Awas, Kondisi pH Tubuh Terlalu Asam Bisa Membahayakan Anda!

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 20/04/2018 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Untuk bekerja dan berfungsi semestinya, tubuh harus selalu berada di rentang pH yang ideal. Dikutip dari Medicine Net, kadar pH tubuh normal berkisar pada rentang netral, cenderung basa. Tepatnya yaitu 7,35 sampai 7,45. Kadar pH yang kurang dari 7 dikatakan bersifat asam dan jika lebih dari 7 tergolong basa. Nah, jika pH tubuh asam atau bahkan terlalu basa, fungsi organ tubuh serta kerja metabolisme tubuh bisa terganggu.

Seberapa parah akibatnya jika pH tubuh asam? Berikut adalah penjelasan lengkap seputar asidosis laktik, yaitu kondisi di mana pH tubuh terlampau asam.

Apa itu asidosis laktik?

Asidosis laktik adalah kondisi yang terjadi ketika tubuh memproduksi terlalu banyak asam laktat sehingga tubuh tidak mampu mencernanya dengan cepat. Akibatnya, penumpukan zat ini menyebabkan tingkat pH tubuh tak seimbang dan terlalu asam.

Penumpukan ini terjadi karena kekurangan oksigen di otot untuk memecah glukosa dan glikogen. Kurangnya oksigen biasanya disebabkan oleh infeksi serius atau olahraga terlalu berat. Lonjakan asam pun terjadi di dalam darah.

Ada dua jenis asam laktat yaitu L-laktat dan D-laktat. Umumnya, sebagian besar asidodis laktik disebabkan karena terlalu banyak L-laktat di dalam tubuh.

Berdasarkan jenisnya, asidosis laktik terbagi menjadi dua tipe, yaitu:

1. Tipe A

Kondisi pH tubuh asam ini berhubungan dengan hipoksia jaringan, di mana tubuh kekurangan oksigen. Kondisi ini juga diakibatkan oleh penyakit yang cukup kritis seperti sepsis dan syok septik, atau keadaan penyakit medis akut, termasuk yang melibatkan sistem jantung, pembuluh darah, serta hati. Tipe A ini juga termasuk asidosis laktik yang diakibatkan oleh olahraga berlebihan.

2. Tipe B

Asidosis laktik tipe B tidak berhubungan dengan hipoksia jaringan dan dapat disebabkan oleh masalah kesehatan seperti penyakit ginjal dan kanker tertentu.

Asidosis laktik tipe B juga berkaitan dengan penggunaan beberapa jenis obat seperti obat diabetes melitus tipe 2 dan HIV. Selain itu, minum alkohol secara berlebihan dan penyakit hati kronis juga bisa menjadi penyebab asidosis laktik tipe B.

Ciri-ciri dan gejala asidosis laktik

Biasanya, gejala asidosis laktik mirip dengan gejala penyakit lain. Namun, waspadai berbagai gejala asidosis laktik berikut ini.

  • Nyeri otot atau kram
  • Sakit perut
  • Badan dan otot terasa lemas
  • Rasa lelah, lesu, dan kantuk yang tak tertahankan
  • Nafsu makan turun
  • Diare
  • Mual dan muntah
  • Sakit kepala
  • Tubuh terasa tidak enak
  • Napas memburu
  • Berkeringat
  • Koma

Gejala asidosis laktat yang butuh pertolongan segera dan termasuk keadaan darurat medis, yaitu:

  • Mengalami disorientasi atau linglung
  • Kulit dan mata menguning
  • Napas memburu sampai sulit bernapas
  • Detak jantung lebih cepat dari biasanya
  • Napas berbau kecut atau asam yang menandakan ketoasidosis (bagian dari komplikasi serius diabetes)

perut mual setelah makan

Penyebab pH tubuh asam

Kondisi pH tubuh asam bisa disebabkan oleh beberapa hal. Di antaranya adalah:

  • Penyakit jantung. Kondisi seperti henti jantung dan gagal jantung kongestif dapat mengurangi aliran darah dan oksigen ke seluruh tubuh sehingga meningkatkan kadar asam laktat dalam tubuh.
  • Infeksi berat (sepsis). Setiap jenis infeksi virus atau bakteri yang parah dapat menyebabkan sepsis dan biasanya meningkatkan kadar asam laktat di dalam tubuh.
  • Obat HIV. Terapi antiretroviral yang digunakan pada orang dengan HIV dapat meningkatkan kadar asam laktat karena menyebabkan kerusakan hati yang membuat tubuh lebih sulit memproses serta mencerna zat yang satu ini.
  • Kanker. Sel-sel kanker bisa menyebabkan peningkatkan asam laktat akibat seseorang kehilangan berat badan yang cukup drastis.
  • Obat acetaminophen. Acetaminophen (paracetamol) termasuk obat pereda nyeri dan demam yang bisa menyebabkan asidosis laktat, bahkan ketika dikonsumsi dalam dosis yang tepat. Obat ini bisa menyebabkan penumpukan asam pyroglutamic dalam darah.
  • Minum alkohol berlebihan. Kebiasan minum alkohol secara berlebihan dapat meningkatkan kadar fosfat yang akan berdampak negatif pada ginjal. Akibatnya, pH tubuh menjadi lebih asam.
  • Aktivitas fisik yang berat. Penumpukan asam laktat sementara bisa disebabkan oleh olahraga terlalu keras sehingga tubuh kekurangan oksigen untuk memecah glukosa dalam darah.
  • Diabetes. Metformin, salah satu obat minum untuk diabetes dapat menyebabkan penumpukan asam laktat di dalam tubuh.

Pilihan pengobatan untuk asidosis laktik

Cara terbaik untuk menyeimbangkan pH tubuh asam alias asidosis laktik adalah dengan mengobati penyebab utamanya. Adapun pilihan pengobatannya meliputi:

  • Cairan intravena (infus) untuk meningkatkan sirkulasi tubuh sehingga dapat mengurangi tingkat asam laktat.
  • Terapi oksigen.
  • Terapi vitamin.
  • Proses pencucian darah dengan bikarbonat.

Penting juga untuk tetap menjaga keseimbangan cairan tubuh dan tidur yang cukup jika Anda mengalami penumpukan asam laktat. Apalagi setelah Anda berolahraga terlalu keras. Mendapatkan pengobatan yang tepat melalui diagnosis yang akurat menjadi salah satu kunci keberhasilan pengobatan asidosis laktik. Selain itu, cegah asidosis laktik dengan mengelola berbagai penyebabnya.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Apakah Wadah Plastik untuk Makanan Anda Aman Bagi Kesehatan? Cari Tahu Lewat Kode Ini

Saat ini hampir semua tempat makanan atau minuman terbuat dari wadah plastik. Namun, sebelum menggunakannya, ketahui dulu kode dari masing-masing wadah.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Hidup Sehat, Tips Sehat 10/07/2020 . Waktu baca 4 menit

4 Fakta yang Perlu Anda Ketahui Seputar Tanggal Kedaluwarsa

Setiap produk makanan kemasan pasti mencantumkan tanggal kedaluwarsa. Tapi, apa Anda sudah benar-benar memahami yang dimaksud dengan tanggal kedaluwarsa?

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Hidup Sehat, Tips Sehat 10/07/2020 . Waktu baca 4 menit

Amankah Minum Air dari Botol Plastik yang Sudah Hangat?

Ada yang bilang kita sudah tak boleh minum air yang disimpan dalam botol plastik hangat. Misalnya karena ditinggal di mobil seharian. Benarkah demikian?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Tips Sehat 10/07/2020 . Waktu baca 4 menit

Yuk, Ketahui Beragam Manfaat Bersepeda Bagi Kesehatan

Anda pasti tahu mengayuh sepeda tentunya lebih sehat dibanding naik mobil. Tapi, apa sebenarnya manfaat bersepeda bagi kesehatan tubuh kita?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Hidup Sehat, Tips Sehat 08/07/2020 . Waktu baca 3 menit

Direkomendasikan untuk Anda

orgasme tanpa disentuh

3 Hal yang Bisa Membuat Anda Orgasme Tanpa Disentuh

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 14/07/2020 . Waktu baca 4 menit
pasien koma masih sadar atau tidak

Ini yang Terjadi Pada Tubuh dan Pikiran Saat Kita Sedang Koma

Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 14/07/2020 . Waktu baca 4 menit
tidak puas dengan pekerjaan berbahaya bagi kesehatan

Tidak Menikmati Pekerjaan di Masa Muda, Bisa Membahayakan Kesehatan di Masa Depan

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 14/07/2020 . Waktu baca 4 menit
resep pasta gandum

3 Resep Pasta Gandum Rendah Kalori yang Mudah Dimasak

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 14/07/2020 . Waktu baca 3 menit