Benarkah Patah Hati Dapat Sebabkan Kematian?

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 16/05/2020
Bagikan sekarang

Patah hati terkadang membuat seseorang merasa sangat terpuruk. Ditinggal oleh pasangan karena berbagai penyebab membuat kita merasa dunia tidak lagi berarti. Tak jarang, kita merasa tak berharga, tak ada lagi yang bisa diperjuangkan selepas kepergian pasangan. Stres dan depresi pun berisiko muncul ketika seseorang merasa terpuruk. Patah hati tidak hanya berupa berpisah sementara atau ditolak, namun bisa berupa terpisah karena kematian. Namun, pernahkah Anda mendengar berita bahwa ada seseorang yang meninggal pasca ditinggal oleh pasangannya? Ternyata fenomena ini bisa terjadi dan dikenal dengan sebagai broken heart syndrome.

Benarkah patah hati dapat menyebabkan kematian?

Broken heart syndrome juga dikenal sebagai Takotsubo cardiomyopathy, pertama kali ditemukan oleh seorang peneliti yang berasal dari Jepang sekitar lebih dari 20 tahun lalu. Sindrom ini dapat mempengaruhi kemampuan jantung untuk memompa dengan normal. Meskipun begitu, sindrom ini hanya bersifat sementara. Gejala yang timbul dapat berupa napas pendek dan nyeri dada. Menurut David Greuner, M.D., direktur NYC Surgical Associates, yang dikutip situs Woman’s Health, gejala tersebut disebabkan oleh sifat jantung yang responsif terhadap hormon stres seperti adrenalin, epinefrin, dan kortisol. Sindrom ini dapat mengganggu keberlangsungan hidup seseorang, bahkan dapat menyebabkan kematian.

Penelitian menunjukkan adanya peningkatan kematian dan sakit jantung akibat kepergian pasangannya. Penelitian yang dipublikasikan pada Circulation, yang dikutip situs Healthline, menemukan bahwa orang yang berduka setelah kematian orang yang dicintainya sangat mungkin meninggal karena serangan jantung.

Patah hati memang dapat membuat jantung Anda bermasalah, dan gejala yang dialami hampir sama dengan serangan jantung, namun nyeri dada patah hati berbeda dengan serangan jantung. Menurut kardiolog dr. Lawrence Weinstein, pimpinan medis di Bethesda Memorial Hospital’s Chest Pain/Heart Failure Center, yang dikutip oleh Healthline.com, perbedaannya adalah arteri orang-orang yang terkena broken heart syndrome bersih, tidak ada penyumbatan.

Ketika mendengar ‘patah hati’, di pikiran kita langsung terbayang anak remaja. Kita pun berasumsi yang terkena sindrom ini adalah anak remaja, karena saat-saat tersebut memang masanya anak-anak menyukai lawan jenis dan keadaan emosinya belum stabil. Terkadang kisah-kisah romantis tersebut pun tidak berakhir indah. Namun, jawaban yang tepat adalah sindrom ini biasanya dialami oleh perempuan pascamenopause dan alasannya belum diketahui dengan jelas, menurut dr. Richard Krasuski, seorang ahli jantung di Cleveland Clinic.

Bagaimana patah hati dapat membunuh Anda?

Hormon stres mengalir ke aliran darah, sehingga mempercepat denyut jantung, meningkatkan tekanan darah, menegangkan otot, dan mengaktifkan sel kekebalan tubuh. Darah dialihkan dari sistem pencernaan ke otot dan membuatnya menjadi mudah menggumpal. Meningkatkan tekanan darah dan level kolesterol dapat juga disebabkan oleh stres, dan ketika ini terjadi, ritme jantung pun terganggu. Hormon stres juga dapat membuat pembuluh darah menyempit. Peneliti dari Duke University meminta 58 orang laki-laki dan perempuan dengan penyakit arteri koroner untuk menggunakan monitor jantung portable selama dua hari dan merekamnya dalam buku harian tentang apa yang mereka lakukan dan rasakan.

Tensi, frustrasi, dan emosi negatif lainnya diduga dapat membuat aliran darah tidak memadai dalam pembuluh darah yang mengisi jantung. Kondisi ini disebut iskemia miokard (penyakit jantung iskemik, tandanya berupa kurangnya aliran darah ke otot jantung), yang dapat menyebabkan serangan jantung.

Patah hati juga dapat menyebabkan depresi. Depresi dikaitkan dengan stres dan penyakit jantung. Depresi juga dapat membuat hormon stres meningkat dan dapat membuat jantung kurang responsif terhadap sinyal ‘menit ke menit’ untuk memperlambat atau meningkatkan aliran darah.

Perasaan sakit akibat kehilangan menandakan bahwa sebuah hubungan memang berarti. Ketika seseorang jatuh cinta satu sama lain, sebuah hubungan menjadi lebih dari sebatas kasih sayang saja. Meskipun tidak ada hitam di atas putih, kematian dapat merusak kesehatan seseorang. Rasa kehilangan ini muncul karena kita sudah terbiasa dengan kehadirannya, perhatiannya. Ketika itu semua hilang, kita tidak hanya kehilangan orang tersebut, tetapi juga kehilangan perhatian dan caranya memperlakukan kita.

Mengenali saat duka berubah menjadi depresi

Rasa berduka atau sedih yang normal terkadang terlihat mirip dengan depresi, paling tidak pada awalnya. Berikut ini beberapa tanda yang perlu diperhatikan ketika sedih berubah menjadi depresi:

  • Seseorang menjadi tidak mengurus dirinya sendiri, kehilangan nutrisi dan berat badan, dan mengalami insomnia
  • Keluhan fisik kronis
  • Menarik diri dari teman-teman dan keluarga.
  • Kurangnya minat  pada aktivitas yang biasanya dilakukan
  • Merasa sia-sia yang berlangsung selama berbulan-bulan
  • Perasaan bosan yang kuat

Kabar buruknya adalah bahkan ketika Anda tidak sedang mengalami sindrom patah hati, kehilangan yang melibatkan perasaan emosional Anda tetap dapat membunuh Anda.

Bagaimana cara mencegahnya?

Menurut dr. Christopher Magovern, seorang ahli jantung di Morristown Medical Center New Jersey, cara yang terbaik adalah menghindari momen yang membuat Anda stres. Belajar untuk lebih terbuka pada orang lain dan mencari dukungan dari mereka. Berikut ini adalah hal lain yang bisa Anda lakukan, seperti:

  • Bermeditasi, olahraga, atau melakukan yoga untuk mengelola stres
  • Berbicara pada orang yang Anda sayangi
  • Menonton film komedi
  • Pergi bersama teman Anda, terutama yang lajang
  • Memelihara binatang peliharaan yang berbulu; seperti kucing atau anjing

Yang tidak boleh dilakukan:

  • Mengalihkan rasa sakit dengan cara meminum alkohol
  • Memendam emosi Anda
  • Menghindari sekolah dan kerja karena jantung Anda seperti remuk. Meskipun keadaan ini memang benar Anda alami, menghindari aktivitas rutin malah dapat membuat Anda merasa lebih buruk.

Yang perlu Anda ingat adalah sendirian di rumah bukanlah solusi yang tepat. Mungkin Anda memang membutuhkan waktu untuk sendiri, tapi jangan terlalu lama. Masih menurut dr. Krasuki, pergi berolahraga dan tidak memikirkan masalah Anda dapat menjadi solusi yang baik.

Bagaimana membantu seseorang yang mengalami kondisi patah hati?

Menolong seseorang yang melewati duka yang mendalam memang agak sulit. Beberapa orang tidak ingin mendengar harapan yang baik-baik dari orang-orang, beberapa orang butuh dirangkul. Beberapa orang mungkin akan mudah melewati tahapan demi tahapan, beberapa lainnya terperangkap dan mungkin akan mengingat kembali yang lalu-lalu. Yang mesti Anda lakukan adalah tetap mengontak orang tersebut, berikan kasih sayang tanpa terlihat merasa iba. Jika memang orang tersebut masih dalam tahapan berduka yang wajar, maka memberi dukungan dirasa cukup. Namun, ketika seseorang telah menunjukkan gejala depresi , saatnya Anda mencari bantuan terapis atau tenaga professional lainnya.

BACA JUGA:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Bagaimana Cara Membantu Anak Atasi Stres Saat Pandemi COVID-19?

Anak dan remaja termasuk kelompok yang rentan stres saat masa pandemi COVID-19, karena itu orangtua perlu memahami penyebab dan cara mengatasi kondisi ini.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 17/05/2020

Apa Itu Detoks Digital dan Manfaatnya bagi Kesehatan

Beragam manfaat detoks digital mengarahkan Anda untuk memiliki hubungan lebih baik dengan. Namun, apa sebetulnya detoks digital itu?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu

Fenomena Kelulusan Pelajar dan Mahasiswa yang Dilewatkan Akibat Pandemi

Momen kelulusan pelajar dan mahasiswa harus dilewatkan saat pandemi COVID-19. Bagaimana hal ini berpengaruh pada kondisi psikologis mereka?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 13/05/2020

Manfaat Masak Sendiri bagi Kesehatan Fisik dan Mental

Saat mengakhiri hari yang sibuk, makan di luar rasanya menjadi pilihan tercepat dan mudah, padahal masak makanan sendiri punya banyak manfaat lho.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu

Direkomendasikan untuk Anda

Pedofilia kekerasan seksual

Pedofilia dan Kekerasan Seksual pada Anak, Apa Bedanya?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 30/05/2020
diagnosis hiv

Apa Bedanya Stres dan Depresi? Kenali Gejalanya

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 26/05/2020
penyakit jantung boleh puasa

Amankah Jika Penderita Penyakit Jantung Ikut Berpuasa?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 18/05/2020
obat sakit jantung pengobatan penyakit jantung

Pilihan Obat dan Prosedur Medis untuk Mengobati Sakit Jantung

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 18/05/2020