Formoterol Obat Apa?

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum

Nama Generik: Formoterol Merek: Hanya generik. Tidak ada merek.

Fungsi & Penggunaan

Untuk apa obat Formoterol digunakan?

Formoterol adalah obat untuk mencegah atau mengurangi mengi dan kesulitan bernapas jangka panjang yang disebabkan oleh asma atau penyakit paru-paru yang sedang berlangsung (penyakit paru-paru obstruktif-COPD kronis, yang meliputi bronkitis kronis dan emfisema). Formoterol termasuk bronkodilator kerja lambat. Obat ini hanya digunakan jangka panjang jika gejala asma Anda tidak dapat dikendalikan oleh obat asma yang lain (semisal inhaler kortikosteroid). Formoterol tidak boleh digunakan sendirian untuk mengobati asma. (Lihat juga bagian Peringatan.) Obat ini bekerja pada saluran udara dengan membuat relaks otot dan membuka saluran udara untuk meningkatkan pernapasan. Mengontrol gejala masalah pernapasan dapat membantu Anda beraktivitas secara normal.

Obat ini juga digunakan untuk mencegah kesulitan bernapas akibat olahraga (exercise-induced bronchospasm (EIB) atau bronkospasme akibat olahraga).

Obat ini tidak boleh digunakan untuk serangan asma berat/mendadak. Untuk serangan asma tiba-tiba , gunakan bantuan inhaler cepat Anda seperti yang ditentukan. Obat ini bukan pengganti obat hirup atau obat oral kortikosteroid (misalnya, beklometason, fluticasone, prednison). Obat ini harus digunakan bersama dengan obat pengontrol asma lainnya (seperti kortikosteroid inhalasi). Namun, obat ini tidak boleh digunakan dengan inhaler agonis beta kerja lambat lain (seperti arformoterol, salmeterol) karena dapat meningkatkan risiko efek samping.

Disarankan bagi anak-anak dan remaja yang perlu menggunakan formoterol untuk mengobati asma mereka, harus menggunakan produk kombinasi formoterol/budesonide. Periksakan dengan dokter anak Anda untuk mengetahui apakah produk ini adalah produk yang tepat untuk anak Anda.

Bagaimana aturan pakai obat Formoterol?

Formoterol tersedia dalam bentuk kapsul. Jangan menelan kapsul ini dengan mulut. Hirup isi kapsul melalui mulut menggunakan perangkat inhaler, biasanya satu kapsul dua kali sehari (pagi dan sore) atau seperti yang diarahkan oleh dokter Anda. Dosis kedua harus sekitar 12 jam. Formoterol harus selalu digunakan dengan perangkat inhaler khusus sendiri. Gunakan perangkat inhaler baru yang Anda dapatkan setiap kali Anda mengisi ulang resep formoterol Anda. Selalu buang perangkat inhaler lama Anda. Jangan gunakan perangkat “spacer”  dengan inhaler.

Segel kapsul dalam pembungkus foil sampai sebelum digunakan. Cuci dan keringkan tangan Anda sebelum menyentuh kapsul. Pastikan untuk menghirup dengan cepat dan dalam melalui corong ketika menggunakan obat ini. Buka inhaler setelah digunakan. Periksa apakah kapsul telah kosong. Jika tidak kosong, tutup inhaler dan hirup ulang. Jangan membuang napas ke inhaler.

Jika Anda menggunakan obat ini untuk mencegah masalah pernapasan akibat olahraga (EIB), harus digunakan minimal 15 menit sebelum berolahraga. Jangan menggunakan dosis lebih dari formoterol selama 12 jam ke depan. Jika Anda sudah menggunakan formoterol dua kali sehari, jangan menggunakannya lagi untuk EIB.

Asma Anda harus stabil (tidak memburuk) sebelum Anda mulai pengobatan dengan formoterol. Konsultasikan dengan dokter Anda untuk lebih jelasnya.

Jika Anda menggunakan inhaler lain pada saat yang sama, tunggu setidaknya 1 menit antara penggunaan masing-masing obat.

Pelajari inhaler mana yang harus Anda gunakan setiap hari (obat pengontrol) dan yang harus Anda gunakan jika napas Anda tiba-tiba memburuk (obat-obatan bantuan cepat). Tanyakan kepada dokter Anda apa yang harus Anda lakukan di waktu mendatang jika Anda memiliki batuk baru atau batuk yang memburuk atau sesak napas, mengi, peningkatan sputum, memburuknya pembacaan meteran aliran, bangun di malam hari dengan kesulitan bernapas, jika Anda menggunakan inhaler bantuan cepat lebih sering (lebih dari 2 hari seminggu), atau jika inhaler bantuan cepat Anda tampaknya tidak akan bekerja dengan baik. Pelajari kapan Anda dapat mengobati masalah pernapasan mendadak Anda sendiri dan kapan Anda harus mendapatkan bantuan medis segera.

Menggunakan terlalu banyak formoterol atau menggunakannya terlalu sering dapat mengakibatkan penurunan efektivitas obat dan peningkatan efek samping yang serius. Jangan menggunakan lebih dari dosis yang dianjurkan atau menggunakan obat ini lebih sering daripada yang ditentukan. Jangan berhenti atau mengurangi dosis obat asma lainnya (misalnya, kortikosteroid inhalasi seperti beclomethasone) tanpa persetujuan dokter Anda. Jika Anda menggunakan bronkodilator short-acting pada jadwal teratur (seperti setiap enam jam), Anda harus berhenti menggunakannya saat menggunakan obat ini.

Dapatkan bantuan medis segera jika Anda melihat salah satu dari tanda-tanda memburuknya asma berikut : dosis biasa obat asma Anda tidak lagi dapat mengontrol gejala, inhaler bantuan cepat Anda kurang efektif, atau Anda perlu menggunakan inhaler bantuan cepat lebih sering daripada biasanya (misalnya, lebih dari 4 hirup per hari atau lebih dari 1 inhaler setiap 8 minggu). Jangan meningkatkan dosis formoterol dalam situasi ini.

Ketika digunakan untuk jangka waktu yang panjang, obat ini mungkin tidak bekerja dengan baik dan mungkin memerlukan dosis yang berbeda. Bicarakan dengan dokter Anda segera jika obat ini berhenti bekerja dengan baik.

Ikuti aturan yang diberikan oleh dokter atau apoteker sebelum memulai pengobatan. Jika Anda memiliki pertanyaan, konsultasikanlah pada dokter atau apoteker Anda.

Bagaimana cara menyimpan Formoterol?

Obat ini paling baik disimpan pada suhu ruangan, jauhkan dari cahaya langsung dan tempat yang lembap. Jangan disimpan di kamar mandi. Jangan dibekukan. Merek lain dari obat ini mungkin memiliki aturan penyimpanan yang berbeda. Perhatikan instruksi penyimpanan pada kemasan produk atau tanyakan pada apoteker Anda. Jauhkan semua obat-obatan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.                            

Jangan menyiram obat-obatan ke dalam toilet atau ke saluran pembuangan kecuali bila diinstruksikan. Buang produk ini bila masa berlakunya telah habis atau bila sudah tidak diperlukan lagi. Konsultasikan kepada apoteker atau perusahaan pembuangan limbah lokal mengenai bagaimana cara aman membuang produk Anda.

Pencegahan & Peringatan

Apa yang harus diperhatikan sebelum menggunakan obat Formoterol?

Sebelum menggunakan formoterol,

  • Beri tahu dokter dan apoteker jika Anda alergi terhadap formoterol, obat lain, atau salah satu bahan dalam formoterol inhalasi bubuk atau larutan nebulizer. Jika Anda akan menggunakan bubuk hirup, selain itu Beri tahu dokter Anda jika Anda alergi terhadap susu protein. Tanyakan apoteker atau lihat pamflet Panduan Obat untuk cari tahu komposisinya.
  • Beri tahu dokter Anda jika Anda menggunakan LABA lain seperti arformoterol (Brovana), fluticasone dan salmeterol kombinasi (Advair) atau salmeterol (Serevent). Obat-obat ini tidak boleh digunakan dengan formoterol. Dokter Anda akan memberi tahu Anda obat mana yang harus anda gunakan dan obat mana yang Anda harus berhenti gunakan.
  • Beri tahu dokter dan apoteker tentang obat resep dan obat non resep, vitamin, suplemen gizi, dan produk herbal yang Anda gunakan atau yang akan Anda gunakan. Pastikan untuk menyebutkan hal berikut: antibiotik tertentu termasuk azitromisin (Zithromax), klaritromisin (Biaxin), eritromisin (E.E.S, E-Mycin, Erythrocin), dan telitromisin (Ketek); aminofilin (Truphylline); amiodarone (Cordarone, Pacerone); antidepresan seperti amitriptyline, amoxapine, clomipramine (Anafranil), desipramine (Norpramin), doxepin (Silenor), imipramine (Tofranil), nortriptyline (Aventyl, Pamelor), protriptyline (Vivactil), dan trimipramine (Surmontil); beta blockers seperti atenolol (Tenormin), labetalol metoprolol (Lopressor, Toprol XL), nadolol (Corgard), propranolol (Inderal), dan sotalol (Betapace, Sorine); cisapride (Propulsid) (tidak tersedia di Amerika Serikat); clonidine (Catapres); pil diet; Disopiramid (Norpace); diuretik ( ‘pil air’); dofetilide (Tikosyn); dyphylline (Lufyllin); guanabenz; obat untuk pilek; monoamine oxidase (MAO) inhibitor, termasuk isocarboxazid (Marplan), phenelzine (Nardil), selegiline (Eldepryl, Emsam, Zelapar), dan tranylcypromine (Parnate); midodrine (Orvaten); moksifloksasin (Avelox); steroid oral seperti deksametason (Decadron, Dexone), methylprednisolone (Medrol), dan prednison (Deltasone); pimozide (Orap); procainamide (Procanbid, Pronestyl); quinidine (di Nuedexta); Sparfloxacin (Zagam); teofilin (Theo-Taw, Theolair); dan thioridazine (Mellaril).  Dokter Anda mungkin perlu mengubah dosis obat Anda atau memantau Anda dengan hati-hati untuk adanya efek samping.
  • Beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki atau pernah memiliki detak jantung yang tidak teratur; tekanan darah tinggi; kejang; diabetes; aneurisma (pembengkakan arteri yang bisa meledak dan menyebabkan masalah kesehatan yang serius atau kematian mendadak); pheochromocytoma (tumor yang dapat menyebabkan perubahan tekanan darah); atau penyakit jantung, hati, atau tiroid.
  • jika Anda menjalani operasi, termasuk operasi gigi, Beri tahu dokter atau dokter gigi tentang penggunaan formoterol inhalasi.
  • Beri tahu dokter Anda jika Anda sedang hamil, berencana untuk hamil, atau menyusui. Jika Anda hamil sewaktu menggunakan formoterol, hubungi dokter Anda.

Apakah obat Formoterol aman bagi ibu hamil dan menyusui?

Tidak ada penelitian yang memadai mengenai risiko penggunaan obat ini pada ibu hamil atau menyusui. Selalu konsultasikan kepada dokter Anda untuk mempertimbangkan potensi manfaat dan risiko sebelum menggunakan obat ini. Obat ini termasuk ke dalam risiko kehamilan kategori C menurut US Food and Drugs Administration (FDA). (A = Tidak berisiko, B = Tidak berisiko pada beberapa penelitian, C = Mungkin berisiko, D = Ada bukti positif dari risiko, X = Kontraindikasi, N = Tidak diketahui)

Tidak ada penelitian yang memadai pada wanita untuk menentukan risiko pada bayi ketika menggunakan obat ini selama menyusui. Pertimbangkan manfaat terhadap potensi risiko sebelum menggunakan obat ini saat menyusui.

Efek Samping

Apa efek samping Formoterol yang mungkin terjadi?

Dapatkan bantuan medis darurat jika Anda memiliki tanda-tanda reaksi alergi ini: mual, muntah, berkeringat, gatal-gatal, gatal, kesulitan bernapas, pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan, atau merasa seperti Anda akan pingsan.

Hentikan menggunakan formoterol dan hubungi dokter Anda jika Anda memiliki salah satu dari efek samping yang serius berikut ini:

  • Nyeri dada, detak jantung cepat atau berdebar, tremor, sakit kepala, atau perasaan gelisah
  • Kejang
  • Suara  mengi, tersedak, atau masalah pernapasan lainnya setelah menggunakan obat ini
  • rasa haus meningkat atau kelaparan, buang air kecil lebih sering  dari biasanya
  • Memburuknya gejala asma

Efek samping yang kurang serius mungkin termasuk:

  • Pusing, gelisah, sakit kepala
  • Masalah tidur (insomnia)
  • Sakit punggung, kram otot
  • Sakit tenggorokan, mulut kering, batuk, hidung tersumbat
  • Ruam kulit, gatal-gatal
  • Perubahan dalam suara

Tidak semua orang mengalami efek samping berikut ini. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak disebutkan di atas. Bila Anda memiliki kekhawatiran mengenai efek samping tertentu, konsultasikanlah pada dokter atau apoteker Anda.

Interaksi Obat

Obat-obatan apa yang bisa mengganggu kerja obat Formoterol?

Beberapa OBAT MUNGKIN BERINTERAKSI dengan formoterol. Beri tahu dokter Anda jika Anda sedang mengonsumsi obat lain, terutama salah satu dari obat berikut:

  • Kortikosteroid (misalnya prednisone), diuretik (misalnya, furosemide, hydrochlorothiazide), atau xanthines (misalnya teofilin) ​​karena risiko kalium darah rendah atau denyut jantung tidak teratur dapat ditingkatkan
  • Linezolid, long-acting beta-agonis lainnya (misalnya salmeterol), MAOIs (misalnya, phenelzine), atau antidepresan trisiklik (misalnya, amitriptyline) karena  dapat meningkatkan risiko efek samping formoterol
  • Beta-blocker (misalnya, propranolol) karena obat ini dapat menurunkan efektivitas formoterol atau memperburuk kondisi Anda

Daftar ini mungkin bukan daftar lengkap dari semua interaksi yang mungkin terjadi. Tanyakan dokter Anda jika formoterol dapat berinteraksi dengan obat-obatan lain yang Anda gunakan. Periksakan dengan dokter Anda sebelum Anda mulai, berhenti, atau mengubah dosis obat apapun.

Apakah makanan dan minuman tertentu bisa mengganggu kerja obat Formoterol?

Obat-obatan tertentu tidak boleh digunakan pada saat makan atau saat makan makanan tertentu karena interaksi obat dapat terjadi. Mengonsumsi alkohol atau tembakau dengan obat-obatan tertentu juga dapat menyebabkan interaksi terjadi. Diskusikan penggunaan obat Anda dengan makanan, alkohol, atau tembakau dengan  penyedia layanan kesehatan Anda.

Kondisi kesehatan apa yang bisa mengganggu kinerja obat Formoterol?

Adanya masalah kesehatan lain di tubuh Anda dapat mempengaruhi penggunaan obat ini. Beri tahukan dokter Anda bila Anda memiliki masalah kesehatan lain.:

  • serangan asma akut atau
  • serangan penyakit paru-paru obstruktif kronis, parah-Sebaiknya tidak digunakan jika Anda mengalami serangan asma akut, serangan PPOK berat, atau jika gejala asma atau serangan PPOK sudah dimulai. Dokter mungkin meresepkan obat lain untuk Anda gunakan dalam kasus asma atau  serangan PPOK akut.
  • angina (nyeri dada yang parah) atau
  • diabetes atau
  • penyakit jantung atau pembuluh darah (misalnya, aneurisma) atau
  • masalah irama jantung (misalnya, aritmia) atau
  • hipertensi (tekanan darah tinggi) atau
  • hipertiroidisme (tiroid yang terlalu aktif) atau
  • hipokalemia (kalium  dalam darah rendah ) atau
  • ketoasidosis (asam dalam darah) atau
  • pheochromocytoma (masalah kelenjar adrenal) atau
  • kejang-Gunakan dengan hati-hati. Mungkin membuat kondisi lebih buruk.
  • intoleransi laktosa-Gunakan dengan hati-hati. Bentuk kapsul obat ini mengandung laktosa.

Dosis

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti resep dokter. SELALU konsultasi pada dokter atau apoteker sebelum memulai pengobatan.

Berapa dosis obat Formoterol untuk dewasa?

Dosis Dewasa Biasa untuk Profilaksis Bronkospasme

Untuk mencegah latihan yang menimbulkan bronkospasme: 12 mcg bubuk (1 inhalasi) setidaknya 15 menit sebelum latihan yang diperlukan.

Dosis tambahan tidak boleh diambil selama 12 jam.

Dosis Dewasa Biasa untuk Asma – Rumatan

12 mcg bubuk (1 inhalasi) setiap 12 jam. Total dosis harian tidak boleh melebihi 24 mcg.

Dosis Dewasa Biasa untuk Penyakit Paru-paru Obstruktif Kronik – Rumatan

Formoterol 12 mcg kapsul inhalasi: 12 mcg bubuk (1 inhalasi) setiap 12 jam. Total dosis harian tidak boleh melebihi 24 mcg.

Formoterol 20 mcg/2 mL larutan inhalasi: satu 20 mikrogram/2 mL vial melalui jet nebulizer dengan penutup muka atau saluran untuk mulut setiap 12 jam.

Berapa dosis obat Formoterol untuk anak-anak?

Dosis Anak-anak Biasa untuk  Profilaksis Bronkospasme

Untuk mencegah latihan yang menimbulkan bronkospasme: 5 tahun atau lebih: 12 mcg bubuk (1 inhalasi) setidaknya 15 menit sebelum latihan yang diperlukan. Dosis tambahan tidak boleh digunakan selama 12 jam.

Dosis Anak-anak Biasa untuk Asma – Rumatan

5 tahun atau lebih: 12 mcg bubuk (1 inhalasi) setiap 12 jam. Total dosis harian tidak boleh melebihi 24 mcg.

Dalam dosis dan sediaan apa Formoterol tersedia?

Kapsul, Inhalasi, sebagai fumarat: 12 mcg

Larutan Nebulisasi, Inhalasi, sebagai fumarat dehidrasi: 20 mcg/2 mL (2 mL)

Bubuk untuk inhalasi oral, sebagai fumarat: 6 mcg/hirup, 12 mcg/hirup

Apa yang harus dilakukan dalam keadaan darurat atau overdosis?

Pada kasus gawat darurat atau overdosis, hubungi penyedia layanan gawat darurat lokal (112) atau segera ke unit gawat darurat rumah sakit terdekat.

Gejala overdosis mungkin termasuk:

  • sakit dada
  • pingsan
  • detak jantung cepat, berdebar, atau detak jantung tidak teratur
  • kegugupan
  • sakit kepala
  • gemetar tak terkendali dari bagian tubuh
  • kejang
  • kram otot
  • mulut kering
  • mual
  • pusing
  • kelelahan yang berlebihan
  • sulit tidur atau sulit untuk tetap tidur
  • haus
  • kesulitan bernapas

Apa yang harus dilakukan kalau lupa minum obat atau lupa pakai obat?

Apabila Anda melupakan satu dosis obat ini, minum sesegera mungkin. Namun bila sudah mendekati waktu dosis berikutnya, lewati dosis yang terlupakan dan kembali ke jadwal dosis yang biasa. Jangan menggandakan dosis.

Hello Health Group tidak menyediakan konsultasi medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Sumber

Direview tanggal: Juli 28, 2017 | Terakhir Diedit: September 28, 2017

Yang juga perlu Anda baca