Kenapa Bisa Memimpikan Seseorang yang Tidak Pernah Dipikirkan?

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum

Banyak orang menganggap bahwa mimpi merupakan bagian dari firasat atau petunjuk. Tidak mengherankan jika tak sedikit dari mereka yang berusaha mencari tahu arti mimpinya lewat situs-situs klenik. Apalagi jika yang datang dalam mimpi adalah orang terkenal seperti presiden atau artis favorit yang bahkan tidak pernah kita temui, atau mungkin gebetan yang selama ini kita kejar-kejar. Secara ilmiah, mengapa seseorang bisa memimpikan orang lain?

Kenapa bisa memimpikan seseorang?

tidur dan mimpi

Sebagian besar orang pernah mengalami mimpi. Mimpi bisa datang begitu saja tanpa direncanakan, begitu pun orang-orang yang terlibat di dalamnya. Sudah menjadi hal yang sangat lumrah seseorang memimpikan orang lain di mimpinya, baik yang dikenal baik atau hanya selewatan saja.

Menurut Vocata George, Ph.D, seorang Jungian Analyst at the C.G. Jung Education Center of Cleveland, mimpi adalah hal yang simbolis, bukan sungguhan.

Maksudnya, tidak selalu ada keterkaitan antara apa yang Anda mimpikan dengan realitas yang ada. Sesekali mungkin iya, tetapi tidak ada cukup bukti yang menyatakan bahwa mimpi bisa memprediksi peristiwa masa depan.

Meski tidak ada bukti yang pasti, mimpi akan seseorang sering kali muncul berdasar pengalaman Anda. Baik itu aktivias, percakapan, kenangan, dan masalah dengan orang tertentu.

Psikolog Klinis di Amerika Serikat, Dr. John Mayer, menyatakan bukan berarti ketika seseorang mimpi mantan pacarnya artinya ia masih cinta. Hal ini bisa jadi muncul secara acak tanpa ada pemicunya.

Namun yang pasti, memimpikan seseorang bisa membuat Anda belajar lebih banyak tentang perasaan dan nilai-nilai tertentu. Ini karena semua hal dalam mimpi sering kali memiliki makna dan keterkaitan yang spesifik untuk setiap orang.

Terkadang memimpikan seseorang berfungsi sebagai pengingat atas masalah yang belum terselesaikan, baik dengan orang tersebut atau orang lain.

Alam bawah sadar tak jarang membantu menemukan hal-hal tentang diri Anda yang terkubur lama untuk dimunculkan kembali lewat memimpikan seseorang. Namun tak jarang, mimpi hanya sekadar bunga tidur yang Anda bahkan tak mengingatnya ketika bangun.

Kategori orang yang masuk ke dalam mimpi, menurut penelitian

mencegah mimpi basah saat puasa

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Journal Sleep Research, ditemukan fakta mengenai orang-orang yang biasanya hadir dalam mimpi. Meski bukan hal yang pasti, ada beberapa kelompok yang kerap muncul saat Anda memimpikan seseorang.

Penelitian yang melibatkan 320 laporan mimpi orang dewasa ini menemukan bukti bahwa:

  • Sekitar 48 persen karakter yang muncul memiliki nama yang dikenal oleh si pemimpi
  • Sekitar 35 persen karakter muncul karena peran sosial mereka seperti profesi tertentu atau ada hubungannya dengan si pemimpi seperti pacar atau mantan
  • Sekitar 16 persennya tidak dikenal

Saat memimpikan seseorang, karakter-karakter yang masuk ke dalam mimpi terbagi menjadi:

  • Sekitar 32 persen masuk ke mimpi berdasar penampilannya
  • Sekitar 21 persen masuk ke mimpi berdasar perilakunya
  • Sekitar 45 persen masuk ke mimpi karena pernah berinteraksi secara langsung
  • Sekitar 44 persen merupakan orang yang hanya sekadar tahu

Sementara itu, penelitian lainnya menyelidiki hubungan antara emosi dan karakter yang muncul. Biasanya emosi kasih sayang dan kegembiraan muncul saat memimpikan orang yang dikenal.

Namun, tidak ada acuan dan hubungan pasti dalam memimpikan seseorang. Termasuk mengenai siapa saja yang akan muncul di mimpi seseorang dan apa kaitannya dengan diri Anda.

Baca Juga:

Sumber
Yang juga perlu Anda baca