Buah Tinggi Serat yang Cocok Jadi Camilan Si KecilIni adalah artikel sponsor. Informasi selengkapnya mengenai Kebijakan Pengiklan dan Sponsor kami, silakan baca di sini.

Selalu ada ragam pilihan camilan untuk si kecil. Nah, pertanyaannya, camilan apa yang biasanya sering Anda berikan kepada si kecil?

Tak sedikit orangtua yang cenderung memberikan camilan tidak sehat sampai anak akhirnya jadi ketergantungan, misalnya gorengan, donat, permen, dan keripik kentang. Daftar camilan tersebut sebenarnya rendah serat, serta tinggi kalori dan lemak.

Padahal, serat yang banyak ditemukan dalam buah dan sayur berperan penting dalam kesehatan sistem pencernaan anak. Selain itu, serat juga melancarkan buang air besar anak. Anak yang kekurangan serat tentu rentan mengalami sembelit dan daya tahan tubuh anak bisa menurun.

Lantas, camilan apa yang sebaiknya Anda berikan untuk anak?

Camilan sehat untuk anak

Banyaknya camilan tidak sehat bukan berarti orangtua tidak boleh memberikan camilan untuk anak. Namun, sebagai orangtua Anda harus lebih selektif saat memberikannya. Saya merekomendasikan untuk memilih camilan sehat, seperti buah tinggi serat.

Serat dalam buah mengandung vitamin dan mineral yang juga dapat membantu membentuk imunitas si kecil.

Menurut Angka Kecukupan Gizi (2013), anak usia 1-3 tahun membutuhkan 16 gram serat per harinya. Melansir dari Panganku.org, kandungan serat tersebut setara dengan 2 kg wortel rebus. Untuk itu, selain dari makanan, orangtua juga bisa memberikan camilan sehat, seperti buah-buahan untuk mencukupi kebutuhan serat si kecil.

Beberapa buah yang bisa jadi camilan kaya serat untuk anak Anda, di antaranya:

  • Pisang. Sebanyak 100 gram pisang mengandung 2,4 gram serat
  • Pepaya. Dalam sajian 100 gram (setara dengan 1 buah potong panjang) mengandung 1,8 gram serat
  • Apel. Satu buah apel berukuran sedang (100 gram) mengandung 2,8 gram serat
  • Pir. Satu buah pir berukuran sedang mengandung 2,8 gram serat
  • Stroberi. Sebanyak 100 gram stroberi (sekitar 8 buah berukuran sedang) mengandung 3,3 gram serat

Agar anak tak mudah bosan, Anda bisa mengkreasikannya, seperti mencampur yogurt dengan potongan buah. Pilihan menarik lainnya, Anda juga bisa membuatkan es loli yang terbuat dari buah. Camilan-camilan seperti ini tentu akan membuat si kecil lebih tertarik untuk mengonsumsinya.

Tentu memerlukan usaha untuk mengenalkan makanan pada anak usia 1-3 tahun, sebab pada usia ini anak baru mulai mengenal makanan padat, seperti buah dan sayur. Oleh karena itu, Anda bisa membantu melengkapi kebutuhan serat anak dengan memberikannya susu tinggi serat. Selain rasanya familier di lidah si kecil, susu tinggi serat juga mudah dikonsumsi oleh anak.

Agar kebutuhan nutrisi dan seratnya terpenuhi, takaran susu yang diberikan tentu perlu diperhitungkan. American Academy of Pediatrics, merekomendasikan jumlah konsumsi susu untuk anak usia 1-2 tahun sekitar 800-900 ml atau 3-4 gelas per hari, sementara usia 2-3 tahun 700 ml atau 3 gelas per hari.

Untuk buah, Anda boleh memberikan camilan sehat dalam porsi kecil dan jangka waktu yang sering untuk anak. Sajian menu yang bervariasi akan membuat si kecil penasaran dan lebih tergugah untuk makan camilan sehat. Dengan begitu, kebutuhan seratnya bisa terpenuhi.

Pentingnya serat dalam camilan anak

Anak sedang berada dalam masa pertumbuhan. Itu sebabnya, sangat penting bagi orangtua untuk memastikan gizinya terpenuhi, termasuk serat.

Anak yang seratnya tercukupi bisa beraktivitas dan belajar dengan baik tanpa gangguan kesehatan, seperti sakit perut. Serat yang cukup dapat meningkatkan pergerakan usus dan mengurangi risiko peradangan dan sembelit.

Selalu pilih camilan sehat bernutrisi yang mengandung serat. Sebab, saluran cerna diibaratkan sebagai “otak kedua”. Ketika organ pencernaan sehat, anak akan jadi lebih aktif, gembira, dan bisa menjadi anak hebat.

Baca Juga:

dr. Frieda Handayani Sp.A (K) Spesialis Anak

Lahir di Jakarta, dr. Frieda Handayani menempuh sekolah pendidikan di Fakultas Kedokteran Universitas Atma Jaya Jakarta. Kemudian dr. Frieda mengambil spesialis anak dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Saat ini, dr. Frieda fokus dan menekuni bidang gastrohepatologi anak.

Dr. Frieda bisa ditemui di tempat praktiknya yaitu di RS Premier Jatinegara, RS Pondok Indah Bintaro Jaya, dan RS Evasari.

Selengkapnya
Artikel Terbaru