Apakah Seseorang dengan Penyakit Autoimun Tertentu, Bisa Mengalami Penyakit Autoimun Lainnya?

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 20 April 2020 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Autoimun diartikan sebagai kondisi di mana sistem imun mengalami kegagalan dalam menjalankan fungsi normalnya. Gangguan karena autoimun ini bisa menyebabkan berbagai penyakit, yang kemudian dikenal sebagai penyakit autoimun. Ketika seseorang mengalami satu jenis penyakit autoimun, apakah ada kecenderungan yang lebih tinggi untuk mengalami jenis penyakit autoimun lainnya?

Apakah penyakit autoimun punya kecenderungan untuk menimbulkan autoimun lain?

rematik dan asam urat

Penyakit autoimun memang masih terasa asing di telinga dan tidak “sepopuler” penyakit lainnya. Ambil contohnya seperti flu, demam berdarah, diare, dan lain sebagainya. 

Namun nyatanya, ada lebih dari 80 jenis penyakit autoimun dengan berbagai gejala yang tidak sama antara satu dan lainnya. Sebelumnya, sebaiknya ketahui kalau penyakit autoimun secara garis besarnya bisa dikelompokkan ke dalam dua kategori.

Pertama yakni penyakit autoimun organ spesifik, dan kedua yaitu penyakit autoimun sistemik. Sesuai namanya, penyakit autoimun organ spesifik menyerang tepat di satu organ tubuh saja, contohnya vitiligo pada kulit. 

Sebaliknya, penyakit autoimun sistemik bisa menyerang seluruh bagian organ tubuh, seperti lupus, rheumatoid arthritis (RA), dan ankylosing spondylitis.

Biasanya, satu orang memang hanya memiliki satu jenis penyakit autoimun. Meskipun demikian, jika Anda mengalami suatu penyakit autoimun, Anda memiliki kecenderungan yang lebih tinggi dibandingkan dengan orang normal untuk mengalami jenis penyakit autoimun lainnya. 

Contohnya jenis penyakit autoimun yang bisa terjadi bersamaan yakni rheumatoid arthritis (RA) bersama Sindroma Sjogren, atau Sindroma Sjogren dengan lupus. 

Sedangkan untuk penyebab suatu penyakit autoimun bisa berisiko mengakibatkan penyakit autoimun lainnya belum diketahui secara pasti. Penyebab utamanya diduga karena faktor genetik, disertai dengan faktor lingkungan seperti infeksi virus, bakteri, merokok, serta paparan bahan kimia tertentu yang turut memiliki andil. 

Adakah salah satu penyakit autoimun yang gejalanya lebih parah?

penyakit gangguan autoimun

Memang, seseorang yang memiliki penyakit autoimun punya kecenderungan yang lebih tinggi daripada orang normal untuk mengalami jenis penyakit autoimun lainnya. Namun, kasus ini mungkin bisa datang bersamaan, maupun terpisah. 

Dalam arti, satu jenis penyakit autoimun mungkin hadir lebih dulu, baru kemudian membuat Anda mengalami penyakit autoimun yang lan. Di sisi lain, keduanya bisa muncul dalam waktu yang berdekatan atau hampir berbarengan, tapi dengan serangkaian gejala berbeda. 

Begitu pula dengan keparahannya gejala, bisa sama-sama parah maupun salah satu penyakit lebih dominan. Lagi-lagi, seperti yang sudah saya sebutkan sebelumnya.

Seseorang yang sudah mengalami satu jenis penyakit autoimun memiliki kecenderungan lebih tinggi daripada orang normal untuk menyandang penyakit autoimun lain. 

Nah, berikut perbedaan gejala dari penyakit autoimun RA, lupus, dan Sindroma Sjogren:

Gejala rheumatoid arthritis (RA)

Gejala awal RA meliputi munculnya rasa nyeri dan kaku pada jari-jari tangan, khususnya di pagi hari. Keluhan ini biasanya akan membaik dengan sendirinya setelah selesai melakukan aktivitas fisik. 

Akan tetapi jika tidak segera diobati, RA bisa merusak persendian di sekujur tubuh. Selain itu, tulang juga bisa mengalami kerusakan. Lama kelamaan, kondisi ini dapat menyebabkan gangguan dan cacat pada sendi. 

Gejala lupus

Gejawa awal lupus ditandai dengan rasa nyeri kronis pada sendi, sariawan, rambut rontok, kemerahan di wajah, kelainan pada kulit, muka pucat, dan demam.

Semakin lama diobati, lupus berisiko menimbulkan kerusakan pada organ vital tubuh. Misalnya jantung, paru-paru, ginjal, dan otak. 

Gejala Sindroma Sjogren

Gejala awal Sindroma Sjogren meliputi nyeri pada persendian, badan lemah, serta mata dan mulut yang kering. Penyakit autoimun ini juga harus segera diberi penanganan. 

Sebab jika tidak, bisa mengakibatkan kerusakan pada mata dan gigi, hingga gangguan pada organ tubuh lainnya, contohnya paru-paru dan ginjal. 

Bisakah penyakit autoimun ini disembuhkan?

efek penyakit autoimun

Setelah mengetahui kalau seseorang yang mengalami penyakit autoimun memiliki kecenderungan lebih tinggi untuk mengalami penyakit autoimun lain, mungkin Anda bertanya-tanya mengenai kemungkinan kesembuhannya. 

Begini, pada prinsipnya, belum ada obat yang benar-benar bisa menyembuhkan penyakit autoimun. Hanya saja, Anda bisa bernapas lega karena penyakit autoimun masih bisa dikendalikan dengan pengobatan.

Proses pengobatan ini bertujuan untuk mencegah terjadinya kerusakan yang lebih parah pada organ tubuh, sekaligus membantu agar Anda bisa mencapai fase remisi. 

Fase remisi adalah kondisi saat gejala penyakit autoimun berada dalam keadaan stabil. Artinya, Anda tidak mengalami berbagai gejala yang biasanya Anda alami. 

Namun lagi-lagi, ini bukan berarti Anda telah sembuh. Karena pengobatan ini bertugas untuk mengontrol perkembangan penyakit, dan bukan memulihkan sepenuhnya. 

Nah, pengobatan ketika Anda mengalami penyakit autoimun bisa dibedakan menjadi dua macam, yakni:

  • Obat untuk menghilangkan gejala. Misalnya obat penghilang rasa sakit atau obat steroid dalam dosis kecil.
  • Obat untuk memengaruhi atau memperlambat perkembangan penyakit. Misalnya obat metotrexat, azatioprin, mikofenolat mofetil, sulfasalasin, siklofosfamid, dan agen biologik.  

Sayangnya, saya sering menemui kasus pasien penyakit autoimun dengan kondisi yang sudah cukup parah. Ini biasanya terjadi karena pasien tersebut terlambat mendapatkan obat jenis kedua dan hanya mendapatkan obat pereda gejala.

Padahal, obat jenis kedua tidak kalah penting karena betugas untuk memperlambat perkembangan penyakit. 

Adakah pantangan jika mengalami dua jenis penyakit autoimun?

tanya dokter

Sejauh ini, belum semua jenis penyakit autoimun bisa dicegah. Tindakan yang bisa Anda lakukan yakni berupa deteksi dini, yang kemudian dapat membantu menghambat agar perkembangan penyakit tidak semakin memburuk nantinya.  

Pantangan yang boleh dan tidak boleh Anda lakukan setelah didiagnosis mengalami dua jenis penyakit autoimun sekaligus biasanya tergantung dari jenis penyakit yang Anda miliki. 

Pada intinya, menerapkan pola hidup sehat, makan teratur, mengurangi makan daging dan makanan berlemak, memperbanyak makan sayur, bisa membantu menjaga kondisi tubuh Anda.

Jangan lupa juga untuk berolahraga teratur, mengendalikan stres, serta rutin berobat dengan tetap mematuhi anjuran rheumatologist Anda. Kesemua cara tersebut setidaknya bisa membantu menghambat perkembangan penyakit.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

    Apakah artikel ini membantu Anda?
    happy unhappy"

    Artikel dari ahli dr. Sandra Sinthya Langow, Sp.PD-KR

    Mitos dan Fakta Seputar Skleroderma yang Perlu Diungkap Kebenarannya

    Skleroderma adalah satu dari beberapa jenis penyakit rematik autoimun. Supaya lebih jelas, mari pahami seputar mitos dan fakta skleroderma.

    Ditulis oleh: dr. Sandra Sinthya Langow, Sp.PD-KR
    mitos skleroderma adalah

    Berbagai Komplikasi Lupus yang Mungkin Terjadi dan Harus Diwaspadai

    Gejala lupus di awal memang ringan. Namun, jika tidak diobati secepatnya, lupus bisa berkembang menjadi komplikasi yang memperparah kondisinya.

    Ditulis oleh: dr. Sandra Sinthya Langow, Sp.PD-KR
    komplikasi lupus

    Mungkinkah Lupus Bisa Menimbulkan Komplikasi Pada Organ Paru?

    Selain menyerang sendi dan kulit, lupus juga menimbulkan komplikasi pada organ lain, termasuk paru. Seperti apa gejala dan pengobatan yang perlu diketahui?

    Ditulis oleh: dr. Sandra Sinthya Langow, Sp.PD-KR
    Hidup Sehat, Fakta Unik 8 November 2019

    Yang juga perlu Anda baca

    Bahan Kimia pada Alat Masak Antilengket Tingkatkan Risiko Penyakit Celiac

    Penyebab penyakit celiac belum diketahui. Namun, menurut studi terbaru, bahan kimia pada alat masak antilengket bisa meningkatkan risiko penyakit celiac.

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Diah Ayu
    Gangguan Pencernaan, Health Centers 25 Juni 2020 . Waktu baca 4 menit

    Otot Sering Kedutan, Bahaya atau Tidak?

    Hampir semua orang pernah mengalami mata atau tangan kedutan. Namun, apakah Anda tahu arti kedutan dan risikonya bagi kesehatan?

    Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
    Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
    Hidup Sehat, Fakta Unik 15 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit

    Apakah Obat-obatan NSAID Bisa Digunakan untuk Penyakit Autoimun?

    Obat NSAID biasanya digunakan untuk mengatasi gejala seperti nyeri atau demam. Namun, bolehkah digunakan untuk penyakit autoimun?

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Winona Katyusha
    Alergi & Penyakit Autoimun, Health Centers 3 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit

    Bisakah Penyakit Infeksi Menyebabkan Terjadinya Autoimun?

    Autoimun terjadi saat sistem imun menyerang sel sehat di dalam tubuh. Selain faktor genetik, infeksi penyakit turut berperan menyebabkan autoimun.

    Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
    Ditulis oleh: Fidhia Kemala
    Alergi & Penyakit Autoimun, Health Centers 29 Mei 2020 . Waktu baca 4 menit

    Direkomendasikan untuk Anda

    Psoriasis pustulosa atau pustular

    Psoriasis Pustulosa (Psoriasis Pustular)

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Fidhia Kemala
    Dipublikasikan tanggal: 29 September 2020 . Waktu baca 10 menit
    psoriasis

    Psoriasis

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Widya Citra Andini
    Dipublikasikan tanggal: 24 September 2020 . Waktu baca 12 menit
    penyebab penyakit kulit

    Penyebab Penyakit Kulit Beserta Faktor yang Meningkatkan Risikonya

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Widya Citra Andini
    Dipublikasikan tanggal: 18 September 2020 . Waktu baca 11 menit
    mitos skleroderma adalah

    Mitos dan Fakta Seputar Skleroderma yang Perlu Diungkap Kebenarannya

    Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
    Dipublikasikan tanggal: 29 Juni 2020 . Waktu baca 8 menit