Jika Rumah Sakit dan ICU Penuh, Apa yang Terjadi?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 18 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Baca semua artikel tentang coronavirus (COVID-19) di sini.

Awal September lalu, Satuan Tugas Penanganan  COVID-19 meminta untuk melakukan redistribusi pasien karena kapasitas rumah sakit rujukan sudah hampir penuh. Juru bicara satgas mengatakan, 7 dari 67 rumah sakit rujukan telah penuh 100 persen, baik itu kamar rawat maupun ruang ICU. 

Provinsi Bali menjadi wilayah dengan persentase keterpakaian tempat tidur dan ruang isolasi tertinggi, disusul kemudian DKI Jakarta, Kalimantan Timur, dan Jawa Tengah. Sedangkan, persentase keterpakaian ICU tertinggi berada di provinsi DKI Jakarta, lalu Nusa Tenggara Barat, Papua, dan Kalimantan Selatan.

Kebanyakan rumah sakit di Jakarta yang menjadi rujukan kasus COVID-19 kini kondisinya sudah diambang batas penuh. Penuhnya kapasitas rumah sakit dan sulitnya mencari rujukan bagi pasien COVID-19 mendapat ruang ICU dikeluhkan banyak tenaga kesehatan.

Apa yang terjadi jika seluruh rumah sakit dan ruang ICU rujukan COVID-19 terpakai 100 persen?

Apa yang terjadi kalau ruang perawatan dan ruang ICU untuk pasien COVID-19 penuh?

kapasitas ruang icu rumah sakit penuh kasus covid-19 melonjak

Dalam kondisi normal, ICU biasanya berjalan pada kapasitas sekitar hingga 70%. Hal ini agar menyisakan ruang agar unit dapat mempertahankan sumber daya yang cukup dan memungkinkan ruang jika ada pasien tambahan.

Rumah sakit dapat meningkatkan kapasitas ICU mereka untuk mengakomodasi lonjakan, seperti yang disebabkan oleh COVID-19. Tapi masalah lain ada pada ketersediaan sumber daya dan tenaga yang kurang mencukupi dan mulai kelelahan.

“Jika jumlah kasus COVID-19 terus meningkat, kemampuan rumah sakit yang hampir penuh atau yang sudah penuh akan semakin menipis. Kondisi ini dapat menghambat layanan perawatan yang diberikan ke semua pasien,” kata dr. Alan Jones, dokter yang menangani pasien COVID-19 di University of Mississippi Medical Center, saat ruang ICU mereka penuh sejak beberapa bulan lalu. 

“Orang-orang mengantri di luar dan mereka tidak bisa masuk, rumah sakit bahkan menyediakan perawatan di tempat parkir. Itu situasi yang sangat menakutkan untuk dilihat,” kata Jones memberikan contoh kondisi yang dihadapi beberapa rumah sakit di Kota New York.

Di Indonesia, kasus positif COVID-19 terus meningkat dengan rata-rata penambahan 4000 kasus per hari. Hari ini, Selasa (6/10), total sudah mencapai 307.102 kasus. Jakarta masih menjadi provinsi dengan laju penambahan infeksi tertinggi, 1000-an kasus per hari.

Untuk menangani kenaikan kasus yang masih terus berlangsung, menambah kapasitas ICU rumah sakit atau ruang rawat tidak bisa dilakukan begitu saja. Sebab, tak hanya butuh ruangan, tapi hal yang paling dibutuhkan saat ini adalah tenaga kesehatan. 

Dokter spesialis paru Rumah Sakit Persahabatan, Erlina Burhan, mengatakan keterisian ruang ICU kini terpaksa meningkat dari 70 persen menjadi 92 persen. Menurutnya, angka keterisian di atas 90 persen membuat tenaga kesehatan kerepotan dan kelelahan

“Kita masih siap untuk menangani pasien, hanya saja kita membutuhkan tenaga khusus yang terampil untuk ICU,” ucap Alsen Arlan, direktur pelayanan MKP RSUP Persahabatan, (1/9).

COVID-19 Outbreak updates
Country: Indonesia
Data

1,347,026

Confirmed

1,160,863

Recovered

36,518

Death
Distribution Map

Menekan angka penularan

kasus covid-19 melonjak kapasitas rumah sakit dan ruang icu penuh

Menekan angka penularan COVID-19 menjadi solusi lain yang harus dilakukan untuk menjaga kemampuan layanan rumah sakit. Beberapa negara, seperti Taiwan, telah berhasil memerangi virus melalui tracing (pelacakan) dan testing (pengetesan) yang agresif. 

Korea Selatan, meskipun awalnya terjadi penularan masif dari kasus superspreader, kini mereka telah berhasil mengurangi penyebaran dan minimnya kematian.

Sebuah studi di Italia menunjukkan apa yang dipertaruhkan kita bersama jika kita gagal menekan laju penularan. “Pertambahan angka kasus dapat mengubah keadaan darurat kesehatan menjadi krisis,” tulis studi tersebut. 

Ahli epidemiologi Indonesia dr. Panji Hadisoemarto mengatakan robohnya sistem kesehatan Indonesia dalam menangani pandemi COVID-19 bukan hanya dilihat dari jumlah rumah sakit dan ruang ICU yang penuh. Tetapi kapasitas pelacakan dan pengetesan yang dilakukan untuk menemukan kasus-kasus baru secepat mungkin sebelum lebih banyak menularkan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Digital Fatigue, Kelelahan Karena Penggunaan Media Digital

Meningkatnya penggunaan media digital perlu diwaspadai karena bisa menimbulkan masalah baru yang disebut sebagai digital fatigue. Apa itu?

Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Kesehatan Mental 16 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit

WHO Investigasi Asal Muasal COVID-19, Bagaimana Perkembangannya?

Setahun sejak kemunculannya, belum diketahui benar bagaimana asal muasal virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 ini. Berikut temuan terbarunya.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
COVID-19, Penyakit Infeksi 16 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

Reaksi Alergi Vaksin COVID-19 dan Hal-hal yang Perlu Diketahui

Sejumlah kecil penerima vaksin COVID-19 mengalami reaksi alergi, namun tidak semua berbahaya. Apa saja syarat kelayakan menerima vaksin?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
COVID-19, Penyakit Infeksi 15 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

Proses Vaksinasi COVID-19 di Indonesia, Kelompok Prioritas Sampai Masyarakat Umum

Pelaksanaan vaksinasi COVID-19 di Indonesia telah berjalan, berikut tahapan cara registrasi hingga kondisi kesehatan yang perlu diperhatikan.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
COVID-19, Penyakit Infeksi 10 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Vaksin covid-19

Antisipasi dan Data Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi COVID-19 di Indonesia

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 25 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit
Alergi vaksin covid-19

Setelah Vaksinasi COVID-19 Berjalan, Kapan Indonesia Mencapai Herd Immunity?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 23 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit
Harimau dan Kasus Hewan Peliharaan yang Tertular COVID-19

Bayi Harimau Mati Diduga COVID-19, Bisakah Hewan Peliharaan Tertular Virus Corona?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 22 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit
Vaksin covid-19

Vaksinasi COVID-19 Tahap 2 Dimulai, Siapa Saja Targetnya?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 17 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit