home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Pentingnya Mengontrol Tumbuh Kembang Anak Saat Pandemi COVID-19

Pentingnya Mengontrol Tumbuh Kembang Anak Saat Pandemi COVID-19

Baca semua artikel tentang coronavirus (COVID-19) di sini.

Meski pelayanan kesehatan anak terganggu akibat pandemi COVID-19, Ikatan dokter Indonesia (IDAI) menyarankan orangtua agar tidak menunda imunisasi dan tetap mengontrol tumbuh kembang anak di rumah. Apa saja yang perlu diperhatikan?

Kebutuhan dasar tumbuh kembang anak selama pandemi harus terpenuhi

perkembangan fisik anak pertumbuhan masa pandemi

IDAI memberi masukan kepada pemerintah agar tatanan new normal pandemi COVID-19 harus disesuaikan dengan kebutuhan dasar tumbuh kembang anak. Akses pelayanan kesehatan anak yang terganggu akan meningkatkan risiko penyakit atau malnutrisi yang seharusnya bisa dicegah.

“Konsep new normal diharapkan disusun sesuai kebutuhan dasar tumbuh kembang anak. Karena tumbuh kembang anak yang optimal akan menentukan kualitas generasi selanjutnya,” tulis IDAI dalam keterangan persnya.

Selama masa pandemi, IDAI menekankan agar pemantauan tumbuh kembang anak tetap dilakukan sesuai rekomendasi Kementerian Kesehatan. Hal ini disebut dengan Intervensi Dini Penyimpangan Tumbuh Kembang Anak (SDIDTK) yang meliputi:

  1. Stimulasi dini: untuk merangsang otak balita agar perkembangan kemampuan gerak, bicara, bahasa, sosialisasi, dan kemandirian berlangsung optimal sesuai dengan umur anak.
  2. Deteksi dini tumbuh kembang anak: kegiatan pemeriksaan untuk mendeteksi adanya gangguan tumbuh kembang balita. Deteksi dini akan membuat penanganan menjadi lebih mudah.
  3. Intervensi dini: tindakan koreksi agar tumbuh kembang anak kembali normal atau minimal gangguannya tidak semakin berat.
  4. Rujukan dini: apabila balita perlu dirujuk ke dokter ahli, maka rujukan juga harus dilakukan sedini mungkin sesuai dengan indikasi.

Mau tidak mau, beberapa pelayanan kesehatan anak terganggu saat pandemi COVID-19 ini. IDAI mengingatkan orangtua untuk tetap memperhatikan pertumbuhan, perkembangan, dan imunisasi anak.

Cara mengontrol pertumbuhan anak selama di rumah

perkembangan motorik anak sd

Baik atau tidaknya pertumbuhan anak dapat dinilai dari pengukuran tinggi badan, berat badan, dan lingkar kepala.

Mengutip situs web IDAI, pertumbuhan anak pada usia 0–24 bulan adalah masa pertumbuhan paling cepat. Pada masa ini, terjadi pertumbuhan pada otak dan organ lainnya yang sangat penting.

Gangguan pertumbuhan yang tidak terdeteksi bisa berakibat pada kualitas hidup anak di masa depan. Maka dari itu, selama pelayanan kesehatan anak tutup semasa pandemi, orangtua disarankan untuk mengontrol pertumbuhan dan perkembangan anak di rumah.

Cara mengetahui pertumbuhan bayi normal usia satu tahun adalah dengan menghitung beratnya yang mencapai tiga kali berat lahir. Kemudian, panjang badannya naik 50 persen dari panjang lahir dan lingkar kepala naiknya sekitar 10 cm dari saat lahir.

anak imunisasi covid-19

Setiap anak bertumbuh dengan kecepatan berbeda-beda sehingga perlu dilakukan pengukuran secara berkala untuk memastikan tidak ada gangguan dalam pertumbuhannya.

IDAI menyarankan pengukuran berkala dilakukan dengan jeda waktu sebagai berikut.

  • Pengukuran pertumbuhan bayi dari usia 0–12 bulan dilakukan setiap bulan.
  • Pengukuran pertumbuhan dari usia 1–3 tahun dilakukan setiap 3 bulan sekali.
  • Pengukuran pertumbuhan dari usia 3–6 tahun dilakukan setiap 6 bulan sekali.
  • Pengukuran dilakukan setiap 1 tahun sekali pada tahun-tahun berikutnya.

Tahapan tumbuh kembang anak selama pandemi ini bisa dikontrol orangtua di rumah. Orangtua bisa melakukan pengukuran tinggi badan dan berat badan dengan alat ukur meteran jahit serta berat badan dengan timbangan yang ada di rumah. Pastikan pengukurannya tepat lalu mencatatnya.

Selain pertumbuhan fisik, orangtua juga harus memperhatikan perkembangan motorik, kemampuan bahasa, dan kemampuan kognitif anak dengan mengamati dan mencatatnya. Jika terjadi keterlambatan, konsultasikan dengan dokter anak.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber
Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh Ulfa Rahayu
Tanggal diperbarui 17/06/2020
x