Apa Itu Otitis Media?

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum

Definisi

Apa itu otitis media?

Otitis media, atau yang dikenal pula dengan istilah infeksi telinga tengah, adalah salah satu jenis infeksi atau radang yang terjadi di area belakang gendang telinga atau tengah telinga.

Kondisi ini menyebabkan beberapa gejala muncul pada penderitanya, seperti rasa nyeri pada telinga, demam, masalah pendengaran, hingga keluarnya cairan dari telinga.

Infeksi yang terjadi di dalam telinga umumnya disebabkan oleh virus atau bakteri yang berkembang biak di telinga tengah. Beberapa masalah kesehatan seperti alergi, infeksi sinus, atau flu dapat memicu kemunculan kondisi tersebut.

Dalam beberapa kasus, kondisi ini dapat menghilang dengan sendirinya tanpa memerlukan pengobatan atau penanganan medis. Namun, terkadang kondisi ini juga dapat menyebabkan masalah-masalah kesehatan yang cukup serius, tergantung pada tingkat keparahan dan jenis yang diderita.

Seberapa umumkah otitis media?

Otitis media adalah kondisi kesehatan yang tergolong sangat umum terjadi. Meskipun sebenarnya kondisi ini dapat terjadi pada individu usia berapa saja, sekitar 80 hingga 90 persen kasus kejadiannya ditemukan pada anak-anak di bawah usia 6 tahun.

Selain itu, diperkirakan sebanyak 3 dari 4 anak pernah mengalami kondisi ini satu kali sebelum mereka berusia 3 tahun. Kondisi ini juga dapat terjadi pada orang dewasa walaupun angka kejadiannya sangat sedikit.

Dalam beberapa riset, kasus kejadian penyakit ini lebih banyak ditemukan pada pasien berjenis kelamin laki-laki dibanding dengan perempuan.

Kondisi ini dapat diatasi dan dicegah dengan cara mengendalikan faktor-faktor risiko yang ada. Untuk mengetahui informasi lebih lanjut mengenai penyakit ini, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter.

Jenis

Apa saja jenis-jenis dari otitis media?

Penyakit infeksi ini dapat dibagi menjadi tiga jenis. Berikut penjelasan mengenai masing-masing jenisnya:

1. Otitis media akut

Jenis ini merupakan infeksi telinga yang paling umum terjadi dan tidak berisiko menimbulkan masalah kesehatan yang berarti. Kondisi ini digolongkan akut karena terjadi secara tiba-tiba dan berlangsung dalam jangka waktu tertentu.

Kondisi ini terjadi ketika cairan dan lendir menumpuk di dalam telinga, sehingga peradangan dan pembengkakan pun muncul. Anak akan merasakan nyeri telinga, gangguan pendengaran, serta demam saat infeksi terjadi.

2. Otitis media dengan efusi (cairan)

Kondisi ini umumnya terjadi akibat otitis media akut yang tidak kunjung membaik. Setelah infeksi mereda, kemungkinan masih terdapat penumpukan cairan yang tersisa di balik gendang telinga.

Pada sejumlah pasien, kondisi ini tidak akan menimbulkan gejala apapun. Namun, beberapa pasien mengeluhkan adanya sensasi penuh atau tersumbat pada telinga, sehingga pendengaran pun akan terganggu.

3. Otitis media kronis

Pada jenis yang satu ini, penumpukan cairan di dalam telinga berlangsung dalam jangka waktu panjang. Bahkan, ketika infeksi telinga biasa sudah mulai membaik, penumpukan cairan akan terjadi secara berulang.

Kondisi ini dapat berakibat pada gangguan telinga yang jauh lebih serius serta tubuh akan kesulitan melawan infeksi. Dalam kasus yang lebih parah, gendang telinga penderita pun berisiko mengalami kerusakan.

Tanda-tanda & gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala otitis media?

Tanda-tanda dan gejala dari otitis media umumnya bervariasi pada setiap individu. Namun, gejala-gejala yang paling umum terjadi adalah nyeri, gangguan pendengaran, hingga demam.

Berikut adalah tanda-tanda dan gejala yang paling umum muncul:

  • Nyeri pada telinga (otalgia)
  • Mudah marah
  • Gangguan tidur
  • Menarik-narik telinga
  • Mudah rewel dan menangis
  • Demam lebih dari 38 derajat Celsius
  • Cairan kuning, bening, atau berdarah keluar dari telinga
  • Kehilangan keseimbangan
  • Gangguan pendengaran
  • Mual dan muntah
  • Diare
  • Menurunnya nafsu makan
  • Hidung tersumbat

Gejala tambahan lainnya yang mungkin muncul pada sejumlah penderita meliputi:

Kemungkinan ada tanda-tanda dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Bila Anda memiliki kekhawatiran akan sebuah gejala tertentu, konsultasikanlah dengan dokter Anda.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Anda harus menghubungi dokter bila Anda mengalami gejala-gejala berikut ini:

  • Gejala tidak menunjukkan tanda-tanda akan membaik setelah 2-3 hari
  • Telinga terasa sangat sakit
  • Keluarnya nanah atau cairan dari telinga – beberapa orang mengalami keluarnya cairan secara terus menerus tanpa rasa sakit yang berlangsung selama beberapa bulan
  • Kondisi kesehatan lain, seperti cystic fibrosis atau penyakit jantung bawaan, yang dapat memperburuk komplikasi.

Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda.

Tubuh masing-masing penderita menunjukkan tanda-tanda dan gejala yang bervariasi. Untuk mendapatkan penanganan yang paling tepat dan sesuai dengan kondisi kesehatan Anda, pastikan Anda selalu memeriksakan apapun gejala Anda ke dokter atau pusat layanan kesehatan terdekat.

Penyebab

Apa penyebab otitis media?

Telinga tengah manusia terdiri dari gendang telinga dan ruang kosong yang tersusun dari tiga tulang. Tulang-tulang ini menghubungkan bagian dalam telinga dengan gendang telinga.

Telinga tengah berperan dalam mengeraskan atau memperkuat suara. Sementara itu, telinga bagian dalam akan mengubah gelombang suara menjadi sinyal elektrik yang dialirkan menuju otak melalui saraf pendengaran.

Infeksi pada telinga bagian tengah umumnya disebabkan oleh adanya bakteri atau virus. Infeksi ini merupakan akibat dari masalah kesehatan lain, seperti demam, flu, atau alergi yang menyebabkan terjadinya peningkatan produksi lendir.

Produksi lendir dan cairan yang meningkat di dalam sinus dapat membuat cairan-cairan tersebut menumpuk. Hal ini menyebabkan pembuangan cairan pada saluran eustachius pun terhambat.

1. Infeksi yang berhubungan dengan saluran eustachius

Saluran eustachius adalah saluran yang menghubungkan rongga telinga tengah dengan bagian belakang hidung. Ujung dari saluran ini dapat membuka dan menutup untuk mengatur tekanan udara pada telinga tengah, menyuplai udara pada bagian tersebut, serta menjadi saluran pembuangan cairan.

Jika terjadi infeksi atau alergi pernapasan, saluran eustachius akan tersumbat. Hal ini mengakibatkan terjadinya penumpukan cairan di telinga tengah. Kondisi telinga tengah yang lembap dan basah akibat cairan yang menumpuk dapat menjadi sarang berkembangbiaknya bakteri.

Saluran eustachius pada anak-anak berukuran lebih kecil dan berbentuk lebih datar dibanding dengan orang dewasa. Ini artinya, penumpukan cairan pada saluran lebih mudah terjadi, sehingga anak-anak lebih berisiko mengalami infeksi telinga.

2. Infeksi yang berhubungan dengan adenoid

Adenoid adalah lapisan jaringan yang terletak di bagian belakang rongga hidung. Adenoid berperan penting sebagai sistem imun tubuh dengan cara melawan bakteri atau virus yang masuk.

Namun, terkadang terdapat bakteri yang masih tersisa pada adenoid. Kondisi ini dapat memicu terjadinya infeksi dan inflamasi pada saluran eustachius dan telinga tengah.

Cara kerja adenoid kurang lebih menyerupai bukaan yang terdapat di saluran eustachius. Apabila bukaan tersebut membengkak, saluran pembuangan cairan akan tersumbat.

Anak-anak cenderung memiliki adenoid yang berukuran lebih besar dibanding dengan orang dewasa. Hal ini menyebabkan anak-anak lebih mudah mengalami infeksi pada telinga bagian tengah.

Faktor-faktor risiko

Apa yang meningkatkan risiko saya untuk mengalami otitis media?

Otitis media adalah kondisi yang dapat terjadi pada hampir semua orang, terlepas dari apa kelompok usia dan golongan rasnya. Namun, terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang untuk mengalami kondisi ini.

Penting untuk Anda ketahui bahwa memiliki salah satu atau beberapa faktor risiko bukan berarti Anda pasti akan menderita suatu penyakit atau kondisi kesehatan. Dalam sejumlah kasus, tidak menutup kemungkinan Anda dapat mengalami suatu kondisi kesehatan tanpa adanya satu pun faktor risiko.

Berikut adalah faktor-faktor risiko yang dapat memicu terjadinya infeksi pada telinga tengah:

1. Usia

Anak-anak berusia di bawah 3 tahun, lebih tepatnya yang berusia 6 bulan hingga 2 tahun, jauh lebih mudah mengalami infeksi telinga tengah. Hal ini dikarenakan ukuran dan bentuk saluran eustachius yang dimiliki anak masih terlalu besar.

Selain itu, kondisi sistem imun tubuh anak belum berkembang dengan sempurna, sehingga tubuh anak lebih rentan terserang infeksi bakteri maupun virus.

2. Jenis kelamin

Penyakit ini lebih banyak ditemukan pada pasien berjenis kelamin laki-laki dibanding dengan perempuan. Apabila Anda atau anak Anda berjenis kelamin laki-laki, risiko untuk menderita infeksi ini jauh lebih tinggi.

3. Berada di tempat dengan kadar polusi yang tinggi

Apabila Anda sering beraktivitas di tempat dengan kualitas udara yang buruk, mengandung banyak polusi, asap, serta sering terpapar asap rokok, hal tersebut dapat memperbesar peluang Anda untuk mengidap penyakit ini.

4. Memiliki sistem imun tubuh yang buruk

Sistem imun tubuh yang bermasalah dapat menyebabkan tubuh lebih mudah terpapar serangan bakteri maupun virus, sehingga infeksi dapat terjadi.

Orang-orang dengan penyakit autoimun juga berisiko terkena infeksi telinga tengah, seperti arthritis dan HIV.

5. Berada di tempat ramai

Apabila Anda sering menitipkan anak di tempat penitipan yang ramai, anak Anda lebih rentan terkena flu atau demam yang ditularkan dari anak-anak lain. Kondisi ini mengakibatkan peluang terserang infeksi bakteri dan virus semakin besar.

6. Keturunan keluarga

Apabila terdapat anggota keluarga Anda yang pernah mengalami infeksi telinga, khususnya yang tergolong kronis, kesempatan Anda untuk terkena infeksi pun lebih besar.

7. Bayi menyusui dari botol

Bayi yang minum dari botol, terutama dengan posisi tidur, lebih mudah terkena infeksi telinga dibanding dengan bayi yang mendapatkan ASI eksklusif.

8. Menderita gangguan pernapasan kronis

Jika Anda pernah atau sedang menderita gangguan pernapasan yang kronis, seperti cystic fibrosis atau asma, peluang Anda untuk mengalami penyakit infeksi telinga tengah jauh lebih besar.

9. Musim tertentu

Infeksi telinga tengah jauh lebih sering terjadi di musim tertentu, seperti musim dingin atau musim hujan. Orang-orang dengan kondisi alergi yang sering kambuh di musim-musim tertentu berisiko mengalami infeksi ini.

10. Memiliki kondisi bibir sumbing

Penderita bibir sumbing memiliki struktur tulang dan otot yang berbeda dengan orang normal. Kondisi ini menyebabkan pembuangan cairan pada saluran eustachius lebih sulit untuk dilakukan, sehingga risiko untuk terkena infeksi pun lebih tinggi.

Komplikasi

Apa saja komplikasi yang diakibatkan oleh otitis media?

Jika otitis media tidak segera ditangani, pada kasus yang langka dapat menyebabkan beberapa komplikasi:

1. Gangguan pendengaran

Kehilangan pendengaran bersifat sementara dan lebih ringan adalah gejala umum yang muncul pada penderita infeksi ini. Umumnya, pendengaran akan membaik setelah infeksi mereda.

Namun, pada penderita yang memiliki infeksi kronis, penumpukan berulang pada telinga tengah dapat menyebabkan masalah pendengaran yang lebih serius. Jika hal ini tidak segera diatasi, penderita berisiko mengalami kehilangan pendengaran permanen.

2. Infeksi menyebar ke jaringan sekitar telinga

Infeksi yang tidak segera diatasi atau tidak membaik setelah diobati dapat menyebar ke jaringan-jaringan di sekitar telinga. Salah satu jenis infeksi yang dapat terjadi adalah mastoiditis, yaitu peradangan pada tulang belakang telinga.

Dalam kasus yang jarang terjadi, infeksi dapat menyebar ke saraf tulang belakang dan jaringan lain di kepala, termasuk lapisan membran sekitar otak (meningitis).

3. Kemampuan berbicara tertunda

Bayi atau balita yang mengalami infeksi telinga tengah mungkin akan mengalami penundaan atau gangguan pada kemampuan bicara dan bersosialisasi. Hal ini disebabkan karena fungsi pendengaran yang tidak dapat bekerja secara maksimal.

4. Gendang telinga terluka atau pecah

Dalam kasus yang cukup parah, infeksi berpotensi menyebabkan luka atau pecahnya gendang telinga. Kondisi ini umumnya akan membaik dalam 72 jam. Namun, dalam beberapa kasus, prosedur operasi diperlukan untuk memperbaiki gendang telinga.

Diagnosis & pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Bagaimana otitis media didiagnosis?

Dokter biasanya akan mendiagnosis kondisi ini berdasarkan pada gejala-gejala yang Anda atau anak Anda alami, serta riwayat penyakit yang pernah atau sedang diderita.

Setelah itu, dokter mungkin akan menggunakan alat bernama otoskop. Alat ini dilengkapi dengan senter yang berfungsi untuk melihat bagian dalam telinga, saluran hidung, serta tenggorokan.

Apabila diperlukan, dokter mungkin akan menggunakan otoskop khusus atau pneumatik. Alat ini dapat mendeteksi adanya cairan di balik gendang telinga. Dengan alat ini, dokter akan meniupkan sedikit udara pada gendang telinga.

Tiupan udara tersebut seharusnya dapat membuat gendang telinga bergerak. Jika gendang telinga tidak menunjukkan reaksi apapun, itu artinya terdapat penumpukan cairan di dalam telinga tengah Anda.

Dokter akan melakukan tes tambahan apabila Anda diduga menderita kondisi infeksi yang lebih serius:

1. Timpanometri

Timpanometri adalah tes yang dilakukan untuk mengukur pergerakan gendang telinga. Alat ini akan diletakkan di saluran telinga dan meniupkan udara dengan tekanan tertentu, sehingga gendang telinga akan bergetar.

Getaran gendang telinga dapat mengindikasikan adanya gangguan atau masalah pada telinga tengah Anda.

2. Reflektometri akustik

Tes reflektometri akustik dilakukan untuk mengukur seberapa banyak suara yang memantul dari gendang telinga. Hal ini dapat menunjukkan banyaknya cairan yang menumpuk di telinga tengah.

3. Timpanosentesis

Dalam kasus yang jarang, dokter akan menggunakan tabung kecil untuk membuka gendang telinga, sehingga cairan yang menumpuk di telinga tengah akan keluar. Cairan tersebut nantinya akan diperiksa apakah terdapat virus atau bakteri di dalamnya.

Bagaimana mengobati otitis media?

Terdapat beberapa cara untuk mengobati infeksi telinga tengah. Pengobatan dan penanganan medis yang diberikan akan tergantung pada usia, kondisi kesehatan, serta riwayat kesehatan.

Selain itu, dokter juga akan mempertimbangkan pengobatan apa yang tepat berdasarkan tingkat keparahan infeksi serta toleransi tubuh terhadap antibiotik.

1. Obat-obatan

Kebanyakan kasus infeksi telinga akan menghilang dengan sendirinya tanpa pengobatan, namun dapat menyebabkan rasa tidak nyaman saat infeksi berlangsung.

Dokter akan meresepkan obat-obatan bebas seperti acetaminophen atau ibuprofen untuk mengurangi rasa sakit.

2. Terapi antibiotik

Dalam kondisi tertentu, dokter mungkin akan merekomendasikan perawatan antibiotik. Antibiotik diberikan dalam kondisi-kondisi berikut:

  • Anak berusia 6 bulan ke atas dengan rasa sakit sedang dan parah, disertai dengan demam 39 derajat Celsius selama 48 jam
  • Anak berusia 6-23 bulan dengan rasa sakit ringan, dengan suhu tubuh kurang dari 39 derajat Celsius selama 48 jam.
  • Anak berusia 2 tahun ke atas dengan sakit telinga ringan, dengan suhu tubuh kurang dari 39 derajat Celsius selama 48 jam.

Pengobatan di rumah

Apa saja perubahan-perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan yang dapat dilakukan untuk mengatasi otitis media?

Berikut adalah gaya hidup dan pengobatan rumahan yang dapat membantu Anda mengatasi otitis media:

  • Jaga kebersihan telinga
  • Jangan biarkan anak mengunyah benda yang kotor
  • Hindari asap dan polusi yang dapat mempengaruhi tenggorokan
  • Berikan imunisasi anak sesuai dengan waktunya

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.

Hello Health Group tidak memberikan nasihat medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Sumber

Direview tanggal: Maret 12, 2016 | Terakhir Diedit: September 16, 2019

Yang juga perlu Anda baca