8 Jenis Alergi Aneh Yang Mungkin Belum Anda Ketahui

Oleh

Alergi adalah suatu keadaan di mana sistem imun kita bereaksi berlebihan terhadap sesuatu yang sebenarnya tidak berbahaya. Pemicu alergi dinamakan alergen, contohnya bisa berupa serbuk polen dari bunga, jamur, debu, bulu hewan, makanan, atau bahan kimia tertentu. Meskipun lebih sering terjadi pada masa kanak-kanak, alergi juga dapat terjadi pada segala rentang usia. Ketika tubuh terpapar oleh alergen, tubuh akan memproduksi protein yang disebut IgE, lalu histamin dan komponen kimia lain akan dilepaskan ke aliran darah sehingga menyebabkan gejala-gejala alergi yang Anda kenal seperti:

  • Mata gatal dan berair
  • Bersin-bersin
  • Hidung berair
  • Timbul kemerahan pada kulit atau bengkak-bengkak
  • Merasa kelelahan
  • Sakit perut
  • Muntah-muntah
  • Diare

Reaksi seseorang terhadap alergen berbeda-beda. Reaksi yang ringan hanya akan menimbulkan sedikit gejala, sedangkan reaksi yang lebih berat dapat menimbulkan gejala seperti flu dan demam. Reaksi yang paling berat (sering disebut juga dengan anafilaksis) dapat menyebabkan kematian.

Jenis-jenis alergi aneh yang tidak biasa

Anda mungkin sudah mengenal beberapa jenis alergi, seperti alergi terhadap debu, udara dingin, bulu binatang, maupun alergi terhadap makanan tertentu seperti misalnya telur, susu, dan kacang-kacangan. Pada tahun 2004, Amerika melalui Food and Drug Administration mengeluarkan peraturan terkait pencantuman bahan alergen yang terdapat pada makanan (Food Allergen Labeling and Consumer Protection Act). Perusahaan makanan harus mencantumkan peringatan terkait alergen jika di dalam produknya mengandung salah satu atau lebih dari bahan berikut:

  • Susu
  • Telur
  • Ikan
  • Kerang
  • Kacang-kacangan
  • Gandum
  • Kacang kedelai

Tetapi ternyata, ada jenis alergi lain yang tidak biasa dan mungkin dianggap aneh oleh sebagian orang, beberapa jenis alergi tersebut adalah:

1. Alergi daging merah

Daging menjadi salah satu jenis makanan pokok sumber protein hewani yang banyak dikonsumsi oleh masyarakat. Alergi terhadap daging merah termasuk jarang ditemukan dan sulit untuk diidentifikasi. Jenis alergi ini biasanya terjadi diakibatkan oleh komponen gula tertentu yang disebut alpha-galactose pada daging. Jika Anda alergi pada salah satu jenis daging merah, misalnya daging sapi, maka ada kemungkinan besar Anda juga akan alergi pada jenis daging merah lainnya seperti misalnya daging kambing dan daging babi. Anak kecil yang alergi pada daging sapi juga memiliki kemungkinan lebih besar untuk alergi terhadap susu sapi. Gejala alergi daging merah biasanya muncul setelah tiga hingga enam jam, gejalanya antara lain:

  • Hidung mampet atau berair
  • Bersin-bersin
  • Timbul kemerahan pada kulit
  • Mual
  • Muncul gejala asma

Proses pemanasan dan pemasakan pada daging dapat mengurangi risiko timbulnya reaksi alergi.

2. Alergi biji wijen

Jenis alergi ini sangat jarang ditemui, di Amerika hanya ditemukan 0,1% kasus alergi terhadap biji wijen. Penyebabnya adalah jenis protein yang terdapat pada biji wijen. Meskipun mudah untuk meminta biji wijen tidak disertakan pada makanan Anda, tetapi produk olahan wijen seperti ekstrak wijen atau minyak wijen lebih sulit untuk dipisahkan dari makanan. Gejala dari alergi biji wijen antara lain kesulitan bernapas, bengkak-bengkak di muka, tenggorokan, dan mulut, hingga timbul gejala asma yang parah. Sama seperti alergi terhadap kacang, mereka yang alergi biji wijen dapat mengalami syok anafilaksis.

3. Alergi bahan kulit

Jenis alergi ini biasanya diketahui setelah Anda memakai sepatu atau aksesoris yang terbuat dari bahan kulit. Jenis alergi ini disebut juga dermatitis kontak yang merupakan salah satu jenis eksim yang dapat mengakibatkan ruam kemerahan pada kulit. Alergi ini kemungkinan disebabkan oleh suatu senyawa kimia yang digunakan dalam proses tanning atau pewarnaan kulit. Pencegahan utamanya adalah tidak menggunakan sepatu atau aksesoris berbahan kulit, atau jika menggunakan sepatu kulit Anda bisa memakai kaus kaki terlebih dahulu.

4. Alergi air

Sebagai salah satu kebutuhan dasar dan utama bagi manusia, alergi air bisa jadi menyulitkan dan mengganggu kehidupan sehari-hari. Alergi air dikenal juga sebagai aquagenic urticaria, urtikaria adalah bahasa medis untuk gatal-gatal yang timbul ketika tubuh bereaksi terhadap sumber alergi. Urtikaria berbentuk ruam kemerahan dan sangat gatal. Tidak ada penjelasan pasti mengapa seseorang bisa alergi terhadap air dan jenis alergi ini sangatlah langka. Gatal-gatal karena alergi air dapat hilang setelah 15-30 menit dan pemakaian antihistamin bisa mengurangi gejala dari alergi ini.

5. Alergi sinar matahari

Jika alergi air disebut aquagenic urticaria, maka alergi sinar matahari disebut solar urticaria. Gejalanya dapat berupa munculnya ruam dan rasa gatal sekaligus terasa menyengat. Termasuk jenis alergi yang jarang terjadi, gejala alergi matahari akan timbul kira-kira 30 menit setelah terpapar sinar matahari dan hilang beberapa menit setelah tidak lagi terkena sinar matahari. Reaksi alergi ini kemungkinan disebabkan oleh sinar ultraviolet. Penggunaan antihistamin dapat mengurangi gejala alergi tetapi tidak dapat mencegah timbulnya reaksi alergi.

6. Alergi sperma

Termasuk jenis alergi yang sangat jarang terjadi, alergi ini biasanya dialami oleh wanita. Gejalanya adalah rasa gatal dan bengkak pada area vaginal setelah melakukan hubungan seksual. Pencegahan terbaik adalah penggunaan kondom saat berhubungan intim, tetapi pasangan yang sedang dalam program kehamilan dapat dilakukan penyuntikkan untuk mencegah terjadinya alergi. Jika terapi penyuntikkan tidak bekerja dengan baik, maka inseminasi buatan alias program IVF (bayi tabung) dapat menjadi opsi selanjutnya.

7. Alergi berolahraga

Hanya ada 1000 kasus alergi berolahraga yang dilaporkan semenjak tahun 1970. Ada dua jenis alergi olahraga, jenis yang pertama muncul karena Anda makan sebelum berolahraga, dan jenis yang kedua muncul begitu saja tanpa berhubungan dengan makanan. Gejala yang ditimbulkan dari alergi ini beragam, dari gatal-gatal hingga syok anafilaksis. Jika menderita alergi jenis pertama, maka cara mensiasatinya adalah menghindari makan sebelum berolahraga. Tetapi untuk jenis kedua, jika gejala mulai muncul, maka Anda disarankan untuk segera berhenti berolahraga. Jika terjadi syok anafilaksis, penangangan medis hingga penyuntikkan epinefrin mungkin dibutuhkan.

8. Alergi sentuhan

Jenis alergi ini termasuk dalam urtikaria fisik, disebut juga dermographism yang berarti menulis di kulit. Sebutan dermographism mengacu pada gejala yang ditimbulkan akibat jenis alergi ini. Jika Anda mengidap alergi sentuhan, Anda dapat menulis nama Anda pada kulit Anda dengan memanfaatkan tekanan yang dihasilkan oleh kuku jari Anda. Tekanan pada kulit ini akan menimbulkan ruam kemerahan dan rasa gatal. Menggunakan pakaian yang terlalu ketat, atau bahkan menggunakan handuk setelah mandi juga dapat menyebabkan gejala alergi ini muncul. Dermographism menyerang sekitar 4% dari populasi. Penggunaan antihistamin dapat membantu mengurangi rasa gatal yang ditimbulkan oleh tekanan pada kulit.

BACA JUGA:

Sumber
Ingin hidup lebih sehat dan bahagia?
Dapatkan update terbaru dari Hello Sehat seputar tips dan info kesehatan
Yang juga perlu Anda baca