Begini Efek Pandemi COVID-19 Terhadap Lingkungan Sekitar

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 9 September 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Baca semua artikel tentang coronavirus (COVID-19) di sini.

Wabah COVID-19 telah menimbulkan lebih dari dua juta kasus dan ratusan orang meninggal dunia. Hampir setiap negara di dunia ‘mengunci’ dari negara lain dan mengimbau masyarakat untuk tetap berada di rumah kecuali untuk keperluan mendesak. Efek pandemi COVID-19 memang merusak kesehatan tubuh manusia, tetapi tahukah Anda bahwa kondisi lingkungan semakin membaik?

Efek pandemi COVID-19 terhadap lingkungan sekitar

Air sungai yang mulai terlihat jernih kembali, tingkat polusi udara yang menurun, dan langit yang terlihat cerah. Semua itu hasil dari pengurangan aktivitas harian yang dilakukan manusia ketika pandemi COVID-19 melanda hampir di setiap negara di seluruh dunia. 

Tidak adanya kemacetan di kota dan berkurangnya penggunaan kendaraan bermotor karena kebanyakan orang bekerja di rumah adalah alasan di balik menurunnya tingkat polusi. 

Efek pandemi COVID-19 terhadap kondisi lingkungan mengajarkan masyarakat tentang bagaimana mengelola tempat yang layak huni. Baik saat ini maupun setelah wabah penyakit pernapasan ini berlalu. 

Ada beberapa efek positif yang secara tidak langsung disebabkan oleh pandemi ini dan ternyata cukup berpengaruh terhadap kesehatan tubuh, seperti berikut.

Update Jumlah Sebaran COVID-19
Negara: Indonesia
Data Harian

207,203

Terkonfirmasi

147,510

Sembuh

8,456

Meninggal Dunia
Peta Penyebaran

1. Pengurangan penggunaan kendaraan bermotor

Salah satu efek pandemi COVID-19 terhadap kondisi lingkungan alam yang juga berpengaruh pada kesehatan adalah pengurangan kendaraan bermotor di jalan. Pada hari-hari biasa sering terlihat kemacetan mobil dan motor, terutama pada jam-jam sibuk. 

Pada saat pandemi ini mulai melanda kota-kota besar, jalanan tidak lagi berisi dengan mobil dan motor. Faktanya, lebih banyak orang yang ke luar dengan sepeda atau berjalan kaki.

Hal ini dikarenakan sebagai salah satu upaya mencegah penularan COVID-19, yaitu menjaga tubuh tetap sehat dengan rutin berolahraga. 

Beberapa orang menganggap bahwa mereka dapat mendapatkan manfaat dari berolahraga dengan bersepeda atau berjalan kaki di sekitar rumah.

Dengan begitu, mereka tidak perlu bertemu dengan orang lain sehingga risiko penularan virus pun menurun. Bahkan, berjalan kaki dan bersepeda di ruang hijau terbuka juga dapat mengurangi risiko penyakit seperti serangan jantung dan stroke.

jenis masker

Walaupun demikian, tidak semua orang dapat menikmati akses tersebut mengingat banyak dari mereka yang tinggal perkotaan atau di area padat penduduk. Maka itu, tetap menggunakan masker dan menjaga jarak bisa dilakukan ketika terpaksa perlu berada di keramaian.

2. Kualitas udara yang lebih baik

manfaat menggunakan masker saat berkendara

Dilansir dari Barcelona Institute for Global Health, hampir setiap kota di seluruh dunia memiliki rekor terendah perihal polusi udara.

Dampak dari karantina di rumah ternyata membuat kadar nitrogen dioksida (NO2) menurun drastis di beberapa kota di seluruh dunia. 

Efek pandemi COVID-19 terhadap kondisi lingkungan yang satu ini tentu membuat kualitas udara menjadi lebih baik. Berita ini memang cukup baik, mengingat polusi udara telah menyebabkan jutaan orang meninggal di seluruh dunia. 

Angka tersebut mungkin jauh lebih besar dibandingkan angka kematian yang disebabkan oleh coronavirus. Namun, belum ada penelitian yang membuktikan bahwa kualitas udara yang meningkat dalam jangka pendek berpengaruh besar terhadap kesehatan tubuh. 

Bahkan, mungkin tidak memiliki efek yang menguntungkan jika dibandingkan dampak negatif dari COVID-19. Hal ini dikarenakan tujuan penting dari mengontrol kualitas udara adalah mengurangi paparan seumur hidup pada setiap individu, mulai dari seseorang belum dilahirkan.

3. Lebih berempati terhadap kondisi sosial

penularan COVID-19 taksi

Sebelum pandemi melanda negara di seluruh dunia, terutama di Indonesia, banyak orang yang kurang mampu mengadu nasib ke kota untuk mencari pekerjaan.

Anggapan bahwa pinggiran kota dan pedesaan adalah isolasi sosial adalah anggapan yang sering ditemukan pada masyarakat. 

Efek pandemi COVID-19 membuat pola pikir tersebut lambat laun berubah, terutama bagi kondisi lingkungan tempat tinggal. Pembatasan dan penerapan physical distancing ini ternyata secara tidak langsung meningkatkan hubungan dengan orang di rumah dan sekitarnya.

Sebagai contoh, Anda mungkin baru mulai mengobrol dengan tetangga, mendukung sesama, dan menyumbang sembako ke orang-orang yang membutuhkan. Grup WhatsApp komplek perumahan yang terkoordinasi pun juga menambah dukungan tersebut yang mampu meningkatkan empati terhadap sesama.

Kesehatan Mental Karyawan Kena PHK Karena Pandemi COVID-19

Ketiga efek positif dari pandemi COVID-19 terhadap kondisi lingkungan dihasilkan dari manusia yang menjalani karantina di rumah untuk menekan angka penyebaran virus.

Banyak orang yang mungkin sudah merasa bosan atau khawatir dengan berita yang ada. Namun, perlu diingat akan ada banyak pelajaran yang bisa diambil setelah wabah penyakit ini usai.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Happy Hypoxia, Gejala COVID-19 Berbahaya yang Datang Diam-diam

Happy hypoxia adalah gejala COVID-19 yang baru-baru ini diketahui dan dinyatakan sebagai salah satu gejala berat yang membahayakan.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 7 September 2020 . Waktu baca 4 menit

Kasus-kasus Pasien COVID-19 Sembuh yang Terinfeksi Dua Kali, Kok Bisa?

Pria 33 tahun yang tertular COVID-19 dua kali setelah dinyatakan sembuh pada akhir Maret. Apakah kekebalan terhadap infeksi kedua tidak terbentuk?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 3 September 2020 . Waktu baca 4 menit

Amerika Izinkan Perawatan COVID-19 dengan Plasma Darah Pasien Sembuh, Apa itu?

Plasma darah pasien sembuh dipercaya mampu menjadi terapi untuk menangani pasien COVID-19. Meski begitu keefektifannya masih perlu diteliti lebih lanjut.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 3 September 2020 . Waktu baca 5 menit

Melawan COVID-19: Jangan Ada Lagi Tenaga Medis yang Gugur

Penyebaran COVID-19 belum bisa dihentikan, ratusan nyawa tidak berhasil diselamatkan, termasuk para dokter dan tenaga medis yang melawan di garis depan.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Coronavirus, COVID-19 2 September 2020 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

jenis masker

Memilih Jenis Masker yang Paling Efektif Menangkal Virus

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 16 September 2020 . Waktu baca 5 menit
uji coba vaksin covid-19

Perkembangan Terakhir Sejumlah Calon Vaksin COVID-19

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 16 September 2020 . Waktu baca 7 menit
anak covid-19 peradangan multisistem

Sindrom Peradangan Multisistem, Gejala COVID-19 Berbahaya pada Anak

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 15 September 2020 . Waktu baca 4 menit

Polusi dapat Meningkatkan Risiko Gejala Berat COVID-19

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 9 September 2020 . Waktu baca 4 menit