Menguak Manfaat Air Garam untuk Kesehatan Mulut

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 11 Agustus 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Air garam telah digunakan oleh beberapa budaya dari generasi ke generasi yang tak terhitung jumlahnya untuk membersihkan luka dan sekaligus membilas mulut. Kebersihan mulut yang baik dalam keseharian sangat penting bagi kesehatan secara keseluruhan. Banyak jenis bakteri hidup di mulut dan menyebabkan gigi berlubang, radang gusi, dan penyakit periodontal ketika ada pertumbuhan bakteri berlebih. Oleh karena itu, banyak orang yang menyarankan bahwa berkumur dengan air asin dapat menjaga kebersihan mulut yang baik. Namun, apakah itu telah terbukti kebenarannya?

Apakah air garam efektif untuk membersihkan mulut?

Secara historis, berkumur dengan air garam telah dilakukan selama ratusan tahun, dari Cina kuno ke Roma. Banyak referensi dibuat untuk membilas dan membersihkan mulut dengan menggunakan dokumen obat tradisional Cina dan Ayurveda India. Pengobatan Ayurveda mirip dengan jamu tradisional Cina, namun penggunaan air asin untuk menyikat gigi dan membilas mulut relatif umum pada periode Yunani dan Romawi. Hippocrates dikatakan telah merekomendasikan campuran air sumur, garam laut, dan cuka untuk membersihkan mulut.

Bahkan hingga saat ini, dokter gigi sering merekomendasikan berkumur dengan air garam untuk meringankan rasa sakit dan bengkak setelah pencabutan gigi. Sebuah studi yang dilakukan tahun 2010 menunjukkan bahwa air garam adalah cara yang efektif untuk membunuh bakteri mulut. Larutan garam jenuh membunuh bakteri dengan mengubah lingkungan mulut menjadi tidak kondusif untuk pertubuhan bakteri.

Apakah air garam dapat digunakan untuk berkumur secara teratur?

Banyak yang percaya bahwa menggunakan bilas oral air garam secara teratur dapat menjadi cara yang lebih murah dan lebih efektif untuk mencapai kesehatan mulut yang baik. Beberapa dokter gigi percaya bahwa air asin baik untuk mengurangi peradangan setelah pencabutan gigi dan luka pada mulut, namun juga dapat merusak enamel gigi jika digunakan dalam waktu yang lama. Air garam adalah basa alami yang dapat merusak gigi. Sebaliknya, berkumur dengan air asin juga dapat menutupi bau mulut yang bisa disebabkan oleh sejumlah masalah lain yang tidak terdiagnosis.

Apakah air garam dapat menggantikan obat kumur?

Tidak ada studi ilmiah yang menyatakan bahwa air asin lebih baik daripada obat kumur di pasaran. Bahkan, obat kumur telah dibuat secara teliti agar memiliki pH netral untuk menjaga enamel gigi. Namun, alkohol kadar tinggi yang terkandung dalam banyak obat kumur dapat menyebabkan peningkatan risiko kanker mulut. Obat kumur yang mengandung senyawa yang disebut chlorhexidine direkomendasikan hanya untuk digunakan 2 minggu. Obat kumur yang mengandung fluoride umumnya direkomendasikan untuk penggunaan sehari-hari.

Manfaat air garam

Garam alami, yaitu natrium klorida, dapat membatasi jumlah pertumbuhan bakteri dan dalam banyak makanan sekaligus menjaganya, karena garam menyerap molekul air. Bakteri membutuhkan kelembapan untuk tumbuh subur, sehingga tanpa air yang cukup mereka tidak bisa tumbuh dengan baik. Air asin tidak dianggap sebagai antibiotik, karena ia tetap menyediakan bakteri dengan air dan tidak membunuh bakteri dengan melakukan kontak langsung. Namun, menurut sebuah artikel tahun 2003, yang diterbitkan dalam British Dental Journal, bilasan air asin bermanfaat, karena garam dapat membuat basa dan meningkatkan pH di dalam mulut yang menghalangi perkembangan bakteri, karena hampir seluruh bakteri lebih memilih lingkungan asam untuk hidup. Selanjutnya, air garam bersifat isotonik dan tidak mengiritasi selaput lendir, dan itulah mengapa banyak dokter gigi menggunakan air asin hangat setelah melakukan prosedur gigi.

Lebih lengkapnya, air garam memiliki manfaat sebagai berikut:

  • Lebih murah dibandingkan obat kumur pasaran.
  • Lebih ramah lingkungan dibandingkan dengan bahan kimia yang terkandung dalam obat kumur pasaran.
  • Mudah digunakan karena garam banyak tersedia dan juga campuran dapat dibuat di mana saja.
  • Bebas alkohol sehingga tidak akan menyebabkan sensasi terbakar bagi yang sensitif terhadap obat kumur.
  • Tidak akan menyebabkan alergi.
  • Tidak mengiritasi jaringan mulut sensitif.
  • Bertindak sebagai antibakteri, karena membunuh bakteri dengan meningkatkan pH mulut ke lingkungan yang tidak cocok untuk pertumbuhan bakteri.

Berkumur air garam juga dapat bermanfaat pada kondisi mulut berikut:

  • Napas bau (halitosis). Sementara kebersihan mulut yang buruk menjadi penyebabnya, namun mencuci mulut Anda selama beberapa kali tidak akan menghilangkan halitosis. Berkumur dengan air asin dapat membunuh bakteri yang menyebabkan bau mulut dan infeksi yang sering menyebabkan bau mulut.
  • Penyakit gusi (gingivitis). Ini ditandai dengan gusi meradang dan berdarah disebabkan oleh pertumbuhan bakteri berlebih di dalam mulut.
  • Sakit gigi. Ini biasanya ditandai dengan gigi berlubang yang disebabkan oleh bakteri.
  • Peradangan. Penyembuhan jaringan oral setelah pengobatan ekstraksi gigi atau infeksi garam berhasil mengurangi peradangan karena dapat membuat jaringan bengkak menyusut. Hal ini juga dapat mencegah infeksi dari setiap jaringan yang terpapar.
  • Sakit tenggorokan. Air asin dapat membunuh bakteri dan menenangkan jaringan tenggorokan yang meradang.

 

BACA JUGA:

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Baca Juga:

    Yang juga perlu Anda baca

    Apakah Benar Otak Lebih Besar Artinya Lebih Pintar?

    Meskipun terdapat beragam pendapat, tapi ada satu hal yang disepakati para ilmuwan: ukuran otak tidak bisa dijadikan indikator kecerdasan seseorang.

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Risky Candra Swari
    Hidup Sehat, Fakta Unik 26 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

    Kenapa Ada Orang yang Mengalami Alergi Bawang Putih dan Bisakah Diobati?

    Selain alergi susu dan kacang, ada juga alergi bawang putih. Apa penyebabnya dan adakah cara mengatasinya? Simak penjelasan berikut ini.

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Nabila Azmi
    Alergi, Alergi Makanan 20 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

    11 Prinsip Menjaga Kesehatan Gigi dan Mulut Sehari-hari

    Banyak kebiasaan sehari-hari yang tanpa Anda sadari dapat berdampak negatif pada kesehatan mulut dan gigi. Begini cara mengakalinya.

    Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
    Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
    Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 16 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit

    Berbagai Cara Mengobati Sakit Gigi yang Terbukti Ampuh

    Sakit kepala, gusi nyut-nyutan, makan pun terasa menyiksa. Beberapa hal ini terbukti jadi cara mengobati juga meredakan sakit gigi paling ampuh. Apa saja?

    Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
    Ditulis oleh: Risky Candra Swari
    Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 16 Oktober 2020 . Waktu baca 11 menit

    Direkomendasikan untuk Anda

    mitos tentang tidur

    Mengenal 4 Tahapan Tidur: Dari “Tidur Ayam” Hingga Tidur Pulas

    Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
    Ditulis oleh: Ajeng Quamila
    Dipublikasikan tanggal: 29 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit
    manfaat menangis

    3 Manfaat Menangis Bagi Kesehatan Fisik dan Mental

    Ditulis oleh: Arinda Veratamala
    Dipublikasikan tanggal: 29 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
    manfaat efek musik pada otak

    5 Efek Musik Terhadap Kinerja Otak Manusia

    Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
    Dipublikasikan tanggal: 29 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
    proses inflamasi

    Proses Inflamasi Ternyata Penting Bagi Tubuh, Begini Mekanismenya

    Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
    Dipublikasikan tanggal: 27 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit