Hati-hati, Sembarangan Komentar “Gendut” Bisa Berdampak Fatal

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 19/03/2020 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Di tengah masyarakat yang mengagung-agungkan bentuk tubuh tinggi ramping singset nan seksi, tidak mengherankan jika mencibir mereka yang tampak jauh dari kata “ideal” telah menjadi suatu kebiasaan yang mendarah daging. Entah itu bisik tetangga membicarakan ibu RT yang kata orang berat badannya justru makin subur setelah menikah, atau menuliskan kritik pedas di akun sosial media idola favorit Anda tentang tubuhnya yang sedikit lebih “chubby”. Suka tidak suka, sadar tidak sadar, mencibir dan memperolok sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari.

“Kapan diet?”

“Kok ngemil terus sih?”

“Kamu kalo kurusan pasti lebih cakep, deh!”

Banyak dari komentar ini yang sebenarnya bermaksud mulia. Mereka benar-benar percaya bahwa komentar seperti ini mampu mendongkrak motivasi orang-orang yang kelebihan berat badan atau obesitas untuk mulai memangkas lemak di perut. Sayangnya, yang terjadi justru sebaliknya. Sejumlah bukti studi menegaskan bahwa komentar gendut yang bernada nyinyir tidak efektif dan malah bisa berakibat fatal. Ini alasannya.

Komentar gendut justru memicu mereka makan lebih banyak lagi

Orang-orang yang kelebihan berat badan dan obesitas yang tanpa henti menerima komentar gendut tentang bentuk tubuhnya, lebih cenderung mengalami kenaikan berat badan secara drastis daripada mereka yang menerima motivasi dan dukungan positif, dilaporkan oleh Tech Times.

Para peneliti percaya bahwa efek ini disebabkan oleh faktor penghiburan dan pembangkit mood yang mereka dapatkan dari “perlindungan” makanan setelah menerima kritikan. Stres yang mereka hadapi dalam menanggapi cibiran dan cemooh dapat meningkatkan nafsu makan terhadap makanan yang tidak sehat: tinggi gula dan kalori. Diskriminasi berat badan juga telah ditunjukkan membuat kepercayaan diri seseorang semakin menipis untuk terlibat dalam aktivitas fisik karena mereka takut menjadi bahan ejekan khalayak ramai.

BACA JUGA: Bagaimana Mencegah Diabetes Jika Saya Gemuk?

Peneliti dari University College London (UCL) menyelidiki hampir 3.000 pria dan wanita, berusia 50 dan lebih, dalam penelitian ini. Setiap subyek ditimbang dalam empat tahun terpisah. Mereka juga ditanyai tentang cibiran dan komentar “positif” yang mereka mungkin terima karena berat badan mereka.

Selama penelitian, orang-orang yang mengalami komentar gendut dan kritikan tajam mengalami kenaikan berat badan hingga lima belas kilogram dan enam kali lebih mungkin untuk menjadi obesitas daripada mereka yang tidak menerima komentar miring dalam bentuk apapun. Mereka yang tidak menerima kritikan tentang tubuhnya berhasil menurunkan berat badan rata-rata hanya sekitar 5 kilogram. Pria dan wanita melaporkan tingkat diskriminasi berat badan yang sama.

BACA JUGA: 5 Diet Penurunan Berat Badan yang Paling Berbahaya

Studi menunjukkan banyak orang yang obesitas memiliki gangguan fungsi hormon dan bahan kimia otak yang memengaruhi rasa lapar dan nafsu makan, menyebabkan makan berlebihan dan kenaikan berat badan. Ketika hormon ini dipicu, diikuti dengan porsi makan yang lebih banyak dari yang diperlukan untuk bahan bakar tubuh, pusat penghargaan di otak dirangsang, dan pola destruktif yang mirip dengan kecanduan narkoba menjadi menyala terang.

Tapi akibatnya tak selalu kecanduan makan.

Komentar gendut memicu risiko kelainan gangguan makan dan depresi

Tubuh manusia tidak semua terlihat sama persis dan mengejar keseragaman “idealitas” yang tidak realistis, bagi banyak orang hanya akan memicu gangguan makan berbahaya seperti bulimia dan anoreksia — yang saat ini memengaruhi lebih dari 5 persen wanita di seluruh dunia. Bukan berarti pria akan kebal dari kedua gangguan makan ini, namun bukti data yang mendukung angka kejadian ini masih sangat terbatas untuk dapat diketahui pasti.

Lebih menyedihkan lagi adalah kenyataan pahit bahwa orang yang mengalami obesitas sering berbagi sikap dan opini yang sama dengan masyarakat pada umumnya terhadap persepsi tubuh gemuk. Orang yang gemuk sebenarnya mencap negatif dirinya sendiri, ungkap Dr Kimberly Gudzune dari Johns Hopkins University School of Medicine, dilansir dari NY Times. Mereka malu dan menyalahkan diri sendiri karena gemuk dan memiliki pemikiran yang sama tentang orang lain yang juga mengalami obesitas.

Kebencian terhadap diri sendiri” kata Dr. Gudzune, “bisa menjadi fitur yang menonjol” dari obesitas. Oleh karena itu, masalah kesehatan mental menjadi lebih umum ditemukan pada mereka yang telah mengalami diskriminasi berat badan parah; risiko menjadi depresi hampir tiga kali lipat lebih tinggi, menurut sebuah studi dari Rudd Center for Food Policy and Obesity di Yale University, dikutip dari NCBI.

BACA JUGA: Panduan Menjalani Diet Mediterania, Diet yang Dianggap Paling Sehat

Untuk menyelidiki lebih lanjut hubungan antara pikiran-tubuh yang merusak ini Jean Lamont, Ph.D. dilansir dari Shape, berteori bahwa perempuan yang merasa malu karena tubuh mereka yang tidak ideal juga merasa malu akan fungsi tubuh alami mereka seperti menstruasi, berkeringat, dan makan. Hal ini kemudian menyebabkan wanita tidak memiliki kepercayaan diri dan menolak untuk merawat dirinya sendiri, membuat mereka sakit dalam prosesnya.

Apakah Anda pernah batal datang ke salon kecantikan karena Anda pikir Anda terlalu gemuk untuk berada di sana? Atau makan junk food dengan sangat kalap karena Anda benci dengan apa yang Anda lihat di cermin? Pada dasarnya, Lamont mengatakan bahwa jika Anda tidak menyukai tubuh Anda maka Anda tidak akan ingin mengurusnya — keadaan yang menyedihkan bahwa banyak dari kita telah alami secara langsung. Peluang untuk mengembangkan infeksi dan penyakit kronis juga meningkat karena kadar kortisol yang lebih tinggi, peningkatan berat badan, dan stres.

Bunuh diri menjadi risiko yang lebih besar dan fatal ketika depresi klinis hadir; satu penelitian dengan hampir 2.500 peserta melaporkan subyek penelitian yang dianggap “sangat gemuk” 21 kali lebih mungkin untuk menampilkan perilaku bunuh diri. Mereka telah mencoba bunuh diri 12 kali lebih sering.

Obesitas adalah penyakit, bukan sekadar kelalaian menjaga berat badan

Yang juga sering kali terlewati oleh masyarakat adalah bahwa kampanye kesehatan yang dimaksudkan untuk mencegah obesitas ternyata dapat memperkeruh stigma yang berputar di masyarakat, ungkap peneliti. Iklan-iklan masyarakat ini membawa pesan tersembunyi bahwa siapapun yang benar-benar kekeuh berusaha — dengan diet dan rutin olahraga — bisa kurus instan.

BACA JUGA: 6 Jenis Obesitas: Yang Manakah Anda?

Sebagai orang dewasa, orang-orang yang kelebihan berat badan dan obesitas kerap banting tulang mencoba berbagai macam program penurunan berat badan. Ini dipicu oleh anggapan masyarakat yang saklek mempertahankan sikap dan opini bahwa kemauan untuk memangkas sejumlah besar berat badan ada dalam kekuasaan orang obesitas jika mereka benar-benar berusaha.

“Opini publik ini menyiratkan bahwa menjadi orang yang gemuk adalah kesalahan mereka sendiri dan berat badan adalah masalah kemauan,” kata Judith Matz, psikoterapis dan penulis. Sayangnya obesitas tak sesederhana itu. Percayalah. Kalau saja mereka bisa jadi kurus, dengan segala keteguhan hati dan niat, mereka mau. Mereka tentu tidak ingin gemuk. Obesitas anak dengan sangat keras kepala menolak perbaikan dengan kedua cara tersebut, tandas para pakar obesitas.

BACA JUGA: Berat Badan Turun, Bukan Berarti Lemak Tubuh Berkurang

Dr Michael Rosenbaum, seorang peneliti obesitas di Columbia University, menjelaskan bahwa gagasan bahwa obesitas adalah penyakit belum dimengerti benar oleh sebagian besar masyarakat. Obesitas adalah suatu kondisi medis yang lebih kompleks daripada yang Anda duga. Gagasan bahwa sekali Anda telah menurunkan berat badan artinya Anda sembuh adalah salah. Obesitas adalah penyakit yang terus berkembang. Jadi, komentar gendut hanya akan memicu perilaku tak sehat yang selama ini dikambinghitamkan: “makan melulu” dengan tambahan rasa bersalah, malu, dan putus asa.

Saatnya untuk berhenti sembarang berkomentar miring tentang bentuk tubuh orang lain dan menyebarkan kebencian. Selain terbukti sangat tidak efektif untuk mencapai tujuan penurunan berat badan, komentar gendut justru bisa memperburuk kesehatan tubuh secara keseluruhan. Daripada bersikeras menggunakan pendekatan yang nyinyir dan pasif agresif, yang hanya akan membawa malapetaka daripada kebaikan, mendorong perubahan gaya hidup atas dasar bahwa lebih baik untuk menjadi sehat dan bugar adalah kunci utamanya — tak peduli ukuran dan besar tubuh Anda.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

    Apakah artikel ini membantu Anda?
    happy unhappy"
    Sumber

    Yang juga perlu Anda baca

    6 Penyebab Otak Anda Sulit Mengingat dan Mudah Lupa

    Baru kenalan 5 menit yang lalu, sudah lupa namanya? Ada janji nanti sore, tapi Anda tak ingat? Ini berbagai penyebab sulit mengingat yang Anda alami.

    Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
    Hidup Sehat, Fakta Unik 22/07/2020 . Waktu baca 4 menit

    5 Hal yang Sering Jadi Penyebab Mati Rasa pada Kaki dan Tangan

    Mati rasa sering terasa pada jari, tangan, kaki, lengan, maupun telapak kaki Anda. Apa sebenarnya yang menjadi penyebab mati rasa?

    Ditulis oleh: Theresia Evelyn
    Hidup Sehat, Fakta Unik 22/07/2020 . Waktu baca 3 menit

    5 Manfaat Buah Melon yang Menyehatkan Tubuh

    Suka makan buah melon? Tapi, tahukah Anda kalau manfaat buah melon sangat baik untuk kesehatan tubuh manusia? Apa saja manfaatnya?

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Novita Joseph
    Hidup Sehat, Fakta Unik 22/07/2020 . Waktu baca 3 menit

    5 Jenis Makanan yang Bikin Kita Sering Kentut

    Bila dalam satu hari rasa ingin buang angin datang terlalu sering, lama-lama Anda tentu kewalahan. Apa saja makanan pemicu sering kentut?

    Ditulis oleh: Theresia Evelyn
    Hidup Sehat, Fakta Unik 21/07/2020 . Waktu baca 4 menit

    Direkomendasikan untuk Anda

    manfaat virgin coconut oil minyak kelapa dara; virgin coconut oil

    Manfaat Virgin Coconut Oil untuk Kesehatan

    Ditulis oleh: Ajeng Quamila
    Dipublikasikan tanggal: 04/08/2020 . Waktu baca 4 menit
    minum madu

    Minum Madu Setelah Minum Obat, Boleh atau Tidak?

    Ditulis oleh: Novita Joseph
    Dipublikasikan tanggal: 27/07/2020 . Waktu baca 3 menit

    Tidur yang Sehat, Dengan Lampu Menyala atau Mati?

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Adinda Rudystina
    Dipublikasikan tanggal: 23/07/2020 . Waktu baca 4 menit
    apa itu power nap

    Menguak Manfaat Power Nap dan Bedanya Dengan Tidur Siang Biasa

    Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
    Dipublikasikan tanggal: 23/07/2020 . Waktu baca 4 menit