Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Jangan Terkecoh, Ini Nama "Samaran" Gula dalam Produk Kemasan

    Jangan Terkecoh, Ini Nama "Samaran" Gula dalam Produk Kemasan

    Jika selama ini sudah menghindari kandungan gula pasir dalam makanan dan minuman, coba perhatikan kembali daftar komposisi produk yang hendak dikonsumsi. Rupanya, ada nama lain gula yang biasanya muncul pada label kemasan makanan.

    Kenapa gula bisa punya nama yang berbeda-beda?

    cara membaca label obat

    Saat hendak membeli suatu produk makanan atau minuman, seberapa sering Anda mengecek kandungan gulanya? Jika Anda tidak menemukan tulisan “gula” pada label kemasan makanan, bukan berarti produk tersebut merupakan makanan bebas gula.

    Ada berbagai nama lain gula yang ditambahkan ke dalam makanan kemasan sehingga sering kali mengecohkan pembeli. Ini karena gula diolah dari sumber yang beragam. Hasil olahan gula yang telah jadi memiliki rasa dan tekstur yang tidak sama.

    Badan Pengawas Obat dan Makanan di AS (FDA) sebenarnya mewajibkan produsen makanan untuk mencantumkan semua bahan dalam produknya. Namun, adanya nama lain gula membuat kehadiran gula dalam produk-produk ini menjadi sulit dideteksi.

    Maka dari itu, Anda sebaiknya lebih teliti lagi saat membaca label kemasan makanan. Pasalnya, setiap jenis gula yang dicampurkan dalam produk makanan dan minuman akan berpengaruh terhadap asupan kalori harian.

    Apa saja nama lain gula yang ada pada label kemasan makanan?

    Selama proses pengolahan makanan dan minuman kemasan, gula termasuk komponen penting yang hampir selalu ditambahkan. Hal ini bertujuan untuk memperbaiki rasa, tekstur, serta umur penyimpanan produk makanan serta minuman tersebut.

    Meskipun sering kali ditulis dengan nama yang berbeda, penting bagi Anda untuk tetap mengetahui apa saja nama lain dari gula. Sedikitnya ada sekitar 56 bentuk lain gula yang kerap muncul pada label kemasan makanan.

    Di antara puluhan nama tersebut, nama lain gula yang paling sering tercantum pada label kemasan makanan meliputi:

    • sukrosa,
    • corn syrup/sirup jagung,
    • sirup jagung tinggi fruktosa,
    • sirup agave,
    • gula bit,
    • blackstrap molasses/tetes tebu,
    • brown sugar,
    • buttered syrup,
    • gula tebu,
    • karamel,
    • gula kastor,
    • gula demerara,
    • confectioners/gula bubuk,
    • sirup maple,
    • sorghum,
    • raw sugar/gula mentah,
    • refiner’s syrup,
    • barley malt,
    • dekstrin,
    • dekstrosa,
    • glukosa,
    • malt syrup/sirup malt,
    • maltosa,
    • rice syrup/sirup beras,
    • fruktosa, dan
    • galaktosa.

    Cara mengenali nama lain gula dalam produk kemasan

    Adanya gula tambahan dalam produk kemasan bisa mengacaukan rencana mengurangi asupan gula. Oleh sebab itu, Anda perlu mengenali bentuk lain gula dalam berbagai produk yang hendak Anda konsumsi. Di bawah ini beberapa di antaranya.

    1. Memeriksa label informasi gizi

    Langkah pertama yang harus Anda lakukan yakni membaca label informasi gizi atau nutrition facts. Label ini memuat jumlah energi total dan berbagai zat gizi yang ada pada suatu produk, termasuk gula.

    Sayangnya, tidak semua produk kemasan mencantumkan nama lain gula pada label ini dengan jelas. Sebagian besar produk hanya menampilkan angka karbohidrat total. Jika demikian, Anda bisa memeriksa komposisi bahan seperti pada langkah berikutnya.

    2. Periksa daftar komposisi bahan

    Untuk mengetahui kandungan gula di dalam suatu produk kemasan, cara selanjutnya yakni dengan memeriksa komposisi bahan. Bahan yang kandungannya paling banyak umumnya tercantum pada urutan awal dalam daftar komposisi produk.

    Waspadalah bila Anda tidak menemukan jumlah gula total pada label informasi gizi, tapi bahan ini tercantum pada urutan awal daftar komposisi produk. Ini menandakan bahwa produk tersebut mengandung cukup banyak gula.

    Setelah itu, carilah nama lain gula yang tertera pada daftar tersebut. Semakin banyak jenis gula yang Anda temukan, semakin tinggi pula kandungan gula dalam produk tersebut.

    3. Bandingkan produk

    Setelah mengetahui jenis dan jumlah gula pada suatu produk, kini bandingkan produk tersebut dengan yang lain. Lakukan langkah yang sama pada produk lainnya, mulai dari membaca label informasi gizi hingga daftar komposisi makanan.

    Bahaya makanan kemasan memang berasal dari kandungan gulanya yang tinggi. Akan tetapi, berbagai langkah ini setidaknya dapat membantu Anda memilih produk kemasan dengan kandungan gula yang paling sedikit.

    Saat membeli produk makanan atau minuman kemasan, jangan sampai Anda terkecoh dengan tidak adanya keterangan “gula”. Padahal, produk tersebut mungkin saja masih mengandung gula, tapi dengan nama yang berbeda.

    health-tool-icon

    Kalkulator Kebutuhan Kalori

    Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

    Laki-laki

    Wanita

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    The 56 Most Common Names for Sugar – Healthline. (2021). Retrieved 28 May 2021, from https://www.healthline.com/nutrition/56-different-names-for-sugar

    Hidden in Plain Sight – University of California San Francisco. (2013). Retrieved 28 May 2021, from http://sugarscience.ucsf.edu/hidden-in-plain-sight/#.YLC0ragzZPa

    Finding the Hidden Sugar in the Foods You Eat – Johns Hopkins Medicine. (2021). Retrieved 28 May 2021, from https://www.hopkinsmedicine.org/health/wellness-and-prevention/finding-the-hidden-sugar-in-the-foods-you-eat

    Hidden sugars – NHS Health Scotland. (2021). Retrieved 28 May 2021, from http://www.child-smile.org.uk/parents-and-carers/hidden-sugars.aspx

    The sweet danger of sugar – Harvard Health. (2017). Retrieved 28 May 2021, from https://www.health.harvard.edu/heart-health/the-sweet-danger-of-sugar

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Karinta Ariani Setiaputri Diperbarui Dec 29, 2021
    Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro