Bullying Antar Saudara Kandung di Rumah Tingkatkan Risiko Gangguan Psikotik Saat Dewasa

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 28 Desember 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Anda mungkin lebih familiar dengan kasus bullying di sekolah atau institusi pendidikan lainnya. Namun, bullying ternyata juga bisa terjadi di rumah antara kakak beradik. Bullying saudara kandung bukan semata kenakalan atau pertengkaran yang umum dilakukan kakak-adik di rumah. Bullying adalah bentuk penindasan yang menggunakan kekerasan, ancaman, atau paksaan secara verbal maupun fisik untuk mengintimidasi orang lain. Dalam tindak bullying, ada niat dan rencana untuk menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan bagi korban, baik fisik maupun emosional.

Bullying terjadi ketika ada ketidakseimbangan kekuatan, yang juga bisa terjadi pada hubungan kakak beradik. Orang-orang yang pernah di-bully di masa kecilnya dilaporkan cenderung lebih rentan mengalami masalah mental sewaktu dewasa. Inilah bahaya bullying di rumah yang perlu lebih diwaspadai setiap orangtua.

Bahaya bullying antar saudara kandung: picu gangguan mental di masa depan anak-anak

Sebuah penelitian yang baru-baru ini dilakukan oleh University of Warwick melaporkan mengenai bahaya bullying yang dilakukan oleh saudara kandung dalam keluarga. Peneliti menemukan bahwa tindak penindasan yang dilakukan kakak kepada adik atau sebaliknya dapat memicu perkembangan gangguan psikotik hingga 3 kali lipat saat korbannya dewasa nanti.

Penelitian yang dipimpin oleh Profesor Dieter Wolke dari Departemen Psikologi ini dilakukan pada sekitar 3.600 anak-anak berusia 12 tahun dengan menjawab kuesioner secara rinci tentang tindakan intimidasi khas bullying yang terjadi di rumah. Hasil penelitian menemukan bahwa sebanyak 664 remaja merupakan korban bullying dari saudara kandungnya, sementara 486 di antaranya adalah pelaku bullying terhadap saudaranya, dan 771 sisanya sebagai korban dan juga pelaku bullying.

Enam tahun kemudian, tepatnya setelah mereka berusia 18 tahun, anak-anak ini diminta untuk menjalani pemeriksaan klinis guna menilai kecenderungan mereka terhadap gejala psikotik. Hasil pemeriksaan kuesioner dan pemeriksaan medis menunjukkan bahwa anak-anak yang terlibat dalam tindak bullying di rumahnya dengan saudara kandung mereka sendiri — baik sebagai pelaku, korban, ataupun keduanya – lebih rentan untuk mengalami gangguan psikotik, seperti skizofrenia dan gangguan bipolar, dibandingkan anak-anak lainnya yang tidak mengalami bullying di rumah.

Beberapa anak yang menjadi korban bullying dari saudara kandunganya sendiri juga rentan mengalami masalah emosional sejak usia dini. Bahkan, mereka akan cenderung mudah putus asa, selalu merasa kesepian, depresi, dan terisolasi.

Bahaya bullying di rumah juga bisa berdampak terhadap kemampuan akademisnya di sekolah

Menurut Slava Dantchen yang merupakan salah seorang peneliti, jika selain di rumah bullying juga terjadi di sekolah, maka risiko anak untuk mengalami gangguan psikotik akan jauh lebih tinggi karena ia merasa sudah tidak lagi memiliki tempat yang aman.

Selain itu, efek bullying juga bisa berdampak nyata pada kesehatan anak. Anak korban bully berisiko 3 kali lipat untuk alami sakit kepala berulang dan sulit tidur. Lebih lanjut, anak-anak yang menjadi pelaku sekaligus korban bully memiliki enam kali lipat peluang untuk mengompol, empat kali lipat untuk mengalami nafsu makan buruk, dan tiga kali lipat peluang mengidap sakit perut.

Di masa depan, stres psikis dan fisik berkelanjutan bukannya tidak mungkin menyebabkan performa akademisnya menurun dratis.

Singkatnya, adanya masalah pada hubungan sosial anak – entah dengan teman atau saudaranya – bisa menjadi tanda awal untuk mengembangkan gangguan fisik dan mental di kemudian hari.

Lantas, apa yang harus dilakukan untuk mengetahui adanya bullying antar saudara?

Siapa pun yang terlibat, di mana pun lokasinya, bagaimana pun caranya, dan kapan pun hal tersebut terjadi, bullying tidak boleh dipandang sebelah mata apalagi benar-benar tidak dihiraukan. Sebagai orangtua, Anda bertugas sebagai penengah utama atas tindakan apapun yang dilakukan oleh buah hati Anda, termasuk kekerasan terhadap saudaranya sendiri.

Persaingan antar saudara adalah hal normal. Namun, dikutip dari Very Well Family, Anda harus mengenali betul mana persaingan yang sehat dan mana yang berpotensi memicu kekerasan. Persaingan yang sehat dapat dilihat ketika tindakan yang dilakukan salah satu anak menjadi acuan bagi saudaranya untuk bisa lebih baik. Namun ketika persaingan berubah menjadi tindak penindasan, pelecehan, serta kekerasan baik secara fisik maupun verbal yang berulang tandanya perilaku ini tidak lagi normal. Terlebih jika sampai mengucilkan dan mengasingkan si korban.

Meski mungkin sulit untuk menengahi pertengaran antar saudara, lakukanlah sedini mungkin dengan langkah yang tepat untuk menghindarinya menjadi tindak bullying di rumah. Sejak dini, ajarkan anak-anak Anda cara memecahkan masalah yang baik. Ajarkan dan minta juga mereka untuk memperlakukan sesama saudara dengan sopan dan hormat.

Jika anak-anak tidak pernah diajarkan bagaimana caranya untuk bekerja sama dan memecahkan masalah, maka mungkin saja mereka akan menggunakan tindakan yang salah demi mendapatkan apa yang diinginkan.

Ingat, rumah seharusnya menjadi tempat yang aman dengan perlakukan yang sama bagi setiap anggota keluarga. Tentu, tujuannya agar semua anggota keluarga – terutama anak-anak – selalu merasa dicintai, dibutuhkan, dan diperlakukan dengan istimewa.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Fakta Empeng Bayi, Apa Saja Manfaat dan Kekurangannya?

Jika digunakan dengan benar, empeng alias dot bayi yang tak berisi susu memang memiliki banyak manfaat. Tapi ketahui juga kekurangannya.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Bayi, Perawatan Bayi, Parenting 2 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

Informasi Seputar Cat Kuku dan Dampaknya untuk Kesehatan

Bau cat kuku gel yang menyengat kerap membuat ibu hamil merasa tak nyaman. Lantas, bagaimana penggunaan dari segi keamanannya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Kesehatan Kulit, Perawatan Kuku 24 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit

Ini Alasan Orang yang Sering Menangis, Justru Mentalnya Sekuat Baja

Ketika lain kali Anda diledek cengeng karena sering menangis, katakan dengan lantang bahwa menangis adalah tanda orang yang sehat dan bermental baja

Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Stres dan Depresi 18 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Benarkah Nonton TV Terlalu Dekat, Bisa Bikin Mata Anak Rusak?

Radiasi dari TV cembung zaman dulu memang mungkin merusak mata. Namun apakah efek yang sama dihasilkan dari perangkat televisi modern?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Penyakit pada Anak, Kesehatan Anak, Parenting 8 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

13 Olahraga Untuk Penyandang cacat

13 Olahraga yang Baik untuk Penyandang Cacat atau Disabilitas

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 22 Februari 2021 . Waktu baca 11 menit
perbedaan pendapat dalam keluarga

5 Cara Menyikapi Perbedaan Pendapat dalam Keluarga

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu Lestari
Dipublikasikan tanggal: 8 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
obat cacing

5 Pilihan Obat Cacing yang Direkomendasikan untuk Orang Dewasa

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 2 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit
tantrum

Tantrum pada Anak: Apa Penyebabnya dan Bagaimana Cara Mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 2 Februari 2021 . Waktu baca 10 menit