Cara Menenangkan Anak yang Mengalami Kecemasan

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 3 Desember 2019 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Setiap orang pasti pernah mengalami perasaan cemas dengan sebab yang berbeda-beda. Namun, tahukah Anda bahwa perasaan cemas tidak hanya terjadi pada orang dewasa saja, melainkan juga pada anak-anak? Mereka dapat cemas karena hal tertentu, misalnya karena menghadapi ujian, masuk ke lingkungan baru, atau melihat orang tuanya bertengkar.

Sebagai orang tua, mungkin tidak mudah untuk mengetahui apakah anak Anda sedang mengalami kecemasan atau tidak. Karena sering kali, anak ragu atau malu mengungkapkan apa yang sedang ia rasakan. Namun, jika anak Anda sering menangis, menutup diri, menghindari kontak sosial, mengeluh sakit perut atau sakit kepala, sering panik, dan terus-menerus mengkhawatirkan sesuatu, maka itu bisa menjadi tanda bahwa anak Anda sedang mengalami kecemasan.

Anda tentu tidak akan membiarkan anak Anda terus mengalami kecemasan, karena hal tersebut dapat mengganggu aktivitas sehari-hari, bahkan mempengaruhi hubungan antara anak dan orangtua. Bahkan jika dibiarkan, rasa cemas dapat memicu terjadinya depresi pada anak. Namun kabar baiknya adalah, Anda dapat melakukan sesuatu untuk membantu anak Anda terlepas dari kecemasan. Berikut adalah beberapa cara yang dapat Anda terapkan.

Biarkan anak Anda terbiasa dengan hal yang membuatnya kurang nyaman

Hal pertama yang perlu Anda ingat dalam membantu anak mengatasi kecemasannya adalah, jangan menghindarkan anak dari hal-hal yang membuat mereka cemas. Hal tersebut hanya akan membuat anak merasa lebih baik untuk sementara waktu, namun justru dapat memperkuat kecemasan itu dalam jangka panjang.

Jika anak Anda sedang berada dalam situasi yang membuat mereka tidak nyaman, biarkan saja. Hal ini dapat membantu mereka belajar untuk menoleransi kecemasan.

Hibur dengan kata-kata positif, namun tetap realistis

Memberikan penguatan pada anak di saat mereka sedang cemas dapat membantu mereka mengatasi kecemasannya. Ungkapan yang dapat Anda sampaikan di antaranya adalah, “Tenang saja, kamu akan baik-baik saja, kok” atau “Kamu pasti bisa mengatasinya.”

Hormati perasaannya

Saat anak merasa cemas terhadap sesuatu, Anda tidak boleh meremehkan perasaan tersebut, melainkan harus menghormatinya. Salah satu caranya adalah dengan mengatakan, “Ibu tahu kamu takut, tapi tidak apa-apa. Ibu ada di sini sama kamu, semua akan baik-baik saja.”

Jangan memperkuat rasa cemasnya

Saat Anda mengetahui bahwa anak Anda sedang cemas, Anda dapat bertanya tentang bagaimana perasaannya. Anda tidak dianjurkan untuk memicu rasa takut anak dengan mengatakan, “Hiiiihh ada kecoak!” atau, “Jangan, nanti digigit!” atau kalimat yang justru dapat memicu rasa takut yang akhirnya membuat ia cemas ketika melihat kecoak atau anjing.

Berikan contoh mengatasi rasa cemas dengan baik

Sebagai orang tua, Anda mungkin lebih memilih untuk menyembunyikan rasa cemas yang Anda rasakan di depan anak Anda. Padahal, menunjukkan rasa cemas di depan anak tidak masalah, selama Anda memperlihatkan kepada mereka tentang bagaimana cara mengatasi rasa cemas dengan tenang. Dengan itu, Anda secara tidak langsung mengajari mereka mengenai bagaimana cara mengelola rasa cemas.

Alat Pengingat Jadwal Imunisasi

Anda baru punya anak? Mau tahu informasi lengkap soal jenis vaksin dan jadwal pemberiannya? Atau butuh pengingat agar tidak lupa?

Cek Di Sini!
parenting

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?

Yang juga perlu Anda baca

Mengenal Sensory Processing Disorder: Saat Otak Salah Menginterpretasikan Informasi

Otak menginterpretasikan informasi yang diterima sistem saraf, tapi bagaimana jika salah? Ini dikenal sebagai sensory processing disorder.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Penyakit Saraf Lainnya 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit

7 Hal yang Bisa Terjadi Pada Tubuh Jika Anda Berhenti Minum Pil KB

Pil KB berhubungan dengan hormon. Itu sebabnya, saat Anda memutuskan untuk berhenti minum pil KB akan muncul berbagai efek samping. Apa saja?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Kesehatan Seksual, Kontrasepsi 4 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit

Kenali Tanda dan Cara Mengatasi Anak Hiperaktif

Sebagai orangtua, Anda perlu tau bedanya anak yang aktif dan hiperaktif. Yuk, kenali tanda dan cara mengatasi anak hiperaktif!

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Kesehatan Anak, Parenting 4 Maret 2021 . Waktu baca 6 menit

Mengapa Sebagian Orang Mudah Dihipnotis, Sementara yang Lain Tidak?

Anda mungkin waspada ketika berjalan sendirian, takut dihipnotis oleh orang tak dikenal. Tahukah Anda tidak semua orang mudah dihipnotis?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Penyakit Saraf Lainnya 4 Maret 2021 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

cara pakai termometer

Mengenal 4 Jenis Termometer yang Paling Umum, dan Cara Pakainya

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 3 menit
apa itu lucid dream

Sedang Mimpi Tapi Sadar? Begini Penjelasan Fenomena Lucid Dream

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit

Mata Kucing Pada Anak? Waspada Gejala Kanker Mata

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit
Mengenal Misophonia

Misophonia, Alasan Mengapa Anda Benci Suara Tertentu

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Monika Nanda
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit