Hati-hati, Kebanyakan Vitamin B Bikin Pria Lebih Berisiko Kena Kanker Paru

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum

Vitamin B complex merupakan jenis vitamin yang dibutuhkan oleh tubuh. Vitamin B kompleks berperan mengatur selera makan, metabolisme tubuh, menghasilkan energi, hingga menjaga kesehatan organ dan jaringan dalam tubuh – dari jantung, otot, hingga sistem saraf. Kekurangan vitamin B dapat menyebabkan serangkaian dampak negatif bagi tubuh. Meski begitu, jangan berlebihan juga mengonsumsinya. Sebuah studi melaporkan bahwa asupan vitamin B complex dalam dosis tinggi meningkatkan risiko kanker paru, khususnya pada laki-laki perokok. Kanker paru adalah kanker yang paling sering terdiagnosis dan juga merupakan kanker yang paling banyak menyebabkan kematian di seluruh dunia.

Penelitian tentang vitamin B complex dan kanker paru

Para peneliti dari Institut Kanker di Columbus, Ohio, Amerika Serikat menemukan kaitan antara konsumsi suplemen multivitamin B6 dan B12 dosis tinggi dengan peningkatan risiko kanker paru. Temuan ini dilaporkan setelah mengumpulkan data dari 77.118 partisipan berusia 50-76 tahun. Setiap partisipan diminta informasi mengenai rutinitas konsumsi suplemen vitamin B complex mereka, termasuk frekuensi (seberapa sering), durasi (jangka waktu), dan dosisnya dalam 10 tahun terakhir.

Faktor-faktor lain yang dapat memengaruhi risiko kanker paru, seperti kebiasan merokok dan minum alkohol, ras, usia, pendidikan, ukuran tubuh, riwayat kanker sebelumnya, riwayat keluarga yang menderita kanker, dan penggunaan obat antiperadangan yang mungkin memiliki efek antikanker juga ikut diperhitungkan dalam penelitian ini

Asupan vitamin B kompleks dosis tinggi meningkatkan risiko kanker paru-paru

Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa konsumsi vitamin B6 dan B12 dalam dosis tinggi selama periode 10 tahun dapat meningkatkan risiko kanker paru pada laki-laki perokok.

Laki-laki perokok yang mengonsumsi 20 miligram vitamin B6 per hari selama 10 tahun memiliki risiko tiga kali lebih besar untuk terkena kanker paru dan laki-laki perokok yang mengonsumsi 55 mikrogram vitamin B12 per hari selama 10 tahun memiliki risiko empat kali lebih besar untuk terkena kanker paru.

Meskipun hasil penelitian ini penting, namun perlu diingat bahwa risiko tersebut ditimbulkan akibat penggunaan suplemen vitamin B dalam dosis tinggi, di mana dosisnya lebih besar berkali-kali lipat daripada dosis harian yang disarankan. Sementara itu tidak ditemukan adanya peningkatan risiko kanker paru pada perempuan yang mengonsumsi vitamin B9.

Mengapa vitamin B meningkatkan risiko kanker paru?

Alasan mengapa vitamin B dapat mempengaruhi risiko kanker belum diketahui secara pasti, namun beberapa peneliti percaya bahwa hal tersebut terkait dengan mekanisme interaksi vitamin B dengan jalur metabolisme yang penting untuk menjaga kestabilan DNA agar tidak termutasi dan mengatur ekspresi gen di tubuh.

Konsumsi vitamin B dalam dosis tinggi dapat mengganggu jalur tersebut sehingga menyebabkan terbentuknya sel kanker atau yang disebut dengan proses karsinogenesis.

Jadi, apakah harus menghindari vitamin B?

Bagi beberapa orang yang memiliki anemia atau penyakit Celiac, konsumsi suplemen vitamin B kompleks dapat membantu mengatasi rasa lelah akibat gejalanya. Tetapi, konsumsi suplemen vitamin B dengan dosis tinggi belum tentu bermanfaat bagi orang yang sehat walafiat.

Di sisi lain, kekurangan vitamin B juga dipercaya dapat meningkatkan risiko kanker karena dapat menyebabkan gangguan saat pembuatan rantai DNA yang baru. Kuncinya hanya satu: menjaga keseimbangan asupan gizi tubuh dengan pola makan yang sehat. Jika Anda sudah memenuhi satu syarat ini, sebenarnya Anda tak perlu-perlu amat mengonsumsi suplemen makanan.

Sumber vitamin B complex alami pada umumnya dapat ditemukan pada produk hewani, seperti daging sapi, daging ayam, telur, susu, buah-buahan, dan sayuran. Asam lambung dalam sistem pencernaan akan mampu mencerna vitamin B dari makanan sehingga tubuh dapat menyerapnya.

Perlu juga diingat bahwa merokoklah yang merupakan faktor utama dan jauh lebih penting dalam peningkatan risiko kanker paru pada laki-laki maupun perempuan. Peran vitamin B di sini mungkin hanya mempercepat atau meningkatkan kemungkinan perkembangan sel kanker paru di kalangan perokok. Untuk itu, konsumsi vitamin B secukupnya sesuai dengan rekomendasi harian.

Baca Juga:

Share now :

Direview tanggal: Oktober 20, 2017 | Terakhir Diedit: November 15, 2019

Sumber
Yang juga perlu Anda baca