Apakah Sehat Jika Wanita Berotot Kekar Bak Pria Binaragawan?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 19 Desember 2020 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Memiliki otot kekar adalah keinginan sebagian besar laki-laki. Tapi, tak jarang wanita menginginkannya juga bahkan sudah ada yang berhasil memilikinya. Otot kekar identik dengan bentuk tubuh yang kuat, sehat, dan bugar. Namun, apakah normal jika wanita punya otot kekar dan besar seperti laki-laki? Apakah hal tersebut sehat?

Apakah normal jika wanita punya otot kekar?

Anda juga bisa kok memiliki otot-otot yang keras dan kuat seperti pasangan Anda. Tetapi, sayangnya Anda tidak bisa menyamakan kekuatan dan besar otot Anda dengan pria. Pasalnya, hal ini terkait dengan fungsi tubuh serta kadar hormon yang dimiliki masing-masing wanita dan pria. Wanita cenderung memiliki kadar lemak tubuh yang banyak ketimbang laki-laki.

Pada wanita normal, jumlah lemak tubuhnya sekitar 20-25% dari total berat badannya. Sedangkan tubuh pria hanya mengandung rata-rata 10-15% lemak. Bahkan, lemak yang ada pada atlet wanita terhitung masih lebih banyak, yaitu sekitar 8% dari pada lemak pada atlet pria yang hanya 4% saja.

Sehingga, untuk membuat lemak-lemak tersebut menjadi otot kekar, Anda harus bekerja ekstra keras. Dan sebenarnya hal tersebut kurang dianjurkan. Faktanya, wanita tetap membutuhkan kadar lemak di dalam tubuhnya dan sangat diperlukan ketika ia melahirkan dan menyusui kelak.

Lagi pula, ketahanan fisik wanita juga berada di bawah pria, sehingga membuat wanita tidak bisa menyamakan bentuk ototnya. Karena itu, wanita harus bekerja beberapa kali lipat untuk mendapatkan otot kekar dan besar seperti pria. Dan hal ini, bila tidak diawasi dan diperhatikan dengan baik, bisa jadi Anda malah melakukan olahraga yang terlalu keras yang kurang baik untuk kesehatan. 

ketahanan otot pria wanita

Kalau begitu, apakah otot wanita tidak bisa dibentuk?

Otot wanita tetap bisa dibuat kencang dan diperbesar. Namun tidak seperti pria yang cukup mudah membesarkannya. Otot yang terbentuk pada pria sebenarnya dipengaruhi juga oleh kadar hormon testoteron yang mereka miliki. Hormon testoteron membuat pria lebih mudah membentuk dan memperbesar ototnya. Ketika mereka melakukan olahraga, maka hormon ini akan merangsang otak untuk mengirimkan protein ke otot agar dapat membuatnya semakin besar.

Tapi jangan khawatir, wanita juga punya kok hormon testoteron, tentu tidak sebanyak pria. Hal ini dapat membantu wanita untuk membuat ototnya lebih kencang dan besar. Dalam sebuah studi yang diterbitkan dalam The Journal of Gerontology, menyatakan kalau respon tubuh yang terjadi pada pria dan wanita ketika menjalani training hampir sama.

Langkah-langkah yang dilakukan untuk mendapatkan otot yang kuat pada wanita, sebenarnya hampir sama dengan apa yang harus dilakukan oleh pria. Bila Anda menginginkan otot yang kuat, maka Anda harus melakukan olehraga rutin. Tak harus nge-gym kok, pasalnya melakukan olahraga 20-30 per hari yang dilakukan 3 kali dalam satu minggu.

Anda bisa melakukan gerakan-gerakan sederhana di rumah, seperti squats, pushup, lunges, atau bisa juga menggunakan beban ringan agar otot kencang cepat didapatkan.

Normal Kah Detak Jantung Anda?

Kalkulator detak jantung kami bisa memperkirakan berapa target detak jantung saat olahraga yang perlu Anda capai.

Coba Hitung!
active

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Pertolongan Pertama untuk Mengatasi Keracunan Makanan

Keracunan makanan dapat berujung pada kematian. Pelajari pertolongan pertama untuk menagtasi keracunan makanan di sini sebelum terlambat.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Ivena
Pertolongan Pertama, Hidup Sehat 19 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

Mengenal Fungsi Testis, Anatomi, dan Risiko Penyakit yang Menyertainya

Fungsi testis sangat penting sebagai salah satu bagian organ reproduksi pria. Kenali anatomi testis normal dan risiko penyakit yang menyertai berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Adinda Rudystina
Kesehatan Pria, Kesehatan Penis 19 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit

Semua Hal yang Penting Diperhatikan Pasca Operasi Usus Buntu

Pasca operasi usus buntu Anda tidak dianjurkan kembali beraktivitas. Anda juga perlu menghindari beberapa pantangan setelah operasi usus buntu.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Kesehatan Pencernaan, Radang Usus Buntu 19 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit

Segudang Manfaat Daun Sirih Hijau dan Merah yang Sayang Dilewatkan

Anda pasti sudah akrab dengan manfaat daun sirih untuk hentikan mimisan. Meski begitu, masih ada banyak lagi khasiat daun sirih untuk kesehatan. Penasaran?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Pengobatan Herbal dan Alternatif, Herbal A-Z 19 Januari 2021 . Waktu baca 11 menit

Direkomendasikan untuk Anda

kayu manis

Konsumsi Kayu Manis Berlebihan, Hati-hati Risikonya untuk Kesehatan

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 20 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
cara tahan lama

Berbagai Cara Agar Pria Tahan Lama Saat Berhubungan Seks

Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit
hidung meler

7 Penyebab Hidung Meler serta Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit
urat menonjol pada orang muda

6 Penyebab Urat Anda Menonjol dan Terlihat Jelas di Kulit

Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit