Terus pantau perkembangan soal COVID-19 di sini.

home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Serologi, Pemeriksaan untuk Deteksi Sistem Kekebalan Tubuh

Serologi, Pemeriksaan untuk Deteksi Sistem Kekebalan Tubuh

Belakangan ini Anda mungkin sering mendengar istilah serologi, terlebih ketika membahas soal pemeriksaan penyakit infeksi. Namun, tahukah Anda apa itu tes serologi dan apa fungsinya? Temukan jawabannya dalam ulasan di bawah ini.

Apa itu tes serologi?

Tes serologi adalah pemeriksaan darah untuk mencari antibodi dalam darah. Antibodi adalah respons imun terhadap infeksi. Pemeriksaan ini dapat melibatkan sejumlah teknik laboratorium.

Pemeriksaan serologi fokus pada protein yang dibuat oleh sistem kekebalan tubuh. Artinya, pemeriksaan ini bukan untuk mendeteksi keberadaan zat asing itu sendiri.

Oleh karena itu, situs UCLA Health menyebutkan bahwa antibodi mungkin tidak terdeteksi pada hari-hari awal infeksi ketika tubuh masih membangun responnya.

Mengapa tes serologi diperlukan?

tes kimia darah

Untuk menjawab pertanyaan mengapa tes serologi diperlukan, Anda perlu memahami cara kerja sistem kekebalan tubuh.

Ketika zat asing atau yang disebut dengan antigen masuk ke dalam tubuh, sistem kekebalan tubuh akan membuat respons pertahanan.

Antigen biasanya memasuki tubuh manusia melalui mulut, kulit, atau saluran hidung. Zat asing tersebut termasuk bakteri, jamur, virus, dan parasit.

Sistem kekebalan tubuh kemudian melawan antigen dengan memproduksi antibodi. Antibodi tersebut lalu menempel pada antigen dan merusaknya.

Ketika darah Anda diuji melalui tes ini, dokter dapat mencari tahu jenis antibodi dan antigen dalam sampel darah, kemudian mengidentifikasi jenis infeksi yang Anda alami.

John Hopkins Medicine menyebutkan bahwa tes serologi fokus untuk melakukan hal-hal di bawah ini.

  • Mengidentifikasi antibodi, yaitu protein yang terbuat dari salah satu jenis sel darah putih yang merespons zat asing di dalam tubuh.
  • Menginvestigasi masalah pada sistem imun tubuh. Ini termasuk ketika sistem imun tubuh menyerang jaringannya sendiri, seperti yang terjadi ketika Anda mengidap penyakit autoimun.

Selain itu, pemeriksaan ini juga berguna untuk menentukan organ, jaringan, atau cairan tubuh yang cocok untuk prosedur transplantasi.

Bagaimana proses pelaksanaan tes serologi?

Satu-satunya yang diperlukan dalam pelaksanaan tes serologi adalah sampel darah. Oleh karena itu, petugas kesehatan akan mengambil darah Anda dengan langkah-langkah sederhana.

Dokter akan memasukkan jarum ke pembuluh darah Anda untuk mengambil sampel. Prosedur pengambilan darah ini tergolong cepat dan aman.

Umumnya, proses pengambilan darah berlangsung tanpa risiko. Jika pun ada, risikonya kecil, seperti rasa sakit yang akan hilang dengan segera.

Apa saja jenis metode tes serologi?

Antibodi terdiri dari berbagai jenis. Oleh karena itu, metode pemeriksaan untuk mendeteksi keberadaan antibodi juga banyak macamnya, termasuk yang dijelaskan di bawah ini.

  • Enzymelinked immunosorbent assay (ELISA), yaitu metode untuk menentukan jumlah antigen dengan cara mengikatkan antigen dengan antibodi yang ditempelkan di plate ELISA.
  • Uji aglutinasi untuk menunjukkan apakah antibodi yang terpapar antigen menyebabkan penggumpalan.
  • Tes presipitasi untuk menunjukkan apakah zat-zat asing dalam tubuh serupa dengan cara mengukur keberadaan antibodi dalam cairan tubuh.
  • Western blot, yaitu metode untuk mengidentifikasi adanya antibodi dalam darah dengan melihat reaksinya terhadap antigen.

Apa artinya hasil tes serologi?

delirium adalah

Berikut penjelasan soal hasil tes serologi yang perlu Anda tahu.

Hasil normal

Tes serologi yang Anda lakukan akan menunjukkan hasil normal jika tidak ada antibodi yang terdeteksi untuk melawan antigen tertentu. Artinya, Anda tidak memiliki infeksi apa pun.

Hasil abnormal

Tes serologi akan menunjukkan hasil abnormal jika antibodi dalam tubuh Anda terdeteksi. Ini berarti Anda memiliki respons sistem kekebalan terhadap antigen atau penyebab penyakit.

Pemeriksaan ini juga dapat mendeteksi adanya antibodi yang menyerang jaringan tubuh Anda sendiri. Dengan begitu, dokter bisa mendiagnosis adanya gangguan autoimun.

Selain gangguan autoimun, tes ini juga mampu membantu mendeteksi penyakit-penyakit, termasuk:

Adanya jenis antibodi pada tubuh Anda juga berarti tubuh sudah mengenali antigen spesifik yang diserang oleh antibodi tersebut. Artinya, Anda kebal terhadap antigen tersebut.

Setelah hasil tes serologi keluar, dokter akan menentukan langkah selanjutnya untuk merawat kondisi Anda.

Segera hubungi dokter jika Anda mengalami gejala infeksi dan merasa perlu melakukan tes serologi. Deteksi awal penyakit dapat membantu Anda terhindar dari komplikasi yang berbahaya.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti informasi terbaru dan cerita para pejuang COVID-19 di sekitar kita. Ayo gabung komunitas sekarang!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Immunology and Serology. (2021). Retrieved 23 June 2021, from https://www.hopkinsmedicine.org/health/treatment-tests-and-therapies/immunology-and-serology

Enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA) | British Society for Immunology. (2021). Retrieved 23 June 2021, from https://www.immunology.org/public-information/bitesized-immunology/experimental-techniques/enzyme-linked-immunosorbent-assay

Encyclopedia, M., & test, L. (2021). Latex agglutination test: MedlinePlus Medical Encyclopedia. Retrieved 23 June 2021, from https://medlineplus.gov/ency/article/003334.htm

Trust, C. (2021). Serological testing – Microbiology . Retrieved 23 June 2021, from https://www.ouh.nhs.uk/microbiology/diagnostic-tests/serological-testing.aspx

Society, M. (2021). Immune system | Microbes and the human body. Retrieved 23 June 2021, from https://microbiologysociety.org/why-microbiology-matters/what-is-microbiology/microbes-and-the-human-body/immune-system.html

What is antibody (serology) testing? – UCLA Health – Los Angeles, CA. (2021). Retrieved 23 June 2021, from https://www.uclahealth.org/antibody-serology-testing

Yang, P., & Mahmood, T. (2012). Western blot: Technique, theory, and trouble shooting. North American Journal Of Medical Sciences, 4(9), 429. doi: 10.4103/1947-2714.100998

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Fajarina Nurin Diperbarui 26/07/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.
x