home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Apa yang Terjadi Pada Tubuh dan Otot Ketika Berhenti Berolahraga?

Apa yang Terjadi Pada Tubuh dan Otot Ketika Berhenti Berolahraga?

Terlibat dalam olahraga teratur akan meningkatkan kesehatan, mobilitas, dan stamina Anda secara keseluruhan. Ini menyebabkan tubuh Anda lebih baik dalam menyerap vitamin, mineral, zat gizi lainnya, dan juga oksigen dalam tubuh Anda. Namun, jika setelah berbagai olahraga rutin yang Anda jalani, Anda kemudian berhenti begitu saja, maka seluruh tubuh Anda juga mengalami perubahan. Apa saja perubahannya? Mari lihat selengkapnya di bawah ini!

Berbagai perubahan yang terjadi ketika berhenti berolahraga

1. Tekanan darah menjulang

Efek ini terjadi dalam jangka pendek dan secara instan. Tekanan darah Anda akan lebih tinggi ketika Anda tidak berolahraga, dibandingkan dengan ketika aktif berolahraga. Pembuluh darah Anda beradaptasi terhadap aliran darah yang lambat hanya setelah 2 minggu berhenti berolahraga. Dalam sebulan, arteri dan vena yang kaku mengirim tekanan darah Anda kembali ke tempat yang semestinya ketika Anda tidak melakukan gerakan sama sekali, menurut Linda Pescatello, Ph.D., dari University of Connecticut.

2. Gula darah meroket

Hidup yang kurang bergerak menyebabkan kadar glukosa Anda meningkat. Hal ini dapat menyebabkan Anda terkena risiko penyakit jantung dan diabetes. Ketika Anda berhenti latihan, otot dan jaringan lain tidak dapat menyerap gula untuk energi. Akibatnya, gula darah Anda naik tajam. Hal ini dapat terjadi bahkan setelah 5 hari Anda tidak aktif. Semua ini dapat menghasilkan perut Anda yang mulai membuncit akibat menghilangnya potensi pembakaran lemak dan melambatnya metabolisme. Namun, jika Anda melakukan olahraga kembali selama satu minggu, maka kadar gula darah akan menurun, hal ini juga berlaku untuk orang yang mengidap diabetes tipe 2, menurut Dr. James Thyfault dari University of Missouri.

3. Degenerasi otot

Jika Anda berubah dari sangat aktif menjadi tidak aktif, Anda sebenarnya masih dianggap sehat oleh ahli fisiologi olahraga, namun Anda akan diberi label “dekondisi”. Jadi, jika Anda berhenti berolahraga untuk alasan apapun, Anda akan merasakan dampak negatif. Atrofi otot akan mengambil alih, sehingga Anda akan mulai mengalami masalah sendi dan ligamen. Tubuh Anda mulai kehilangan otot, dan mengembangkan atrofi otot, terutama jika Anda telah terbiasa oleh latihan ketahanan. Seberapa cepat Anda kehilangan massa otot tergantung kepada usia Anda. Semakin Anda tua, maka semakin cepat Anda akan kehilangan otot.

Biasanya paha depan dan bisep menyusut lebih cepat. Bahkan jika Anda bukan seorang atlet yang terlatih, Dr. Harry Pino mengatakan bahwa dalam 10-28 hari Anda akan melihat otot kehilangan kekuatan dan daya, termasuk kecepatan, kelincahan, mobilitas, bergerak dari sisi ke sisi, dan juga koordinasi. Sekitar dalam waktu seminggu, otot Anda akan kehilangan beberapa potensi pembakaran lemak dan melambatnya metabolisme. Akibatnya, lemak mulai bertambah dan menutupi otot Anda.

4. Kehilangan kekuatan

Ketika Anda berhenti berolahraga, kekuatan ketahanan fisik Anda akan menghilang. Kehilangan kekuatan biasanya terjadi setelah dua setengah hingga tiga minggu tidak aktif, menurut Molly Galbraith, seorang ahli kekuatan dan kondisi bersertifikat. Sebuah studi yang dilakukan oleh Fakultas Ilmu Olahraga University of Murcia, Spanyol, yang berjudul Physiological Effects of Tapering and Detraining in World Class Kayakers, menunjukkan bahwa hasil jangka pendek dalam penghentian latihan adalah besarnya penurunan kekuatan otot dan daya tahan atlet tersebut.

5. Otak menderita

Hanya dua minggu setelah berhenti olahraga, orang yang berolahraga secara reguler berubah menjadi seseorang yang mudah lelah dan mudah marah, menurut studi dalam jurnal Brain, Behavior, and Immunity. Meskipun buktinya pada manusia sedikit, namun penelitian pada tikus yang dipresentasikan oleh Society for Neuroscience, menunjukkan bahwa hewan yang berhenti bergerak selama seminggu hanya memiliki sedikit pertumbuhan sel otak, dan juga melakukan tes labirin lebih buruk dibandingkan dengan mereka yang berada dalam rutinitas yang berjalan stabil.

6. Berat badan naik

Dalam waktu seminggu, otot Anda akan kehilangan beberapa potensi pembakaran lemak dan melambatnya metabolisme, menurut Paul Arciero, D.P.E., seorang dosen ilmu olahraga di Skidmore College. Dalam temuannya yang diterbitkan dalam Journal of Strength & Conditioning Research, berhenti berolahraga selama 5 minggu mendorong massa lemak seorang perenang di perguruan tinggi sebanyak 21%.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

6 Ways Your Health Suffers When You Stop Working Out http://www.menshealth.com/health/effects-of-stopping-exercise. Accessed September 28, 2016.

What Will Happen To Your Body When You Stop Exercising http://www.lifehack.org/323427/what-will-happen-your-body-when-you-stop-exercising. Accessed September 28, 2016.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Adinda Rudystina Diperbarui 21/12/2020
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan
x