Mendidik Anak yang Sukses, Lakukan Tips Berikut Ini!

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 11 April 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Siapa yang tak ingin melihat anak menjadi orang yang sukses di masa depan? Semua orang tua pasti ingin anaknya mendapatkan kehidupan yang terbaik. Namun, keberhasilan seorang anak juga tak lepas dari peran orang tua sejak dini. Dibutuhkan cara mendidik yang tepat agar bisa membimbing anak lebih mudah untuk menggapai sukses.

Mendidik anak sukses di masa depan

Memang, tidak ada ukuran yang pasti tentang benar atau salah dalam mendidik anak, setiap orang tua pasti memiliki caranya masing-masing. Terlebih kesuksesan juga dapat diartikan sebagai hal yang berbeda-beda.

Ada orang tua yang merasa anaknya sukses karena telah meraih berbagai pencapaian di bidang akademis, ada juga orang tua yang merasa anaknya sukses ketika telah melakukan sesuatu yang membantu orang-orang di sekitarnya.

Terlepas dari itu, sebenarnya ada beberapa kebiasaan kecil yang bisa Anda lakukan ketika membimbing si kecil. Berikut beberapa di antaranya.

1. Latih kemampuan komunikasi anak sejak dini

melatih agar anak tidak cadel

Kemampuan komunikasi yang baik akan membuka lebih banyak peluang bagi anak untuk sukses di masa depan. Anda tak perlu menunggu sampai anak mulai mengucapkan kata-kata pertamanya.

Ketika Anda mengajaknya berbicara, reaksi seperti senyuman atau gumaman sebetulnya adalah pertanda bahwa bayi mulai mencerna dan mengetahui beberapa kata yang sering diucapkan.

Selain itu, melatih anak berbicara lebih awal juga dapat melatih bagian otak yang disebut broca. Broca merupakan area otak yang berfungsi untuk memproses bahasa dan kemampuan seseorang saat berbicara.

Jika area broca lebih aktif, anak akan lebih lancar dalam memproduksi kata-kata.

2. Pastikan anak mendapat istirahat cukup setiap hari

anak perlu tidur siang

Sebuah penelitian yang dilakukan di University of Arizona menemukan bahwa anak-anak yang tidur siang setelah mempelajari kata-kata baru lebih bisa mengingat dan menggunakannya dalam sebuah kalimat daripada anak-anak yang tidak tidur siang.

Saat tidur, otak tentunya tetap melakukan tugasnya. Ketika seseorang memasuki tahapan tidur yang kedua, di mana kesadaran sudah menurun dan mata sudah tak bergerak, muncullah aktivitas otak bernama sleep spindle.

Saat sleep spindle terjadi, otak akan mengukuhkan hal-hal yang telah dipelajari pada hari itu ke arsip jangka panjang.

Oleh karena itu, pastikan anak Anda mendapatkan jam tidur yang cukup, terutama ketika mereka memasuki sekolah dasar. Setidaknya anak membutuhkan sekitar 9-11 jam tidur untuk mengingat semua hal yang dipelajari sebelum tidur.

3. Ajari anak menghargai proses untuk mencapai sukses

motivasi belajar anak

Di tengah lingkungan yang terus bergerak cepat, anak sering kali terbebani dan berfokus pada hasil yang baik, terutama di sekolah. Akibatnya, mereka kerap merasa frustasi ketika hasilnya tak sesuai dengan apa yang diharapkan.

Padahal keberhasilan tersebut juga membutuhkan usaha yang bertahap dan berkelanjutan.

Memberi rutinitas atas hal-hal yang harus dikerjakan untuk memperbaiki kesalahan serta menetapkan target keberhasilan dalam melewati tahapan-tahapannya dapat membantu anak lebih konsisten dalam mengejar impiannya.

4. Batasi penggunaan gawai dan televisi

kesehatan mata anak

Penggunaan gawai dan televisi terlalu lama cenderung membuat anak menjadi malas bergerak. Ujungnya, hal ini membuat interaksi sosial anak dan lingkungan di sekitarnya berkurang.

Berikanlah batasan durasi waktu anak boleh bermain dengan gawainya. Bimbing dan pastikan juga anak mengakses konten yang sesuai dengan golongan usianya.

5. Ajak anak bermain

ayah anak laki-laki bermain bola

Mendidik anak yang sukses tidak melulu soal berapa banyak yang sudah dipelajarinya. Terkadang, belajar membuat anak merasa penat. Mengajaknya bermain akan menyeimbangkan waktu yang dihabiskan si anak.

Para peneliti percaya orang tua yang melakukan interaksi dengan cara yang menyenangkan seperti bermain akan mempengaruhi perkembangan kadar oksitosin mereka.

Keberadaan hormon oksitosin tentunya sangat penting untuk perkembangan mental anak. Keadaan mental yang baik nantinya juga berpengaruh terhadap performa anak selama melakukan proses pembelajaran.

Tidak hanya membuat kenangan yang membuat hati bahagia, Anda akan mengenal anak lebih dekat. Masa-masa bermain biasanya akan memperlihatkan sisi kreatif anak dalam bagaimana mereka membentuk imajinasinya.

Beberapa permainan juga dapat melatih kemampuan anak dalam memecahkan suatu masalah.

Perlu diingat juga, faktor yang menentukan anak untuk menggapai sukses juga bisa dipengaruhi dari dunia luar seperti teman-teman dan guru di sekolah.

Anda bisa mendukung kelancaran proses belajarnya di sekolah dengan berkonsultasi dan berbicara pada guru atau staf lainnya di sekolah. Dengan koordinasi yang tepat, Anda akan menciptakan sistem dukungan yang lebih baik untuk anak.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

11 Gejala Pneumonia Pada Anak yang Perlu Diwaspadai

Pneumonia pada anak diklaim sebagai penyebab kematian anak tiap 20 detik. Berikut beberapa gejala pneumonia pada anak yang sebaiknya Anda ketahui.

Ditulis oleh: Theresia Evelyn
Parenting, Tips Parenting 3 September 2020 . Waktu baca 3 menit

Bayi Menangis Terus? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Karena belum bisa berbicara, menangis adalah satu-satunya cara bayi berkomunikasi. Apa saja penyebab bayi menangis dan bagaimana mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Yurika Elizabeth Susanti
Bayi, Perawatan Bayi, Parenting 3 September 2020 . Waktu baca 10 menit

Mengulik Tahapan Perkembangan Emosi Anak Usia 6-9 Tahun

Kemampuan dalam mengelola emosi perlu ditumbuhkan dalam diri anak sejak kecil. Sudah tahukah Anda tahapan perkembangan emosi anak usia 6-9 tahun?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Anak 6-9 tahun, Perkembangan Anak, Parenting 3 September 2020 . Waktu baca 9 menit

Mengulik Tahapan Perkembangan Sosial Anak Usia 6-9 Tahun

Salah satu kemampuan yang perlu dimiliki anak sejak kecil yakni keterampilan sosial. Sudahkah Anda tahu tahap perkembangan sosial anak di usia 6-9 tahun?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Anak 6-9 tahun, Perkembangan Anak, Parenting 2 September 2020 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

pendidikan montessori

Mengenal Metode Pendidikan Montessori: Membebaskan Anak untuk Bereksplorasi

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 17 September 2020 . Waktu baca 4 menit
mengajari anak gosok gigi

6 Cara Efektif Mengajarkan Anak Gosok Gigi

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 16 September 2020 . Waktu baca 5 menit
bakat anak

Tips Mencari Tahu dan Mengembangkan Bakat Anak

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 10 September 2020 . Waktu baca 4 menit
cara menghilangkan dahak pada anak

4 Cara Menghilangkan Dahak pada Anak Secara Alami

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 9 September 2020 . Waktu baca 3 menit