Panduan Perawatan Setelah Gegar Otak Supaya Cepat Sembuh

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum

Saat mengalami jatuh yang parah atau kecelakaan yang mengguncang otak di dalam tengkorak, Anda terkadang bisa terkena gegar otak. Meskipun bisa muncul luka atau memar di kepala atau wajah, mungkin juga cedera otak Anda tidak menunjukkan gejala apapun.

Seperti apa ciri dan gejala gegar otak?

Jika seseorang yang Anda kenal mengalami gegar otak, Anda bisa melihat perubahan berikut padanya:

Gejala dalam berpikir dan mengingat

  • tidak berpikir jelas
  • tidak mampu berkonsentrasi
  • tidak mampu mengingat informasi baru

Gejala fisik

  • mual dan muntah
  • sakit kepala 
  • linglung atau penglihatan kabur
  • sensitivitas terhadap cahaya atau suara
  • masalah keseimbangan
  • merasa letih atau tidak berenergi

Gejala dalam emosi dan mood

  • mudah sakit hati atau marah
  • sedih
  • gugup atau cemas
  • lebih emosional

Gejala dalam kebiasaan tidur

  • tidur lebih banyak dibanding biasanya
  • tidur lebih sedikit dibanding biasanya
  • sulit tertidur

Apa yang bisa dilakukan untuk membantu pemulihan gegar otak?

Orang yang baru saja mengalami cedera kepala tidak akan diizinkan dokter untuk pergi ke sekolah atau bekerja. Untuk saat ini, biarkan orang tercinta Anda beristirahat sebanyak mungkin jika ia baru saja mengalami gegar otak. Istirahat sangat penting setelah gegar otak karena membantu otak untuk pulih. Mengabaikan gejala dan mengharapkan mereka untuk berfungsi “seperti normalnya” sering kali membuat gejala mereka memburuk. Bersabarlah karena pemulihan memerlukan waktu.

Penderita gegar otak mungkin tidak akan mampu untuk melakukan pekerjaan rumah sementara waktu. Anda akan sangat dibutuhkan untuk mengatur semua hal. Masaklah untuk satu atau dua porsi, jagalah anak-anak, atau bawakan bunga atau film untuk menyemangatinya. Dengan terbatasnya aktivitas yang boleh mereka lakukan, hiburan akan sangat dihargai.

Mempercepat penyembuhan gegar otak pada orang dewasa

  • Banyak tidurlah di malam hari, dan beristirahatlah di siang hari.
  • Hindari aktivitas yang menuntut kerja fisik (misalnya pekerjaan membersihkan rumah yang berat, angkat beban atau olahraga) atau memerlukan banyak konsentrasi (misalnya memeriksa buku tabungan). Ini bisa membuat gejala Anda memburuk dan memperlambat pemulihan Anda.
  • Hindari aktivitas seperti olahraga kontak atau olahraga rekreasi, yang bisa menyebabkan gegar otak lainnya. Hindari roaller coaster atau wahana berkecepatan tinggi lainnya yang bisa membuat gejala Anda memburuk atau bahkan menyebabkan gegar otak.
  • Saat dokter menyatakan bahwa Anda telah cukup membaik, kembalilah ke aktivitas normal Anda secara bertahap, tidak langsung semuanya.
  • Oleh karena kemampuan Anda untuk merespon mungkin melambat setelah gegar otak, tanyakan pada dokter kapan Anda bisa mengemudi mobil, mengendarai sepeda, atau mengoperasikan peralatan berat dengan aman.
  • Pertimbangkan berkonsultasi pada pimpinan Anda tentang kembali bekerja secara bertahap dan tentang mengubah aktivitas kerja atau jadwal Anda sampai Anda pulih (misalnya bekerja setengah hari).
  • Minumlah obat hanya yang telah disetujui oleh dokter.
  • Jangan minum minuman beralkohol sampai dokter berkata bahwa Anda telah cukup pulih. Alkohol dan obat lainnya bisa memperlambat pemulihan dan menempatkan Anda pada risiko cedera lebih lanjut.
  • Jika Anda mudah terdistraksi, cobalah untuk melakukan hal satu per satu. Misalnya, jangan mencoba untuk menonton TV sembari menyiapkan makan malam.
  • Berkonsultasilah pada anggota keluarga atau teman dekat saat membuat keputusan penting.
  • Jangan abaikan kebutuhan mendasar Anda, seperti makan dengan baik dan mendapatkan cukup istirahat.
  • Hindari penggunaan komputer secara terus menerus, termasuk game komputer atau video game, dalam proses pemulihan awal.
  • Beberapa orang melaporkan bahwa menaiki pesawat terbang membuat gejala mereka memburuk selama beberapa waktu setelah gegar otak.

Mempercepat penyembuhan gegar otak pada anak-anak

Anda bisa membantu anak cepat pulih setelah cedera otak dengan mengambil peran aktif dalam pemulihan mereka:

  • Buat anak tersebut banyak beristirahat. Buatlah jadwal tidur yang teratur, termasuk larangan tidur larut dan menginap.
  • Pastikan anak tersebut menghindari aktivitas berisiko tinggi/berkecepatan tinggi, seperti bersepeda, berolahraga, atau memanjat barang-barang di tempat bermain, roller coaster atau wahana yang bisa menyebabkan benturan, pukulan, atau sentakan lain ke kepala atau tubuhnya. Anak-anak tidak boleh kembali ke jenis aktivitas ini sampai dokter berkata mereka telah cukup pulih.
  • Berikan anak hanya obat yang telah disetujui oleh dokter anak atau dokter keluarga.
  • Berkonsultasi pada dokter tentang kapan anak tersebut harus kembali bersekolah dan beraktivitas lainnya, dan bagaimana orang tua atau pengasuh bisa membantunya mengatasi tantangan yang mungkin akan dihadapinya. Misalnya anak Anda mungkin harus menghabiskan waktu lebih sedikit di sekolah, sering beristirahat, atau membutuhkan lebih banyak waktu untuk mengerjakan ujian.
  • Berbagi informasi tentang gegar otak dengan orang tua, saudara kandung, guru, konselor, babysitter, pelatih, dan orang lainnya yang berinteraksi dengan anak tersebut akan membantu mereka untuk memahami apa yang telah terjadi dan bagaimana untuk memenuhi kebutuhan anak tersebut.

Hello Health Group tidak menyediakan nasihat medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Baca Juga:

Share now :

Direview tanggal: Agustus 4, 2017 | Terakhir Diedit: September 5, 2017

Sumber
Yang juga perlu Anda baca