamil [num] minggu! Kami siap memandu Anda dalam perjalanan sebagai orangtua. Email pertama untuk Anda akan segera dikirim. Silakan klik tautan yang sudah kami kirim ke email Anda sebagai konfirmasi bahwa alamat email Anda sudah benar.
Kapan hari pertama menstruasi terakhir Anda?
Hitung!
Error message goes here
Anda hamil [num] minggu! Perkiraan Melahirkan: [num] Dapatkan info setiap hari, sesuai dengan kebutuhan pribadi Anda dan bayi.
Error message goes here
Pantau sekarang!
Hitung ulang!

Hati-hati, Depresi yang Tidak Diobati Bisa Jadi Penyebab Anda Sulit Hamil

Oleh Data medis direview oleh dr. Tania Savitri.

Depresi adalah penyakit mental yang ditandai dengan perasaan sedih yang intens dan berlanjut. Anda juga mungkin merasa tak berdaya, putus asa, dan tidak berharga hingga berada pada titik terendahnya. Gejala depresi dapat menyebabkan pengidapnya kehilangan motivasi dan semangat untuk menjalani aktivitas sehari-hari, bahkan mungkin untuk hidup.

Begitu kuat dan melemahkannya rasa nelangsa ini, bukan tidak mungkin bagi gejala depresi seseorang pada akhirnya memengaruhi keharmonisan hubungannya dengan pasangan. Bahkan depresi berat telah dikaitkan dengan ketidaksuburan. Apa alasannya?

Apa hubungannya gejala depresi dengan kesuburan?

Penelitian menunjukkan bahwa stres berat atau bahkan depresi yang tidak ditangani dapat mengganggu proses ovulasi normal bagi wanita. Stres yang terjadi dapat menekan hormon luteinizing yang dibutuhkan untuk terjadinya ovulasi. Sedangkan bagi pria, stres dilaporkan dapat menurunkan kualitas sperma.

Satu studi terhadap 80 pasangan di Turki menunjukkan adanya pengaruh nyata antara keparahan gejala depresi dan jumlah sel telur dalam tubuh pasangan wanita. Hasilnya, semakin tinggi tingkat depresi yang dialami pasangan wanita, semakin rendah pula jumlah sel telurnya. Gerak sperma juga dilaporkan melambat bersamaan dengan tingkat depresi yang lebih tinggi pada pasangan pria.

Masalah kesuburan dilaporkan memengaruhi sekitar 10-15% pasangan usia subur. Namun apakah depresi berperan langsung dalam menentukan risiko ketidaksuburan masih terus diperdebatkan. Pasalnya, penelitian terbaru menunjukkan bahwa peluang seseorang menjadi tidak subur hanya dari stres dan beban mental saja relatif jarang terjadi dan hampir selalu kecil hasilnya. Para peneliti tidak menemukan adanya hubungan antara kadar hormon kortisol dengan kehamilan.

Gaya hidup tidak sehat akibat depresilah yang berpeluang besar menyebabkan ketidaksuburan

Beberapa pakar berpendapat bahwa gejala depresi itu sendiri bukanlah penyebab utama dan langsung dari ketidaksuburan. Mereka percaya bahwa kebiasaan buruk yang muncul akibat depresilah yang membuat pengidap depresi bisa sulit hamil.

Memang, gejala depresi pada umumnya dapat menurunkan nafsu makan sehingga Anda menjadi sangat kurus, atau karena depresi lantas Anda merokok atau minum alkohol untuk mengurangi stres. Memiliki berat badan rendah (underweight), merokok, dan alkohol telah dibuktikan dapat mengancam peluang Anda untuk cepat hamil. Ditambah lagi, orang yang stres biasanya enggan atau lebih jarang berhubungan seks.

Wanita yang sedang menjalani progam hamil malah lebih rentan terkena depresi

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa pasien wanita yang sedang melakukan program hamil dapat mengalami tingkat stres, depresi, dan kecemasan yang tinggi ketika dihadapkan dengan tekanan sosial “Kapan isi?”.

Risiko depresi dari program hamil ini terutama lebih memengaruhi pasangan yang berusia di atas 30 tahun saat sedang mencoba hamil, orang yang tingkat pendidikannya rendah, dan pasangan yang kurang banyak beraktivitas fisik.

Peningkatan risiko mengembangkan gejala depresi dan gangguan kecemasan juga ditemukan lebih tinggi pada wanita yang sedang mencoba hamil lewat program bayi tabung (IVF/In Vitro Fertilization).

Gejala depresi harus ditangani sedini mungkin sebelum merencanakan hamil

Bagi banyak pasangan yang mencoba hamil, sulit untuk menentukan penyebab masalah kesuburannya. Tapi entah itu depresi dapat menyebabkan ketidaksuburan atau masalah kesuburan yang menyebabkan depresi, yang paling penting adalah mencegah dan/atau mengatasi gejala depresi Anda secepat mungkin.

Cara terbaik untuk mengatasi depresi adalah dengan memprioritaskan kesehatan Anda sendiri terlebih dulu. Misalnya dengan konsultasi ke psikolog atau dokter, serta menjalani gaya hidup sehat.

Selain itu, Anda juga tidak perlu memaksakan diri untuk cepat-cepat hamil karena tuntutan orang lain saat Anda merasa stres berat atau terdiagnosis depresi. Perlakukan semua komentar “Sudah isi belum?” sebagai angin lalu. Tanpa disadari, pertanyaan iseng bertubi-tubi bagi pasutri untuk cepat punya anak bisa memicu trauma psikologis tertentu, yang dapat memperburuk gejala depresi.

Baca Juga:

Sumber
×
Pantau Perkembangan Janin Anda Dapatkan panduan perkembangan janin dalam kandungan Anda.
Error message goes here
Pantau Bayi Saya
Tak tahu kapan akan melahirkan? Hitung di sini!
Anda hamil [num] minggu! Kami siap memandu Anda dalam perjalanan sebagai orangtua. Email pertama untuk Anda akan segera dikirim. Silakan klik tautan yang sudah kami kirim ke email Anda sebagai konfirmasi bahwa alamat email Anda sudah benar.
Kapan hari pertama menstruasi terakhir Anda?
Hitung!
Error message goes here
Anda hamil [num] minggu! Perkiraan Melahirkan: [num] Dapatkan info setiap hari, sesuai dengan kebutuhan pribadi Anda dan bayi.
Error message goes here
Pantau sekarang!
Hitung ulang!
Pantau Perkembangan Janin Anda Dapatkan update mingguan di email Anda
untuk memantau perkembangan janin dalam kandungan.
Error message goes here
Pantau Bayi Saya
Tak tahu kapan akan melahirkan? Hitung di sini! *Dengan mendaftar, saya setuju dengan Syarat & Ketentuan Hello Sehat.
Anda hamil [num] minggu! Kami siap memandu Anda dalam perjalanan sebagai orangtua. Email pertama untuk Anda akan segera dikirim. Silakan klik tautan yang sudah kami kirim ke email Anda sebagai konfirmasi bahwa alamat email Anda sudah benar.
Sebelum mulai, silakan baca ini dulu:
Kapan hari pertama menstruasi terakhir Anda?
Hitung!
Error message goes here
Anda hamil [num] minggu! Perkiraan Melahirkan: [num] Dapatkan info setiap hari, sesuai dengan kebutuhan pribadi Anda dan bayi.
Error message goes here
Pantau sekarang!
Hitung ulang!
Pantau Perkembangan Janin Anda Dapatkan update mingguan di email Anda
untuk memantau perkembangan janin dalam kandungan.
Error message goes here
Pantau Bayi Saya
Tak tahu kapan akan melahirkan? Hitung di sini! *Dengan mendaftar, saya setuju dengan Syarat & Ketentuan Hello Sehat.
Anda hamil [num] minggu! Kami siap memandu Anda dalam perjalanan sebagai orangtua. Email pertama untuk Anda akan segera dikirim. Silakan klik tautan yang sudah kami kirim ke email Anda sebagai konfirmasi bahwa alamat email Anda sudah benar.
Sebelum mulai, silakan baca ini dulu:
Kapan hari pertama menstruasi terakhir Anda?
Hitung!
Error message goes here
Anda hamil [num] minggu! Perkiraan Melahirkan: [num] Dapatkan info setiap hari, sesuai dengan kebutuhan pribadi Anda dan bayi.
Error message goes here
Pantau sekarang!
Hitung ulang!
Yang juga perlu Anda baca