Definisi

Apa itu sitomegalovirus?

Sitomegalovirus adalah tes darah untuk memeriksa adanya sitomegalovirus (CMV). CMV adalah virus yang membawa herpes, virus Epstein-Barr, dan varicella zoster (penyebab cacar air dan shingles/cacar ular). CMV adalah jenis infeksi yang umum ditemukan. Infeksi CMV juga merupakan bawaan lahir yang umum terjadi. Seorang ibu dapat terkena kontak dengan virus saat masa kehamilan, atau infeksi CMV kambuhan dari riwayat medis terdahulu. Sekitar 10% bayi yang terinfeksi CMV menunjukkan tanda-tanda kerusakan permanen, seperti keterbelakangan mental dan kerusakan pendengaran. Infeksi pada janin akan menyebabkan microcephaly, hydrocephalus, cerebral palsy, cacat mental, atau kematian. Istilah TORCH (toxoplasmosis [Toxoplasmosis], other diseases [Other], Rubella, CMV [sitomegalovirus], Herpes) berlaku untuk infeksi patogen dengan efek merugikan pada janin.

Kapan saya harus menjalani sitomegalovirus?

Infeksi biasa terdeteksi pada janin, anak-anak, dan remaja awal. Beberapa golongan yang berpeluang terinfeksi CMV, termasuk: gay, pasien dengan transplantasi organ, dan ODHA (Orang Dengan HIV/AIDS). Infeksi umum disebabkan oleh kontak cairan tubuh atau urin. Transfusi darah juga menjadi metode penularan CMV yang umum terjadi. Kebanyakan pasien dengan infeksi CMV akut memiliki sedikit, atau tidak sama sekali, tanda dan gejala yang terlihat.

Jika Anda menunjukkan tanda-tanda infeksi CMV, rangkaian tes ini akan dilakukan untuk menentukan apakah Anda benar-benar terinfeksi. Virus juga dapat dideteksi oleh implan atau PCR, dengan sampel spesimen dari darah, cairan tubuh lainnya, atau biopsi jaringan tubuh.

Pemindaian dan rangkaian tes untuk bayi Anda

Rangkaian tes yang digunakan untuk menentukan apakah Anda tertular infeksi akan menjadi penting jika Anda dalam masa kehamilan. Wanita hamil memiliki antibodi dengan probabilitas sangat minim untuk aktivasi virus dan penularan pada janin.

Jika ada tanda-tanda infeksi yang baru terdeteksi saat kehamilan, Anda mungkin harus mempertimbangkan melakukan pemecahan air ketuban untuk uji lebih lanjut, dokter akan mengambil sampel air ketuban untuk menentukan apakah janin telah terinfeksi oleh virus. Pentingnya tes air ketuban akan meningkat seiring dengan penyimpangan yang diakibatkan oleh CMV atau infeksi lainnya yang terlihat saat ultrasound.  Jika Anda atau dokter Anda mencurigai anak Anda mungkin terjangkit CMV bawaan, penting untuk segera melakukan tes pada bayi di 3 minggu pertama pasca-kelahiran. Lebih dari 3 minggu, hasil uji tidak akan konklusif dalam menetapkan adanya infeksi CMV bawaan, dikarenakan bayi Anda mungkin terinfeksi dari petugas medis atau terkena kontak dengan saudara atau bayi lainnya yang memiliki infeksi.

Pemindaian dan rangkaian tes jika ketahanan tubuh Anda rendah

Rangkaian tes CMV akan menjadi penting jika Anda memiliki kelainan pada sistem imun yang menyebabkan kinerja sistem imun Anda melemah. Contohnya, jika Anda seorang ODHA, Anda akan memerlukan pemindaian CMV, dan bahkan jika Anda tidak memiliki infeksi aktif, Anda tetap diwajibkan untuk diperiksa secara rutin untuk komplikasi infeksi CMV, seperti komplikasi gangguan penglihatan atau pendengaran.

Pencegahan & peringatan

Apa yang harus saya ketahui sebelum menjalani sitomegalovirus?

Dokter dapat melakukan transplantasi, isolasi, atau identifikasi CMV. Namun dengan cara ini, dokter tidak bisa membedakan antara infeksi akut, infeksi kronis, maupun infeksi nonaktif. Dokter akan menyarankan sebuah tes untuk antibodi virus guna mengetahui dengan lebih pasti tentang penyakit tersebut. Umumnya, titer immunoglobulin G anti-CMV akan tetap meningkat setelah bertahun-tahun. Tipe antibodi lainnya dapat digunakan untuk mendeteksi periode infeksi. PCR adalah sebuah teknik sensitif dan spesifik untuk mendiagnosis infeksi CMV secara akurat.

Penting bagi Anda untuk mengetahui peringatan dan pencegahan sebelum melakukan tes ini. Bila Anda memiliki pertanyaan, konsultasikan kepada dokter untuk informasi dan instruksi lebih lanjut.

Proses

Apa yang harus saya lakukan sebelum menjalani sitomegalovirus?

Dokter Anda akan menjelaskan dengan detail mengenai jalannya prosedur yang dibutuhkan. Tidak ada persiapan khusus yang harus Anda lakukan sebelum menjalani tes CMV.

Bagaimana proses sitomegalovirus?

  • untuk mengisolasi kultur, dokter akan mengambil sampel dari urin, sputum, atau air liur Anda. Dokter akan meminta Anda untuk memberikan sampel baru sesegera mungkin
  • sampel tersebut kemudian akan dikultur dalam laboratorium selama kurang lebih 3 – 7 hari
  • untuk menguji konsentrasi atau antigen dari antibodi, dokter akan mengambil sampel darah dan diklasifikasikan ke dalam ampul bertutup kuning atau merah
  • jika Anda sedang hamil dan dicurigai terjangkit infeksi akut, Anda harus segera menemui dokter untuk penanganan lebih lanjut
  • dokter akan menjadwalkan Anda dalam 2 – 4 minggu setelah sampel pertama untuk pengambilan sampel lanjutan

Apa yang harus saya lakukan setelah menjalani sitomegalovirus?

Setelah tes darah, segera tutup area bekas suntikan dengan kapas atau pad lembut dan rekatkan dengan perban untuk mencegah perdarahan. Apabila Anda memiliki pertanyaan yang berkaitan dengan proses tes ini, konsultasikanlah kepada dokter Anda untuk pemahaman yang lebih baik.

Penjelasan dari Hasil Tes

Apa arti hasil tes yang saya dapat?

Hasil normal

Tidak terinfeksi dengan CMV

Hasil abnormal

Terinfeksi CMV

  • terdeteksi adanya antibodi CMV yang mengindikasikan infeksi pernah terjadi atau sedang berlangsung. Jika jumlah antibodi (disebut titre antibodi) mengalami peningkatan dalam beberapa minggu, artinya Anda telah terinfeksi atau pernah terinfeksi sebelumnya
  • infeksi CMV kronis (antibodi CMV kronis stabil, tidak berubah dalam waktu lama) dapat kembali aktif pada pasien dengan immunodefisiensi

Apabila Anda memiliki pertanyaan yang berkaitan dengan hasil tes ini, konsultasikanlah kepada dokter Anda untuk pemahaman yang lebih baik.

Hello Health Group tidak memberikan nasihat medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Ingin hidup lebih sehat dan bahagia?
Dapatkan update terbaru dari Hello Sehat seputar tips dan info kesehatan
Yang juga perlu Anda baca