home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

5 Efek Negatif yang Dialami Balita Jika Sering Minum Kopi

5 Efek Negatif yang Dialami Balita Jika Sering Minum Kopi

Sebuah penelitian dalam Journal of Human Lactation menemukan bahwa konsumsi kopi di kalangan balita mulai meningkat. Tidak tanggung-tanggung, para balita dalam penelitian tersebut bahkan sudah sering minum kopi sejak berusia 1 tahun.

Kopi memang minuman yang lezat dengan banyak manfaat. Akan tetapi, manfaat tersebut lebih ditujukan pada orang dewasa. Balita, apalagi bayi yang berusia dua tahun, membutuhkan minuman yang lebih sesuai bagi pertumbuhan dan perkembangan mereka.

Lantas, apa saja dampak yang mungkin terjadi bila balita sering minum kopi?

Dampak kesehatan pada balita yang sering minum kopi

Kopi merupakan minuman kaya antioksidan dengan beragam manfaat. Minuman ini disebut-sebut dapat menambah energi, membantu membakar lemak, memberikan rasa bahagia, bahkan mengurangi risiko penyakit Alzheimer dan Parkinson.

Akan tetapi, lain ceritanya bila Anda memberikan kopi pada balita yang masih tumbuh dan berkembang. Meski tidak berbahaya, kebiasaan minum kopi dapat menimbulkan dampak sebagai berikut:

1. Menyebabkan kecanduan

anak keras kepala

Kopi mengandung kafein, dan kafein adalah stimulan. Stimulan merupakan bahan atau senyawa yang mempercepat pengiriman sinyal antara otak dan tubuh. Ini sebabnya minum kopi dapat membuat Anda lebih waspada, aktif, percaya diri, dan berenergi.

Kafein juga bersifat adiktif atau dapat memicu kecanduan. Jika balita sering minum kopi, ia lebih berisiko mengalami kecanduan ketika usianya bertambah nanti. Gejala kecanduan kafein antara lain sakit kepala, lesu, cemas, mudah marah, serta sulit berkonsentrasi.

2. Membuat anak menjadi hiperaktif dan susah tidur

Kafein memang membuat tubuh Anda lebih aktif dan berenergi. Namun, jika dikonsumsi oleh balita, kafein dapat menyebabkan berbagai efek samping. Di antaranya perilaku hiperaktif, susah tidur, perubahan nafsu makan dan mood secara drastis, serta cemas.

Hal ini terjadi karena balita memiliki toleransi kafein yang lebih rendah dibandingkan orang dewasa. Anda dapat mengonsumsi 200-300 miligram kafein per hari tanpa terkena efek samping, tapi balita biasanya hanya boleh mengonsumsi setengahnya.

3. Meningkatkan risiko obesitas

obesitas pada anak

Kopi sebenarnya rendah kalori, tapi minuman ini kini sering dijual dengan tambahan sirup, krim, dan saus karamel. Ketiganya banyak mengandung gula dan kalori. Jika balita sering minum kopi seperti ini, asupan gula dan kalorinya tentu sangat tinggi.

Asupan gula berlebih adalah salah satu faktor penyebab obesitas. Pada penelitian yang sama, balita berusia 2 tahun yang sering minum kopi berisiko 3 kali lipat lebih besar mengalami obesitas ketika memasuki TK.

4. Menyebabkan masalah gigi dan tulang

mencegah gigi berlubang pada anak

Kopi memiliki sifat asam, dan asam dapat mengikis lapisan email gigi sehingga gigi menjadi berlubang. Anak-anak khususnya, lebih rentan mengalami masalah gigi karena lapisan email pada gigi tetap mereka memerlukan waktu lebih banyak untuk mengeras.

Balita yang sering minum kopi juga berisiko kehilangan kalsium. Pasalnya, kafein dalam jumlah tinggi dapat mengganggu penyerapan kalsium dan memicu pengeluaran kalsium dari tubuh. Apabila penyerapan kalsium terganggu, massa tulang dapat berkurang.

5. Memperparah masalah kesehatan yang sudah ada

Beberapa masalah kesehatan pada balita dapat bertambah parah bila ia terlalu sering minum kopi. Sebagai contoh, konsumsi kopi dapat meningkatkan detak jantung. Balita yang memiliki detak jantung tidak normal bisa saja mengalami gejala yang lebih parah.

Kafein juga tidak selalu meningkatkan mood. Pada beberapa orang, senyawa ini justru dapat memperburuk suasana hati. Bagi anak yang memiliki gangguan kecemasan, penurunan mood akibat konsumsi kopi secara berlebihan dapat meningkatkan kecemasan yang ia alami.

Mengganti pola minum balita yang sering minum kopi

Selama si kecil masih balita, berikan ia minuman yang tepat sesuai umurnya. Berikan ia ASI eksklusif hingga usia enam bulan, lalu lanjutkan hingga umur dua tahun sambil memberikannya makanan sesuai tahapan umur.

Seiring bertambahnya usia, Anda dapat memberikan berbagai variasi minuman agar ia mendapatkan nutrisi yang beragam dan mengenal semakin banyak rasa. Berikut beberapa jenis minuman yang bisa Anda berikan:

  • Air putih, terutama setiap kali anak merasa haus.
  • Jus dari 100% buah asli.
  • Smoothies dengan yogurt, hindari gula tambahan.
  • Infused water dari buah-buahan.
  • Air kelapa asli tanpa gula tambahan.
  • Susu sapi, tertama susu full-fat dengan 2% lemak.
  • Susu almon, susu kedelai, dan susu dari bahan nabati lainnya.

Kopi mungkin merupakan minuman biasa bagi orang dewasa, tapi tidak bagi balita. Meskipun minum kopi tidaklah berbahaya, kandungan kafein, gula, dan kalori di dalam minuman ini berpengaruh besar terhadap pertumbuhan dan perkembangan mereka.

Kandungan kafein yang tinggi pada kopi bahkan tidak hanya bisa berdampak pada kondisi fisik balita, tapi juga psikologisnya. Jadi, biarkan si kecil tumbuh besar dengan mencoba minuman yang bervariasi, tapi coba batasi ia dari konsumsi kopi.

Bila anak sangat ingin mencoba meminum kopi, waktu yang aman untuk memberikannya adalah setelah usia 12 tahun. Itu pun dengan catatan kandungan kafeinnya tidak melebihi 100 miligram per hari. Sedapat mungkin, batasi konsumsinya agar anak Anda yang masih balita tidak terlampau sering minum kopi.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

13 Health Benefits of Coffee, Based on Science. https://www.healthline.com/nutrition/top-13-evidence-based-health-benefits-of-coffee Diakses pada 9 Desember 2019.

Is Coffee Safe for Toddlers to Drink? https://www.verywellfamily.com/is-coffee-safe-for-toddlers-4151748 Diakses pada 9 Desember 2019.

8 Symptoms of Caffeine Withdrawal. https://www.healthline.com/nutrition/caffeine-withdrawal-symptoms#section1 Diakses pada 9 Desember 2019.

Stimulants. https://adf.org.au/drug-facts/stimulants/ Diakses pada 9 Desember 2019.

Why Is it Bad for Kids to Drink Coffee? https://www.livestrong.com/article/496998-why-is-it-bad-for-kids-to-drink-coffee/ Diakses pada 9 Desember 2019.

Ask the Experts: When Can Kids Start Drinking Coffee? https://www.healthline.com/health/childrens-health/experts-when-can-kids-drink-coffee#1 Diakses pada 9 Desember 2019.

Is It Ever OK To Give Toddlers Coffee? https://www.whattoexpect.com/wom/toddler/0309/is-it-ever-ok-to-give-toddlers-coffee-.aspx Diakses pada 9 Desember 2019.

Burnham, L., Matlak, S., and Makrigiorgos, G. (2015). Breastfeeding and Coffee Consumption in Children Younger than 2 Years in Boston, Massachusetts, USA. Journal of Human Lactation, 31(2), pp.267-272.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Diah Ayu Lestari Diperbarui 17/06/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Patricia Lukas Goentoro
x