Mitos: Satu-satunya pilihan untuk menjalani dialisis adalah untuk pergi ke klinik dialisis setidaknya tiga kali per minggu selama berjam-jam pada suatu waktu.

Fakta: Dialisis dapat dilakukan dengan banyak cara. Anda dapat melakukan hemo-dialisis yang dilakukan di klinik dialisis, rumah sakit, atau dalam kenyamanan rumah Anda sendiri. Atau, Anda dapat melakukan dialisis peritoneal yang dilakukan di rumah Anda. Anda dan dokter Anda memutuskan bentuk dialisis dan tempat yang terbaik untuk Anda, dan didasarkan pada kondisi medis Anda dan keinginan Anda.

Mitos: Dialisis menyakitkan.

Fakta: Tergantung pada bentuk dialisis yang Anda pilih, jika memilih hemodialisis Anda mungkin memiliki beberapa ketidaknyamanan ketika jarum dimasukkan ke dalam fistula, tetapi kebanyakan pasien biasanya tidak memiliki masalah lain. Pengobatan dialisis itu sendiri tidak menimbulkan rasa sakit. Namun, beberapa pasien mungkin memiliki penurunan tekanan darah yang dapat menyebabkan mual, muntah, sakit kepala atau kram. Namun, jika Anda berhati-hati untuk mengikuti diet dan membatasi cairan, efek samping dapat dihindari.

Mitos: Dialisis adalah hukuman mati.

Fakta: Tidak, dialisis membantu Anda berumur panjang. Bila Anda, keluarga Anda dan dokter memutuskan bahwa sudah waktunya bagi Anda untuk menjalani cuci darah, artinya adalah Anda akan hidup dan merasa lebih baik.

Mitos: Pasien dialisis tidak memiliki waktu atau energi untuk bekerja.

Fakta: Banyak pasien dialisis dapat kembali bekerja atau sekolah setelah mereka terbiasa melakukan dialisis.

Mitos: Pasien dialisis tidak memiliki hak dalam pengobatan mereka.

Fakta: Anda sebagai pasien memiliki banyak kontrol atas perawatan Anda. Pasien memiliki hak yang meliputi perawatan berkualitas, privasi, informasi medis, pekerjaan sosial dan konseling diet

Mitos: Sebagai pasien dialisis, saya akan merasa sendirian dan akan menjadi beban bagi keluarga saya.

Fakta: Banyak pasien dialisis, setelah terbiasa dengan perawatan dialisis, mereka mulai merasa jauh lebih baik daripada sebelum memulai dialisis. Selain itu, banyak pasien dialisis yang terlibat dalam kegiatan relawan untuk membantu orang lain yang mengalami kondisi sama dengan diri mereka sendiri, misalnya berpartisipasi dalam kegiatan kesadaran ginjal.

Ingin hidup lebih sehat dan bahagia?
Dapatkan update terbaru dari Hello Sehat seputar tips dan info kesehatan
Yang juga perlu Anda baca