6 Kriteria yang Wajib Dipenuhi Pasutri Demi Wujudkan Rumah Tangga Bahagia

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 16 Oktober 2018 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Banyak orang yang mempertanyakan sebetulnya seperti apa, sih, rumah tangga ideal itu? “Ideal” adalah sebuah tolak ukur yang luas, subyektif, juga rancu. Maka bukan tidak mungkin kriteria rumah tangga ideal milik satu orang akan berbeda dengan anggapan orang lain. Bahkan masing-masing pihak suami istri juga mungkin memiliki bayangan yang berbeda mengenai hal ini.

Namun tunggu dulu. Meski tidak ada patokan khususnya, berbagai pakar hubungan asmara dari seluruh dunia percaya setidaknya ada 6 faktor penting yang wajib selalu ada dalam rumah tangga sepasang suami istri. Apa saja?

Rumah tangga ideal wajib punya…

Rumah tangga yang harmonis dan bahagia adalah dambaan setiap pasangan. Lantas, seperti apakah kriteria rumah tangga yang ideal? Jen Moff, seorang motivator sekaligus konsultan training perusahaan asal Amerika Serikat, mengatakan bahwa rumah tangga ideal seharusnya memiliki enam aspek ini:

1. Kepercayaan

percaya diri saat berhubungan seks

Kepercayaan adalah pondasi utama yang membangun dan mengokohkan setiap hubungan asmara. Rasa saling percaya juga harus didasari prinsip “benefit of the doubt“, yang artinya mempercayai seseorang meski belum terbukti benar. Terutama dalam rumah tangga, prinsip ini penting untuk dipegang teguh oleh kedua belah pihak.

Ketika pasangan terjerat masalah, melakukan kesalahan, atau melakukan hal-hal yang buruk, Anda harus menjadi tameng baginya dan menjadi orang paling pertama yang menaruh kepercayaan pada dirinya bahwa ia adalah orang baik sampai ada bukti konkret yang mengatakan sebaliknya.

Tanpa rasa saling percaya, hubungan Anda berdua akan mudah goyah bahkan karam di tengah jalan karena Anda akan terus diselimuti oleh kecurigaan dan rasa waswas terhadap pasangan. Begitu pula sebaliknya.

Sedikit saja ada rasa ragu atau tidak percaya yang tumbuh dalam hati Anda terhadap sikap dan gerak-gerik pasangan, akan berpotensi menimbulkan masalah di kemudian hari. Rasa curiga dan waswas juga bisa menghalangi sikap positif lain yang dimiliki masing-masing, yang hanya akan muncul jika ada rasa percaya. Tentunya ini membuat semua kerja keras Anda demi mempertahankan rumah tangga jadi percuma.

Dengan rasa percaya, Anda dan pasangan akan selalu mampu untuk mengatasi rintangan yang datang silih berganti. Anda tahu persis meski hubungan yang dijalani tak selalu mulus tetapi pasangan akan tetap selalu berada di sisi Anda. Dengan begitu, akan selalu ada rasa aman tidak peduli sebesar apapun badai yang datang.

2. Kerja sama

pekerjaan rumah tangga

Pernikahan adalah kerja sama. Ya, Anda dan pasangan adalah dua orang berbeda tetapi memiliki tujuan yang sama. Dengan begitu, semua hal yang berkaitan dengan tujuan tersebut sudah pasti harus dilakukan dengan bekerja sama. Kerja sama dalam pernikahan sangat menentukan kelanggengan pernikahan.

Anda dan pasangan harus belajar bagaimana caranya untuk membuat keputusan secara bersama-sama dengan tetap menguntungkan kedua belah pihak. Selain itu, kerja sama juga dapat diwujudkan dengan keinginan untuk selalu mengompromikan sesuatu yang mungkin terjadi saat Anda dan pasangan tidak sependapat. Jangan pernah lelah untuk terus bekerja sama, karena saat Anda lelah dan ingin berhenti tandanya Anda tak lagi berminat mempertahankan rumah tangga ini.

3. Dukungan

menghibur pasangan sedang sedih

Dalam hubungan, dukungan sangatlah dibutuhkan. Anda tidak selalu berada di titik aman hidup. Ada kalanya mengalami masalah yang membuat Anda merasa seperti jatuh berada di bawah jurang. Di sinilah peran pasangan dibutuhkan.

Pasangan yang baik adalah pasangan yang selalu mendukung dan memberikan dorongan positif. Meski mungkin apa yang Anda rasakan buatnya tidak masuk akal dan hanya masalah sepele tetapi ia tetap menunjukkan empatinya dengan mendengarkan semua keluh kesah Anda tanpa menghakimi.

Tak hanya itu, dukungan juga bisa diberikannya lewat cara dia memahami pendapat Anda yang mungkin 180 derajat berbeda dari pandangannya. Memahami dan saling mendukung menjadi hal yang tidak pernah bisa dilepaskan dari sebuah hubungan sehat yang bisa membuat Anda menjadi semakin berkembang.

4. Kejujuran

cara kompromi dengan pasangan

Kejujuran adalah salah satu aspek terpenting dalam membangun hubungan yang sehat. Oleh karena itu, membiasakan untuk berbicara secara terbuka dan jujur menjadi hal yang tidak bisa ditawar lagi.

Terkadang memang sangat sulit untuk jujur saat Anda berpikiran bahwa kejujuran hanya akan menyakiti pasangan. Akan tetapi percayalah, tidak ada yang lebih menyakitkan dibandingkan dengan mengetahui bahwa selama ini pasangan selalu menutupi kebenaran dan perasaannya.

5. Rasa aman

manfaat kelonan cuddling

Hubungan yang sehat adalah hubungan yang dapat memberikan Anda rasa aman baik secara fisik maupun emosional. Memberikan rasa aman secara fisik dalam artian pasangan tidak pernah berusaha untuk menyakiti tubuh Anda ketika sedang marah. Sementara rasa aman secara emosional berarti Anda tidak takut untuk mengeluarkan isi pikiran ketika sedang berdebat sekalipun, tidak berpura-pura menyetujui hal yang tidak disukai hanya karena takut pasangan marah, hingga tidak merasa perlu menyimpan rahasia darinya.

Namun, jika Anda tidak pernah merasa aman dalam hubungan maka akan sangat sulit mewujudkan aspek lainnya dalam hubungan sehat terutama menerapkan komunikasi yang jujur.

6. Tanggung jawab

komunikasi dengan pasangan komunikasi dalam hubungan

Dalam hubungan, rasa tanggung jawab misalnya diwujudkan dalam sikap mengakui kesalahan yang diperbuat. Tak hanya itu, Anda juga perlu berusaha untuk memperbaiki dan mengembalikan keadaan seperti sedia kala sebagai bentuk tanggung jawab. Jangan sampai Anda hanya meminta maaf tanpa membuat perubahan sikap.

Ingat, tidak ada pernikahan yang sempurna. Yang ada hanya kedua pasangan yang selalu berusaha untuk saling menyempurnakan. Namun tidak ada salahnya jika Anda dan pasangan mencoba untuk menerapkan keenam aspek ini untuk mencapai impian rumah tangga ideal.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

3 Hal yang Harus Anda Tanyakan Pada Diri Sendiri Ketika Mulai Ragu Dengan Si Dia

Ketika Anda sudah cukup lama menjalani hubungan asmara, akan ada masanya di mana Anda mulai merasa ragu dengan pasangan. Normalkah merasa seperti itu?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Kesehatan Mental, Hubungan Harmonis 22 Desember 2020 . Waktu baca 5 menit

Yang Harus Anda Lakukan Ketika Tabung Gas Kompor Rumah Bocor

Tabung gas bocor tidak hanya rentan menyulut kebakaran, namun juga sangat berbahaya bagi kesehatan tubuh ketika terhirup. Seperti apa ciri tabung gas bocor?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fauzan Budi Prasetya
Kesehatan, Informasi Kesehatan 12 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Meski “Wangi”, Hobi Menghirup Aroma Spidol Bisa Membahayakan Kesehatan

Aroma menyengat spidol mungkin menjadi daya tarik tersendiri bagi sebagian orang. Padahal, kebiasaan mencium spidol menyimpan segudang bahaya untuk tubuh.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Kesehatan, Informasi Kesehatan 21 September 2020 . Waktu baca 3 menit

Waktu Bercinta Terbaik Bagi Pasangan Usia 20, 30, dan 40-an

Waktu bercinta yang paling ideal ternyata bisa berbeda-beda untuk setiap orang, tergantung usia Anda dan pasangan. Apa alasannya?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Kesehatan Seksual, Tips Seks 19 Agustus 2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

KDRT konflik rumah tangga

Alasan Psikologis Mengapa Korban KDRT Susah Lepas dari Jeratan Pasangan

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 22 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
pasangan perfeksionis

Punya Pasangan Perfeksionis Bisa Bikin Hubungan Jadi Kurang Harmonis

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Dipublikasikan tanggal: 3 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit
pasangan perfeksionis

4 Cara Menghadapi Pasangan Perfeksionis Agar Hubungan Tetap Hangat

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 3 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit
manfaat berkebun

5 Manfaat Berkebun Bagi Kesehatan Fisik dan Mental

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 31 Desember 2020 . Waktu baca 3 menit