Masih Suka Main Boneka Saat Dewasa, Apakah Normal?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 01/10/2017 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Boneka identik dengan mainan anak-anak. Entah itu dijadikan “anggota keluarga” saat bermain rumah-rumahan atau sebagai teman tidur anak yang masih takut tidur sendiri. Namun, bagaimana jika masih suka main boneka saat dewasa? Apakah hal ini normal?

Arti boneka bagi orang dewasa

Bermain boneka mengajarkan anak memiliki rasa tanggung jawab — menjaganya agar tetap bersih dan terawat, tidak rusak, bahkan hingga memakaikan baju dan memberinya “makan”. Tapi lambat laun seiring tumbuh kembangnya, anak mungkin mulai meninggalkan boneka kesayangannya dan beralih ke hal-hal yang lebih “dewasa”, seperti makeup, bermain bersama teman sekolah, mulai suka dengan lawan jenis, dan lainnya.

Bagi anak remaja, boneka mungkin hanya kenangan masa kecilnya. Adapun beberapa boneka tertentu yang masih ia simpan karena memang boneka kesukaannya atau karena dihadiahkan oleh temannya atau orang terdekatnya.

Sementara, bagaimana dengan orang dewasa yang masih suka boneka? Beberapa wanita dewasa mungkin ada yang masih menyimpan boneka. Main boneka saat dewasa mungkin dapat mengingatkannya pada masa kecilnya yang indah. Sehingga, ia ingin menyimpan kenangannya tersebut.

Lalu, apa normal jika masih main boneka saat dewasa?

Anda masih bisa bermain dengan boneka sampai usia berapa pun, tidak ada larangan. Normal jika Anda sebagai orang dewasa masih menyimpan atau malah membeli boneka baru. Tidak ada yang salah dengan ini. Juga, tidak ada yang salah jika Anda masih bermain dengan boneka, walaupun Anda sudah dewasa.

Namun, hal ini juga bisa menjadi masalah jika boneka sudah menjadi fokus utama dalam kehidupan Anda. Misalnya, Anda harus membawa boneka Anda ke mana-mana, jika tidak maka dapat mengganggu aktivitas Anda sehari-hari. Jika sudah begitu, maka bisa timbul masalah kesehatan mental.

Bermain dengan boneka juga bisa menjadi perhatian kesehatan mental jika membuat fantasi Anda di masa kecil masih terbawa sampai Anda dewasa. Dalam perkembangan mental yang sehat, fantasi anak yang ada di masa kecil bisa dibawa sampai dewasa, tapi berubah menjadi sesuatu hal atau minat yang disesuaikan dengan kehidupan dewasa, seperti yang dijelaskan oleh Dr. Joseph M. Carver, Ph. D kepada Ask the Psychologist. Misalnya, saat dulu Anda suka mendandani boneka Anda dengan berbagai baju, mungkin sekarang minat Anda menjadi mendandani orang.

Namun, beberapa orang dewasa mungkin memilih untuk tidak lepas dari kehidupan di masa kecilnya. Hal ini membuat ada sedikit sifat kanak-kanak yang dipertahankan dalam dirinya. Tentunya, hal ini tidak baik mengingat seharusnya orang dewasa sudah mempunyai mental dan emosional yang matang dibandingkan anak kecil.

Jadi, bukannya tidak boleh bermain dengan boneka saat Anda sudah dewasa. Ini sah-sah saja. Tapi, jangan sampai ini mengganggu perkembangan mental dan emosional Anda saat dewasa. Lagipula, bermain juga merupakan kebutuhan orang dewasa, bukan hanya anak kecil. Bermain dapat memberi kebahagiaan dan juga membantu mengembangkan kreativitas. Tapi, ada batas-batas tertentu yang membedakan artian bermain pada anak-anak dan pada orang dewasa.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Keluar dari Lubang Hitam Anda Lewat Psikoterapi

Sedang mengalami masa sulit yang seakan mengisap energi dan pikiran Anda ke dalam lubang hitam? Psikoterapi bisa membantu Anda mencari solusinya.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Psikologi 20/06/2020 . Waktu baca 5 menit

Memanfaatkan Hipnoterapi untuk Menyembuhkan Trauma Psikologis

Bagi orang yang memendam trauma psikologis yang serius, dampaknya begitu terasa dalam hidup sehari-hari. Untungnya, metode hipnoterapi bisa membantu Anda.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Psikologi 18/06/2020 . Waktu baca 5 menit

Pro dan Kontra Mengonsumsi Obat Antidepresan

Antidepresan bisa membantu penderita depresi agar pulih, tapi ada efek samping yang perlu diwaspadai. Pahami pro dan kontra antidepresan berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Psikologi 18/06/2020 . Waktu baca 5 menit

Ternyata Ayah Juga Bisa Kena Depresi Pasca Melahirkan

Postpartum depression tak cuma menyerang wanita yang baru melahirkan. Depresi pasca melahirkan juga bisa dialami para ayah. Inilah tanda-tandanya.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Parenting, Tips Parenting 14/06/2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Konten Bersponsor
tips menjaga kesehatan mental

Pentingnya Menjaga Kesehatan Mental untuk Melawan Penyakit Kritis

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Maria Amanda
Dipublikasikan tanggal: 13/07/2020 . Waktu baca 5 menit
Konten Bersponsor

Pentingnya Menjaga Kesehatan Fisik dan Mental untuk Pebisnis Startup

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Willyson Eveiro
Dipublikasikan tanggal: 07/07/2020 . Waktu baca 5 menit
PTSD pandemi COVID-19

Bagaimana Pandemi Membuat Seseorang Berisiko Mengalami PTSD?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 22/06/2020 . Waktu baca 4 menit
Berpikir negatif demensia

Sering Berpikir Negatif Bisa Tingkatkan Risiko Demensia

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 20/06/2020 . Waktu baca 4 menit