Bahaya Preeklampsia Pada Ibu Hamil dan Janin

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum

Preeklampsia adalah kondisi yang terjadi pada kehamilan yang memasuki usia minggu ke-20. Kondisi ini ditandai dengan tingginya tekanan darah walaupun ibu hamil tersebut tidak memiliki riwayat hipertensi. Preeklampsia adalah salah satu dari sekian penyebab kematian utama para ibu di negara-negara berkembang. Ini juga berdampak pada pertumbuhan janin. Lalu , apa saja bahaya preeklampsia untuk ibu dan janin?

Dampak preeklampsia pada ibu hamil

Wanita yang memiliki tekanan darah tinggi selama kehamilan berisiko lebih tinggi untuk mengalami komplikasi kehamilan, kelahiran, dan dalam masa nifas. Dampak buruk ini dapat terjadi pada ibu maupun janin.

berat janin dalam kandungan masih kurang

Preeklampsia adalah bentuk komplikasi paling serius ketika ibu mengalami tekanan darah tinggi selama kehamilan, tetapi bukan berarti penyebabnya adalah hipertensi. Bisa jadi, hal ini adalah gangguan yang disebabkan oleh kehadiran plasenta.

Awal mulanya, preeklampsia diawali dengan kondisi plasenta abnormal. Plasenta adalah suatu organ penting untuk pertumbuhan janin dalam kandungan. Plasenta yang tidak normal ini dapat menyebabkan berbagai masalah yang berhubungan dengan sistem pembuluh darah, kesehatan ibu, maupun perkembangan janin itu sendiri.

Dampak preeklampsia juga berpengaruh pada fungsi ginjal ibu. Selain itu, preeklampsia juga bisa memicu kejang pada ibu hamil, dan ini disebut sebagai eklampsia.

Akan tetapi, bahaya terbesar dari dampak preekmpasia adalah muncul sindrom HELLP (Hemolysis, Elevated Liver Enzimes and Low Platelet Count) atau hemolisis, peningkatan enzim hati dan jumlah trombosit yang rendah.

Sindrom HELLP, bersama dengan preeklampsia, mengakibatkan banyak kematian pada ibu terkait dengan hipertensi.

Ancaman lain dari kondisi preeklampsia ibu hamil

Sebetulnya, kondisi hipertensi ibu hamil  akan sembuh sendiri setelah janin dan plasenta dilahirkan, Namun janin terancam mengalami hambatan pertumbuhan dalam kandungan, bahkan lahir  prematur.

Sehingga bila ibu hamil memiliki kondisi ini, mungkin akan memerlukan perawatan lebih lanjut dari dokter sebelum dan setelah lahir. Pengobatan hipertensi tidak dapat mencegah hal ini, tetapi masih bisa digunakan untuk mencegah komplikasi kardiovaskular pada ibu, terutama selama persalinan dan melahirkan.

Dampak preeklampsia pada janin dalam kandungan

perkembangan kehamilan 2 minggu

Dampak preeklampsia berat akan memberikan risiko berbeda pada tiap janin. Dampak utama pada janin adalah kekurangan gizi akibat kekurangan pasokan darah dan makanan ke plasenta, hal ini mengarah ke gangguan pertumbuhan si bayi di dalam kandungan. Janin bisa berisiko lahir cacar hingga lahir mati, akibat tidak mendapatkan makanan yang cukup.

Penelitian lanjutan juga sudah banyak menunjukkan bahwa preeklampsia pada ibu hamil bisa membuat bayi berisiko terkena penyakit tertentu. Ini disebabkan karena janin harus bertahan dengan pasokan nutrisi yang terbatas sewaktu di dalam kandungan. Dalam hal ini, mereka akan mengubah struktur dan metabolisme mereka secara permanen.

Perubahan ini mungkin akan menjadi penyebab dari sejumlah penyakit di kemudian hari, termasuk penyakit jantung koroner dan gangguan terkait seperti stroke, diabetes dan hipertensi.

Bayi yang ukuran tubuhnya kecil atau tidak proporsional pada saat lahir, atau yang telah mengalami perubahan pertumbuhan plasenta, kini diketahui telah memiliki risiko lebih besar untuk mengalami penyakit jantung koroner, hipertensi dan diabetes non-insulin saat dewasa.

Baca Juga:

Sumber
Ingin hidup lebih sehat dan bahagia?
Dapatkan update terbaru dari Hello Sehat seputar tips dan info kesehatan
Yang juga perlu Anda baca