home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Bu, Ketahui Ini Saat Mencoba Hamil di Usia 35 Tahun ke Atas

Bu, Ketahui Ini Saat Mencoba Hamil di Usia 35 Tahun ke Atas

Ada banyak alasan mengapa pasangan memilih untuk memiliki anak saat usianya sudah 35 tahun ke atas. Beberapa diantaranya mungkin merasa baru siap secara mental dan finansial, atau mungkin ingin membangun karirnya terlebih dahulu sebelum menjadi orangtua. Apapun alasannya, wanita yang ingin mencoba hamil setelah usia 35 tahun perlu mempersiapkan diri dan mencari tahu berbagai kemungkinan yang bisa terjadi sebelum dan saat masa kehamilan nantinya.

Apa yang perlu diketahui jika mencoba hamil setelah usia 35 tahun?

tekanan darah rendah pada ibu hamil

Memiliki keturunan pada usia 35 tahun ke atas bukanlah suatu hal yang mudah.

Faktor pertambahan usia sering menjadi penghalang bagi Anda dan pasangan untuk mendapat keturunan. Ini tidak seperti bila Anda hamil di usia lebih muda, ketika tubuh masih sangat prima.

Meski demikian, ini bukan berarti Anda tidak bisa mendapat kehamilan yang sehat pada usia 35 tahun ke atas.

Hanya saja, ada beberapa hal yang perlu Anda ketahui, pahami, dan diskusikan mengenai risiko hamil di atas usia 35 tahun.

Berikut adalah beberapa hal yang perlu Anda ketahui sebelum mencoba hamil di usia 35 tahun ke atas.

1. Lebih sulit dan lama untuk hamil

Tak seperti hamil pada usia 20-an, wanita di usia 35 tahun ke atas cenderung lebih sulit untuk mendapatkan kehamilan.

Ini terjadi karena jumlah dan kualitas sel telur yang cenderung menurun ketika memasuki usia tersebut.

Tak hanya itu, semakin bertambah usia, frekuensi ovulasi pada wanita juga semakin jarang. Pada usia ini, wanita akan mengalami beberapa siklus di mana sel telur tidak dilepaskan.

Bila pelepasan sel telur terjadi sekalipun, pembuahan tidak terjadi semudah saat wanita masih berusia lebih muda.

Selain hal tersebut, wanita yang lebih tua pun lebih berisiko terhadap berbagai masalah kesehatan yang bisa memengaruhi kesuburan.

Ambil contohnya, endometriosis, penurunan cairan serviks, fibroid rahim, serta infeksi atau operasi yang menyebabkan bekas luka pada jaringan di sekitar tuba fallopi atau serviks.

Meski tampak sulit, kemungkinan untuk hamil pada usia 35 tahun ke atas masih ada. Hanya saja, peluangnya lebih kecil, dan mungkin perlu lebih banyak waktu untuk mendapatkannya.

Melansir laman Stormont Vail Health, Anda mungkin membutuhkan waktu sekitar satu hingga dua tahun sejak menjalankan program hamil hingga akhirnya terbentuk kehamilan.

2. Risiko komplikasi lebih tinggi

Sebelum mencoba untuk hamil, Anda pun perlu memahami bahwa risiko komplikasi kehamilan lebih tinggi setelah usia wanita 35 tahun.

Ini termasuk risiko keguguran, tekanan darah tinggi saat hamil, diabetes gestasional, preeklampsia, stillbirth, hingga persalinan prematur.

Risiko ini meningkat karena kualitas sel telur yang menurun serta kondisi medis kronis yang lebih mungkin terjadi seiring pertambahan usia, seperti tekanan darah tinggi dan diabetes.

Adapun ibu hamil dengan komplikasi kehamilan lebih mungkin melakukan persalinan caesar.

syarat hamil lagi setelah preeklampsia

3. Lebih mungkin hamil kembar

Mayo Clinic menyebut, kehamilan kembar lebih mungkin terjadi pada wanita yang hamil setelah usia 35 tahun.

Pasalnya, seiring pertambahan usia, perubahan hormon yang terjadi dapat menyebabkan pelepasan banyak sel telur pada saat yang bersamaan.

Selain itu, beberapa pasangan pun lebih sering melakukan teknologi reproduksi berbantu, seperti program bayi tabung, pada usia ini.

Adapun program bayi tabung lebih mungkin menghasilkan kehamilan kembar.

4. Risiko cacat lahir lebih tinggi

Bukan hanya risiko hamil setelah usia 35 tahun di atas, mencoba hamil pada umur ini juga lebih mungkin menyebabkan cacat lahir pada bayi yang dilahirkan.

Umumnya, wanita yang hamil di usia lebih tua lebih mungkin memiliki bayi dengan masalah kromosom, baik itu kromosom hilang, rusak, atau kelebihan kromosom, seperti down syndrome.

Bukan cuma masalah kromosom, bayi pun lebih mungkin memiliki berat badan lahir rendah (BBLR).

Oleh karena itu, hamil pada usia ini perlu mendapat perhatian khusus untuk mengantisipasi serta mencegah cacat lahir dan komplikasi kehamilan lainnya.

Apa yang perlu dilakukan jika mencoba hamil setelah usia 35 tahun?

manfaat kacang panjang untuk ibu hamil

Mencoba hamil setelah mencapai usia 35 tahun mungkin kelihatannya sulit.

Namun sebenarnya, ada cara yang bisa Anda lakukan agar memperoleh kehamilan dengan lebih mudah serta memiliki kehamilan yang sehat nantinya meski di usia yang tidak lagi mudah ini .

Berikut adalah cara-cara tersebut.

  • Berkonsultasi dengan dokter mengenai kondisi kesehatan Anda, perubahan gaya hidup, serta peluang untuk hamil dan cara meningkatkan peluangnya.
  • Tidak mengonsumsi alkohol, kafein, dan merokok saat hamil dan sebelumnya karena memberi dampak buruk pada kehamilan dan kesuburan.
  • Mengetahui dan menghitung masa subur untuk meningkatkan peluang terjadi kehamilan. Bila perlu, gunakan alat tes kesuburan untuk mengetahuinya.
  • Mengonsumsi makanan yang sehat dan bergizi lengkap untuk memenuhi nutrisi sebelum hamil dan saat kehamilan, seperti asam folat, kalsium, vitamin D, dan zat besi.
  • Tetap aktif dengan melakukan olahraga saat hamil dan sebelumnya.
  • Kontrol penambahan berat badan saat hamil, tidak berlebihan dan kurang.
  • Rutin kontrol kandungan sesuai saran dokter.

Jika Anda berusia 35 tahun ke atas dan belum hamil juga setelah 6 bulan rutin melakukan hubungan seksual, sebaiknya Anda segera berkonsultasi dengan dokter, terutama yang ahli pada bidang fertilitas atau kesuburan.

Dokter akan membantu Anda menemukan penyebab dari masalah Anda dan pasangan, serta memberikan saran pengobatan atau program hamil yang bisa dilakukan.

Kalkulator Masa Subur

Kalkulator Masa Subur

Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

Kalkulator Masa Subur

Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

Kalkulator Masa Subur

Berapa lama siklus haid Anda?

(hari)

28

Berapa lama Anda haid?

(hari)

7

Punya cerita soal kehamilan?

Ayo gabung dengan komunitas Ibu Hamil Hello Sehat dan temukan berbagai cerita menarik seputar kehamilan.


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

4 Myths About Getting Pregnant After 35, Debunked – Stormont Vail Health. Stormont Vail Health. (2021). Retrieved 3 November 2021, from https://www.stormontvail.org/2019/10/15/pregnant-after-35/

Getting pregnant in your 30s. BabyCentre UK. (2021). Retrieved 3 November 2021, from https://www.babycentre.co.uk/a1013994/getting-pregnant-in-your-30s

Having a Baby After Age 35: How Aging Affects Fertility and Pregnancy. Acog.org. (2021). Retrieved 3 November 2021, from https://www.acog.org/womens-health/faqs/having-a-baby-after-age-35-how-aging-affects-fertility-and-pregnancy

Pregnancy after 35: What you need to know. Mayo Clinic. (2021). Retrieved 3 November 2021, from https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/getting-pregnant/in-depth/pregnancy/art-20045756

Trying for pregnancy after 35. Pregnancybirthbaby.org.au. (2021). Retrieved 3 November 2021, from https://www.pregnancybirthbaby.org.au/trying-for-pregnancy-after-35

Trying to Conceive After Age 35. American Pregnancy Association. (2021). Retrieved 3 November 2021, from https://americanpregnancy.org/getting-pregnant/trying-to-conceive-after-age-35/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui 3 hari lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita