Ingin berbagi cerita soal anak? Ikut komunitas Parenting sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Waspadai Berbagai Penyakit Mata yang Bisa Dialami Si Kecil

Waspadai Berbagai Penyakit Mata yang Bisa Dialami Si Kecil

Penyakit mata pada anak merupakan kondisi yang cukup umum. Bila mengalami sakit mata, si kecil tentunya akan merasa tidak nyaman, bahkan bisa saja mengganggu penglihatannya. Bila dibiarkan, sakit mata pada anak dapat menghambat proses belajar dan aktivitas mereka sehari-hari. Yuk, waspadai beberapa penyakit mata pada anak berikut ini!

Beberapa penyakit mata yang bisa terjadi pada anak

menjaga kesehatan mata anak

Mata adalah indra yang sangat penting bagi tumbuh kembang anak.

Pasalnya, mata tidak hanya digunakan untuk melihat, tapi juga membantu untuk mengeksplorasi dan mempelajari segala hal di sekeliling si kecil.

Menurut American Academy of Pediatric, pemeriksaan kesehatan mata anak harus dilakukan secara rutin dimulai saat ia baru dilahirkan.

Ini dilakukan agar orangtua tahu bagaimana perkembangan indra penglihatan sekaligus mendeteksi adanya masalah mata pada anak lebih dini.

Berikut beberapa penyakit mata yang pada anak yang umum terjadi dan perlu diketahui orangtua.

1. Mata merah

Sakit mata pada anak identik dengan mata merah. Nah, dalam istilah medis, ini disebut juga dengan konjungtivitis.

Seperti halnya orang dewasa, mata merah bisa terjadi karena mata anak terkena debu, kotoran, atau kemasukan serangga kecil. Bahkan, kondisi ini bisa pula terjadi karena iritasi atau alergi terhadap sesuatu.

Bila ini terjadi, hindari si kecil mengucek matanya. Bukannya sembuh, tindakan ini justru dapat menyebarkan kotoran atau alergen tersebut ke semua bagian mata.

Lebih baik Anda mengompresnya dengan air hangat atau air dingin menggunakan kain yang bersih dan lembut agar sakit mata pada anak segera sembuh.

2. Bintitan

Banyak mitos yang beredar di masyarakat tentang penyebab sakit mata pada anak yang satu ini. Namun, menurut ilmu medis, penyakit yang bernama hordeolum ini disebabkan oleh adanya infeksi bakteri.

Dikutip dari American Optometric Association, bintitan berawal dari infeksi pada kelenjar minyak di kelopak mata.

Selanjutnya, muncullah gejala mata bengkak, kemerahan, air mata berlebihan, dan rasa nyeri.

Anak menjadi rentan terkena kondisi ini karena belum pandai menjaga kebersihan tangan sehingga bakteri lebih mudah masuk saat si kecil menyentuh matanya.

Untuk mengobatinya, Anda bisa memberikan kompres air hangat dan tetes mata antibiotik sesuai dengan petunjuk dokter.

3. Kalazion

Kalazion merupakan penyakit mata pada anak yang menyebabkan benjolan di kelopak mata karena pembengkakan kelenjar minyak.

Meskipun gejalanya mirip dengan bintitan, bedanya kalazion tidak menimbulkan rasa sakit. Selain itu, kecepatan membengkaknya pun cenderung lebih lambat daripada bintitan.

Kondisi ini sangat umum terjadi pada anak dengan masalah kulit, seperti eksim atau rosacea.

Untuk mengobatinya, lakukan kompres hangat dan pijatan yang lembut agar benjolan dapat mengempis secara perlahan.

4. Miopia

Rabun dekat atau miopia merupakan penyakit mata pada anak yang kini semakin banyak terjadi. Pasalnya, hal ini erat kaitannya dengan penggunaan gadget pada anak.

Sebuah studi yang diterbitkan oleh Clinical and Experimental Optometry dilakukan pada 418 siswa pengguna smartphone.

Hasilnya menunjukkan bahwa mereka yang menggunakan smartphone selama 5 jam lebih setiap harinya lebih berisiko mengalami rabun dekat.

Fenomena ini semakin memperbanyak anak yang sudah memakai kacamata lensa minus di usia yang masih muda.

5. Mata Silinder

Astigmatisme atau dikenal juga dengan mata silinder ini membuat pandangan anak menjadi berbayang ketika melihat objek yang terlalu jauh maupun dekat.

Pada kasus yang cukup parah, astigmatisme juga dapat menimbulkan gejala lain seperti sakit kepala dan mata cepat lelah ketika mencoba fokus untuk melihat suatu objek.

Berbeda dengan rabun dekat, kondisi ini lebih banyak dipengaruhi oleh faktor keturunan, cedera pada mata, atau efek samping operasi.

Untuk mengatasinya, si kecil membutuhkan bantuan kacamata. Bila usianya sudah cukup besar, ia mungkin bisa menjalani operasi pembedahan refraktif.

6. Penyumbatan saluran air mata

Melansir situs Kids Health, beberapa anak mungkin terlahir dengan saluran air mata yang berkembang sempurna.

Penyakit mata pada anak ini dapat menyebabkan saluran air mata anak tersumbat sehingga ujung mata anak mudah bernanah dan berkerak.

Untungnya, kondisi ni bisa diobati di rumah, seperti memberikan pijatan, kompres air hangat, dan pemberian antibiotik jika terjadi infeksi.

Anak mungkin tidak memerlukan perawatan khusus. Seiring waktu, kondisi ini dapat membaik di usia 1 tahun ke atas.

Namun, bila mengalami infeksi serius, anak mungkin perlu menjalani operasi pembedahan untuk meregangkan saluran matanya.

penyebab mata panda pada anak

7. Mata juling

Strabismus atau mata juling merupakan penyakit mata pada anak yang sudah menunjukkan tanda-tandanya sejak bayi.

Ada beberapa kondisi yang menyebabkan sakit mata yang satu ini, seperti amblyopia (mata malas), tumor otak, atau masalah saraf lainnya.

Untuk mengatasinya, anak mungkin memerlukan eye patch, terapi latihan mata, kacamata, atau operasi pembedahan otot mata.

8. Ptosis

Ptosis adalah kondisi ketika kelopak mata atas lebih rendah dari yang seharusnya. Ini dapat terjadi pada satu atau kedua mata.

Penyakit mata ini dapat terjadi sejak anak lahir atau bisa pula baru terjadi dalam satu tahun pertama.

Sakit mata pada anak yang disebut juga ptosis kongenital ini dapat disebabkan oleh cedera saat proses melahirkan, gangguan pergerakan mata, tumor, atau masalah pada saraf.

Diperlukan operasi pembedahan untuk mengatasinya. Namun, operasi baru bisa dilakukan setelah anak berusia 3 atau 4 tahun.

9. Katarak

Katarak memang lebih sering menyerang orang dewasa yang lebih tua, tetapi ada beberapa bayi yang sudah mengalami katarak sejak lahir. Kondisi ini disebut juga dengan katarak kongenital.

Selain itu, terdapat pula katarak yang baru terdeteksi beberapa tahun setelah anak lahir yang disebut dengan katarak juvenil.

Gejala katarak pada anak dapat berupa penglihatan yang buruk, bola mata bergerak-gerak (nistagmus), serta kedua mata melihat ke arah yang berbeda.

Pupil yang berwarna abu-abu atau putih merupakan gejala khas katarak. Bila anak mengalaminya, artinya Anda perlu mengobati katarak pada anak dengan lebih serius.

Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Specific Eye Problems in Children. (2017). Retrieved 29 November 2021, from https://www.healthychildren.org/English/health-issues/conditions/eyes/Pages/Specific-Eye-Problems.aspx

Bates A. Common eye problems among children. London J Prim Care (Abingdon). 2010 Jul;3(1):27-30. doi: 10.1080/17571472.2010.11493292. PubMed PMID: 25949614; PubMed Central PMCID: PMC3960696.

Children’s astigmatism | Moorfields Eye Hospital NHS Foundation Trust. (2017). Retrieved 29 November 2021, from https://www.moorfields.nhs.uk/content/childrens-astigmatism

Surgery for Tear Duct Blockage (for Parents) – Nemours KidsHealth. (2019). Retrieved 29 November 2021, from https://kidshealth.org/en/parents/tear-duct-obstruct-surgery.html

Chalazion in Children – Health Encyclopedia – University of Rochester Medical Center. Retrieved 29 November 2021, from https://www.urmc.rochester.edu/encyclopedia/content.aspx?contenttypeid=90&contentid=p02075

Eye Allergy Diagnosis and Treatment. (2019). Retrieved 29 November 2021, from https://www.aao.org/eye-health/diseases/allergies-diagnosis

Strabismus (crossed eyes). Retrieved 29 November 2021, from https://www.aoa.org/healthy-eyes/eye-and-vision-conditions/strabismus?sso=y

Encyclopedia, M., & children, P. (2021). Ptosis – infants and children: MedlinePlus Medical Encyclopedia. Retrieved 29 November 2021, from https://medlineplus.gov/ency/article/003035.htm

Hordeolum (stye). Retrieved 29 November 2021, from https://www.aoa.org/healthy-eyes/eye-and-vision-conditions/hordeolum?sso=y

Conjunctivitis (pink eye). Retrieved 29 November 2021, from https://www.aoa.org/healthy-eyes/eye-and-vision-conditions/conjunctivitis?sso=y

Tear-Duct Blockage (for Parents) – Nemours KidsHealth. (2019). Retrieved 29 November 2021, from https://kidshealth.org/en/parents/tear-duct-blockage.html

Children’s myopia risk linked to smartphone use, study says. (2020). Retrieved 29 November 2021, from https://www.aoa.org/news/clinical-eye-care/health-and-wellness/children-device-use-and-myopia?sso=y

Mccrann, S., Loughman, J., Butler, J., Paudel, N., & Flitcroft, D. (2020). Smartphone use as a possible risk factor for myopia. Clinical And Experimental Optometry, 104(1), 35-41. doi: 10.1111/cxo.13092

What Is Astigmatism?. (2021). Retrieved 29 November 2021, from https://www.aao.org/eye-health/diseases/what-is-astigmatism

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Indah Fitrah Yani Diperbarui 06/12/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita