Hal yang Perlu Dilakukan Setelah Orangtua Bertengkar di Depan Anak

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 20/04/2020 . 7 menit baca
Bagikan sekarang

Mereka mungkin tidak mendengar ketika Anda memintanya untuk membereskan kamar, tapi ketika ayah dan ibu bertengkar, saling membentak, membanting pintu, anak-anak mendengarkan.

Apa yang anak dengar atau saksikan tidak baik untuk perkembangan mereka, ungkap sebuah studi dari Cardiff University, dilansir dari ABC News, yang menunjukkan bahwa ketika pertengkaran orangtua di depan anak dapat menyebabkan kerusakan serius.

Pertengkaran orangtua berdampak pada keterbatasan perkembangan emosional anak

“Ketika anak-anak terancam pada tingkat emosional, mereka menunjukkan peningkatan gejala negatif seperti depresi, kecemasan, agresi, dan permusuhan,” ujar Dr. Gordon Harold, co-penulis studi. Seorang anak yang bereaksi terhadap pertengkaran orangtua mungkin tampak menarik diri atau berdiam diri, dan perilaku-perilaku seperti ini sering diabaikan, lanjutnya.

Atau, anak justru menjadi agresif dan sulit untuk ditangani, bahkan berulah sementara orangtua bertengkar untuk mengalihkan perhatian mereka. Jika upaya ini berhasil, anak mungkin akan melakukannya lagi dan lagi.

Penelitian menunjukkan bahwa pertengkaran agresif secara fisik maupun verbal, “saling mendiamkan”, pertengkaran hebat, dan argumen yang bersangkutan atau melibatkan anak adalah yang terburuk bagi anak.

Bagaimana pertengkaran diakhiri, mempengaruhi efeknya pada anak

Namun yang mengejutkan, bukan jumlah perkelahian yang tampaknya paling berdampak pada anak. Sebaliknya, sejauh mana pertengkaran orangtua mempengaruhi anak akan bergantung pada apakah perkelahian tersebut bertambah panas atau kedua pihak orangtua berdamai.

Pertengkaran orangtua bukanlah masalah jika kedua pihak berusaha menyelesaikan masalah. Namun, ketika konflik ini tetap terbuka, anak akan merespon dengan depresi, kcemasan, dan/atau masalah perilaku.

Orangtua tidak menyadari bahwa anak-anak sensitif terhadap konflik mereka. Tetapi, penelitian menemukan bahwa anak paling sensitif pada usia yang sangat dini, setidaknya mulai dari usia 1 tahun.

Meskipun banyak penelitian telah menunjukkan bahwa pernikahan bermasalah cenderung menghasilkan anak-anak yang bermasalah, para peneliti telah mencari informasi spesifik tentang bagaimana anak-anak yang dirugikan. ”Seorang anak muda yang melihat orang tuanya merasa kesulitan kemungkinan akan takut, ” kata Robert Emde, seorang psikiater anak di University of Colorado Medical Center, yang melakukan penelitian tentang emosi dalam keluarga, dilansir dari NY Times.

”Anak yang lebih tua juga mungkin merasa bersalah, percaya bahwa dirinyalahyang harus disalahkan,” jelas Emde. Semua perasaan ini muncul tertahankan dalam jangka pendek, ujarnya, tetapi tidak ketika permusuhan terus berlanjut dalam jangka panjang. Dalam kasus tersebut, anak mungkin menjadi terlalu mudah meledak marah atau terlalu takut mengungkapkan kemarahan, yang menempatkan anak pada risiko memiliki keterbatasan emosional, juga.

Jika orang tua benar-benar menyelesaikan permasalahannya, anak-anak akan tahu. Jika mereka tidak, anak-anak juga akan mengetahuinya. Lalu, apa yang dapat orangtua lakukan?

Jika Anda telanjur bertengkar di depan anak…

1. Terima “ngambek”nya untuk saat ini

Kabar baiknya, bahkan ketika anak-anak menderita dari konflik orangtua, banyak bahaya yang dapat dihindari.

Terima dan biarkan anak untuk ngambek dan bermanja-manjaan untuk saat ini. Dunianya telah sedikit berguncang, sehingga ia mencari kepastian dan kenyamanan dari salah satu orangtuanya. Tugas Anda adalah untuk menemukan jalan tengah, begitu Anda menemukan anak Anda mulai menarik diri sebagai respon dari pengalaman yang menyedihkan. Biarkan ngambek berjalan beberapa saat, tetapi juga dorong ia untuk menemukan kekuatannya sendiri.

Misalnya, Anda mungkin membiarkan ia untuk mengekori Anda seharian, tapi cari celah waktu di antaranya, seperti saat Anda menyiapkan makan malam, saat Anda mengharapkan ia untuk menyibukkan diri sendiri di ruangan lain. Beberapa anak akan kembali ‘pulih’ dalam beberapa hari; beberapa hari menghabiskan beberapa bulan atau lebih. Tidak ada pedoman pastinya, namun hal ini akan berjalan mulus jika Anda mendorongnya perlahan, kemudian mengamati kapasitasnya merespon terhadap dorngan Anda sebagai ukuran apakah Anda mendorongnya terlalu keras atau tidak.

2. Bicarakan dengan anak mengenai pertengkaran Anda

Setelah pertengkaran, kini atmosfer rumah dipenuhi oleh kejanggalan besar dan nyata, dan Anda harus mendiskusikannya — tidak hanya dengan pasangan Anda, namun juga dengan anak. Jika tidak, imajinasi anak akan berkembang liar, mengubah suatu hal yang seharusnya tidak menjadi beban pikiran anak menjadi kekhawatiran emosional yang menguras waktu dan tenaganya. Idealnya, kedua orangtua harus terlibat dalam percakapan dengan anak mengenai hal ini, sehingga ia dapat melihat Anda berdua kini berada di jalan yang sama.

Salah satu cara untuk melanjutkan diskusi adalah dengan memberi tahu si kecil Anda mengalami argumen menakutkan antara satu sama lain dan ingin membahasnya bersama-sama dengan dirinya, sebagai satu keluarga. Anda mungkin juga menceritakan bahwa ayah dan ibunya sudah saling memaafkan untuk mengatakan hal-hal yang menyakitkan seperti itu. Berempati dengan dia dengan menjelaskan bahwa Anda tahu argumen ini menakutkan baginya untuk didengar. Kemudian tanyakan padanya apa yang ingin ia katakan atau tanyakan pada Anda. Beberapa anak akan merespon ekspresi dan diam; yang lain akan melepaskan semua emosi dan pikiran mereka. Bagaimana Anda mengambil alih dari sana akan tergantung pada individu anak.

Namun, selagi diskusi berkembang, berikut adalah beberapa poin penting untuk diperhatikan:

  • Sebelum memulai diskusi, ada baiknya untuk berembuk berdua dan datang pada anak dengan rencana. Hal ini penting untuk menyampaikan bahwa Anda mampu “detoksifikasi” agresi dan menemukan resolusi yang konstruktif.
  • Anda berdua saling mencintai, dan pernikahan Anda masih baik dan kuat. Yakinkan anak bahwa dia tidak perlu khawatir tentang apa pun seperti perceraian, dan bahwa ketika orang tua saling mencintai, mereka akan menemukan cara untuk bekerja sama menyelesaikan apa yang mereka tidak setujui.
  • Kata-kata menyakitkan yang Anda lontarkan untuk satu sama lain terjadi karena Anda emosi — bukan cerminan dari apa yang Anda rasakan untuk pasangan Anda.

Hal yang perlu diingat setelah bertengkar dengan pasangan

Anak harus merasa yakin bahwa pernikahan Anda berdua masih baik-baik saja setelah pertengkaran tersebut, Sangat penting bagi Anda untuk menunjukkan pada si kecil bahwa Anda dan pasangan Anda percaya satu sama lain bahwa masing-masing adalah individu yang menyenangkan. Tapi, menyenangkan tidak berarti sempurna.

Semua orangtua, bahkan mereka yang saling sangat mencintai sekalipun, mengalami kekecewaan dan frustrasi tentang satu sama lain. Kadang, orangtua mampu berubah; kali lain ia tidak bisa. Apapun, itu penting untuk terus mendengarkan satu sama lain dan mencoba untuk membuat perubahan.

Hal ini penting karena anak-anak akan berhasil mengidentifikasi diri dengan karakteristik orangtua mereka yang berharga hanya jika orang tua menunjukkan mereka nilai karakteristik ini.

“Satu hal yang orangtua bisa lakukan adalah mencoba untuk bekerja sama mencari resolusi, dan biarkan anak mereka tahu tentang resolusi tersebut,” kata E. Mark Cummings, PhD, psikolog dari University of Notre Dame, dilansir dari WebMD. ” Bahkan jika orangtua bertengkar di balik pintu tertutup dan keluar benar-benar tampak seperti mereka telah menyelesaikan masalah, anak akan melihatnya sebagai upaya ‘gencatan senjata’. Dan, orangtua dapat menjelaskan kepada anak apa yang terjadi.”

BACA JUGA:

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

    Apakah artikel ini membantu Anda?
    happy unhappy"
    Sumber

    Yang juga perlu Anda baca

    5 Tips Ajarkan Jaga Kesehatan Gigi dan Mulut pada Anak

    Tips ini akan membantu Anda menerapkan kebiasaan kesehatan gigi dan mulut pada anak sejak dini. Yuk, cari tahu apa saja caranya di sini.

    Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
    Ditulis oleh: Willyson Eveiro
    Parenting, Tips Parenting 16/06/2020 . 5 menit baca

    Ternyata Ayah Juga Bisa Kena Depresi Pasca Melahirkan

    Postpartum depression tak cuma menyerang wanita yang baru melahirkan. Depresi pasca melahirkan juga bisa dialami para ayah. Inilah tanda-tandanya.

    Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
    Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
    Parenting, Tips Parenting 14/06/2020 . 5 menit baca

    Bagaimana Cara Menghadapi Ledakan Amarah Anak yang Bikin Jengah?

    Kemarahakn yang muncul dari anak tanpa diketahui alasannya kerap membuat Anda jengah. Begini cara menghadapi ledakan amarah anak dengan baik.

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Winona Katyusha
    Parenting, Tips Parenting 06/06/2020 . 4 menit baca

    Bukan Dimarahi, Ini 5 Cara Agar Anak Mau Mendengarkan Orangtua

    Supaya anak mau mendengarkan kata-kata orangtua, Anda perlu siasat khusus. Jangan malah dimarahi atau dibentak. Yuk, simak tips-tipsnya di sini.

    Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
    Parenting, Tips Parenting 30/05/2020 . 4 menit baca

    Direkomendasikan untuk Anda

    cara memandikan bayi yang baru lahir

    Agar Tidak Bingung, Berikut Cara Memandikan Bayi Baru Lahir

    Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Riska Herliafifah
    Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . 9 menit baca

    Ini Akibatnya Jika Bayi Memakai Popok Terlalu Lama

    Ditulis oleh: Arinda Veratamala
    Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . 5 menit baca
    mengatasi ruam popok bayi

    Si Kecil Mengalami Ruam? Berikut 8 Cara Mengobatinya

    Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Aprinda Puji
    Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . 7 menit baca
    akibat anak terlalu sering dibentak

    Apa Akibat Anak Sering Dibentak? Orangtua Perlu Tahu Ini

    Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Annisa Hapsari
    Dipublikasikan tanggal: 22/06/2020 . 8 menit baca