Mengenal Berbagai Penyebab Kulit Bayi Gatal dan Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 10 November 2020 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Bayi memiliki kulit yang lembut dan halus, tapi terkadang ada beberapa kondisi yang mengganggu kesehatan kulitnya. Ini membuat kulit menjadi kemerahan, bentol, gatal, sampai ruam. Gatal pada kulit si kecil sering menjadi penyebab bayi rewel, menangis, dan tidak nyaman, terutama saat tidur. Apa penyebab gatal pada kulit bayi dan bagaimana cara mengatasinya? Berikut penjelasan lengkapnya.

Penyebab gatal pada kulit bayi

Sebagai orangtua, Anda merasa khawatir melihat si kecil terus menggaruk kulitnya yang terlihat memerah bahkan sampai timbul bintik-bintik yang berkumpul di kulit. Kondisi tersebut bisa disebabkan oleh berbagai hal, dari masalah yang ringan hingga cukup parah. Berikut adalah penyebab dari gatal pada kulit bayi.

1. Kulit kering

Penyebab gatal pada kulit yang sering dialami bayi adalah kondisi kulit yang kering. Mengutip dari Raising Children kulit kering pada bayi sebenarnya hal yang sangat wajar, terutama ketika si kecil baru lahir. 

Namun, kulit kering yang menjadi penyebab gatal pada kulit bayi juga bisa terjadi karena kebiasaan yang kurang baik. Sebagai contoh, memandikan bayi terlalu sering karena ini mampu menghilangkan minyak alami pada kulit bayi. Ini membuat kondisi kulit bayi sulit untuk lembap kembali. 

Selain itu, penggunaan sabun bayi yang memiliki kandungan parfum atau bahan-bahan kimia tambahan bisa membuat kulit bayi kering. Pasalnya, kulit bayi masih sangat sensitif terhadap bahan-bahan yang asing di kulitnya.  

Lingkungan sekitar yang terlalu kering, juga bisa membuat bayi merasakan gatal pada kulit. Bila Anda menggunakan pendingin udara (AC), pastikan si kecil menggunakan pelembap khusus agar kulitnya selalu terlindungi. 

Kalau memang kulit gatal akibat udara kering, masalah kulit gatal akan hilang dalam beberapa waktu setelah bayi dipakaikan pelembap atau krim khusus bayi.

2. Alergi

Penyebab gatal pada kulit bayi berikutnya adalah alergi yang dimiliki oleh si kecil. Sebagai contoh alergi pada bayi adalah debu, makanan, cuaca yang terlalu panas atau terlalu dingin. 

Ketika bayi bertemu dengan pemicu alergi, tubuh si kecil melepaskan antibodi dan histamin. Kemudian, histamin ini yang menimbulkan peradangan di bawah kulit dan membuatnya gatal.

Terkadang tidak langsung gatal, reaksi alergi juga bisa berupa kulit kemerahan yang membuat bayi tidak merasa nyaman. Alergi bahan pakaian tertentu juga bisa menjadi penyebab kulit bayi gatal dan membuatnya tidak nyaman.

Penting untuk orangtua memilih bahan pakaian yang lembut dan tidak memakaikan baju yang terlalu ketat untuk si kecil, karena bisa menimbulkan gatal dan rasa tidak nyaman saat bergerak. Aturan mencuci baju bayi juga perlu diperhatikan agar tidak membuat kulit bayi iritasi.

Bila si kecil mengalami gatal hebat yang sudah tidak bisa ditahan, segera bawa ke dokter untuk pemeriksaan lebih lanjut.

3. Infeksi

Ada beberapa yang bisa menyebabkan infeksi kulit, sehingga membuat gatal pada kulit bayi. Contoh bakteri yang menjadi penyebab infeksi kulit yaitu Staphylococcus aureus dan beberapa jenis dari bakteri Streptococcus.

Biasanya, infeksi ini ditularkan oleh orang yang sebelumnya telah terinfeksi atau akibat kurangnya kebersihan lingkungan serta diri sendiri.

Kondisi ini biasanya juga disertai dengan masalah lainnya seperti kulit merah dan beberapa bagian tubuh membengkak.

Berbagai jenis bakteri dan jamur bisa tumbuh pada kulit bayi dan menimbulkan rasa gatal. Beberapa di antaranya bisa menyebabkan infeksi ketika berkembang biak dengan tidak terkendali.

Salah satu contohnya adalah jamur candida yang bisa berkembang di kulit, bahkan bisa menimbulkan infeksi. Jamur ini sering menyebabkan ruam kemerahan dan gatal di area lipatan kulit. 

Kondisi ini sering mengganggu kenyamanan bayi, tapi bisa diobati dengan pemakaian salep antijamur. Bila Anda menemukan hal ini pada si kecil, jangan tunda untuk membawanya ke dokter untuk pemeriksaan lebih lanjut.

4. Biang keringat

Penyebab gatal pada kulit buah hati berikutnya yang sering dialami si kecil adalah biang keringat. Ini adalah kondisi peradangan di kulit bayi yang disebabkan oleh penyumbatan saluran keringat.

Mengutip dari Mayo Clinic, biang keringat pada bayi bisa muncul karena saluran keringat bayi yang belum sempurna.Biasanya, biang keringat akan cukup parah pada kulit yang tertutup pakaian. 

Biang keringat pada bayi membuat kulit terasa sangat gatal, bahkan bisa sampai nyeri seperti ditusuk jarum. Tentu bayi Anda tidak bisa mengatakan bagaimana rasanya, ia hanya bisa bereaksi lewat rasa gelisah, rewel, sampai menangis karena merasa tidak nyaman.

Gatal pada kulit bayi karena biang keringat bisa sangat parah bila mengalami hal-hal di bawah ini:

  • Terjadi pembengkakan di area yang gatal karena biang keringat
  • Lenting mengandung nanah
  • Anak mengalami demam atau menggigil

Di atas merupakan tanda kalau gatal pada kulit bayi yang disebabkan biang keringat dalam keadaan parah. Segera hubungi dokter untuk penanganan lebih lanjut.

5. Ruam popok

Pernah melihat area selangkangan atau bokong si kecil kemerahan sampai keluar bintik-bintik di kulitnya? Itu adalah ruam popok. Mengutip dari Mayo Clinic, ini adalah  kondisi iritasi kulit berupa ruam kemerahan yang timbul di area kulit yang tertutup popok.

Biasanya kondisi ruam popok pada bayi yang disebabkan oleh tiga hal, kulit terlalu lembap, sirkulasi udara popok yang tidak baik, dan iritasi dari produk bayi yang digunakan. 

Ruam popok menimbulkan rasa gatal pada kulit bayi dan sering membuat si kecil rewel dan menangis, terutama ketika ia baru buang air kecil atau besar. Ia juga merasa tidak nyaman ketika Anda berapa kali mengganti popok bayi karena merasa kesakitan. 

Kondisi gatal pada kulit bayi karena ruam popok sebenarnya cukup umum. Melansir dari Family Doctor, setidaknya 50 persen bayi usia 6-9 tahun mengalami ruam ini.

Namun, bukan berarti Anda bisa menyepelekan kondisi ini karena pada kondisi yang cukup berat, tidak hanya membuat gatal. Ruam popok bisa memicu datangnya infeksi jamur dan bakteri, kemudian hidup di kulit si kecil. 

Cara mengatasi gatal pada kulit bayi

bentol berair pada kulit bayi

Kulit yang gatal sering membuat bayi tidak nyaman, sehingga ia sering rewel dan secara spontan menggaruk bagian kulit yang gatal. Sebagai langkah awal penanganan, Anda bisa melakukan beberapa hal, yaitu:

Mandikan bayi dengan air suhu ruang

Air hangat bisa membuat kulit bayi semakin kering dan rasa gatalnya semakin menjadi. Jadi, sebaiknya gunakan air dengan suhu ruang, tidak terlalu dingin tapi tidak terlalu hangat. 

Anda bisa memandikan bayi baru lahir, atau yang sudah lebih besar, setiap hari, sata pagi atau sore hari. Gunakan sabun untuk kulit kering bayi yang lembut untuk mengangkat kotoran yang menempel di permukaan kulitnya. 

Mandi juga menjadi cara untuk membangun ikatan batin antara ibu dan bayi, sehingga si kecil bisa menikmati waktu yang dihabiskan bersama Anda. Buat suasana mandi yang menyenangkan agar bayi merasa senang.

Keringkan tubuh bayi

Setelah mandi, keringkan tubuh si kecil dengan handuk sampai benar-benar kering. Namun, hindari untuk menggosok atau mengusapnya terlalu keras karena bisa membuat kulit bayi iritasi. 

Sebaiknya tepuk-tepuk dengan lembut kulit si kecil, terutama di bagian kulit yang kering dan area lipatan yang sering menimbulkan gatal. Sebagai contoh, ketiak, selangkangan, pantat, leher, tengkuk, ketiak, dan siku. 

Pakai pelembap khusus bayi

Anda bisa mengoleskan pelembap pada kulit bayi untuk mengurangi rasa gatal dan membuat kulit lebih lembap. Pasalnya, kulit yang kering bisa membuat kondisi kulit semakin parah dan bisa mengalami peradangan.

Anda bisa mengoleskan pelembap setiap si kecil selesai mandi atau ketika ia tidak nyaman. Pelembap memiliki tekstur yang ringan, sehingga mudah meresap. pilih pelembap bayi yang cocok untuk kulit si kecil.

Bila Anda ingin membuat kulit si kecil lebih terhidrasi yang bisa memberikan salep atau krim yang memiliki tekstur lebih tebal. Konsultasikan ke dokter untuk mendapatkan krim, salep, atau pelembap yang cocok untuk kulit bayi.

Pilih bahan pakaian yang tepat

Seperti apa bahan baju untuk bayi yang tepat? Anda bisa memilih bahan katun yang terbuat dari kapas lembut, sehingga menyerap keringat dan tidak membuat kulit iritasi.

Untuk anak yang kulitnya sensitif, bisa memilih katun organik yang dibuat dari kapas tanpa menggunakan pupuk, sehingga lebih nyaman dan lembut.

Alat Pengingat Jadwal Imunisasi

Anda baru punya anak? Mau tahu informasi lengkap soal jenis vaksin dan jadwal pemberiannya? Atau butuh pengingat agar tidak lupa?

Cek Di Sini!
parenting

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Kenali Penyebab Kutu Air yang Bisa Merusak Kuku dan Kulit

Kutu air adalah masalah kulit yang cukup menjengkelkan karena membuat kaki atau tangan jadi tidak sedap dipandang. Sebenarnya apa, sih, penyebab kutu air?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Kesehatan Kulit, Penyakit Infeksi Kulit 10 November 2020 . Waktu baca 4 menit

Ragam Penyakit Kulit Menular Beserta Penyebab dan Gejalanya

Di Indonesia ada beberapa penyakit kulit menular yang masih menyebar luas. Apa saja penyakit kulit tersebut? Cari tahu di sini.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Kesehatan Kulit, Penyakit Infeksi Kulit 10 November 2020 . Waktu baca 11 menit

Apa Penyebab Bisul dan Kapan Perlu Diperiksa Dokter?

Meski kecil, bisul bisa jadi mengganggu, bahkan menyakitkan, terutama jika letaknya di pantat. Tapi, apa penyebab bisul sebenarnya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Kesehatan Kulit, Penyakit Infeksi Kulit 9 November 2020 . Waktu baca 4 menit

Pilihan Obat Alami untuk Panu yang Ampuh dan Mudah Didapat

Tahukah Anda bahwa selain ampuh untuk jerawat, gel lidah buaya juga bisa digunakan sebagai obat alami untuk panu? Simak bahan alami lainnya.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Kesehatan Kulit, Penyakit Infeksi Kulit 9 November 2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

ciri kulit bayi sensitif

3 Ciri Kulit Bayi Anda Sensitif dan Perlu Perawatan Khusus

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fauzan Budi Prasetya
Dipublikasikan tanggal: 2 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit
kulit gatal

Terganggu Kulit Gatal di Malam Hari? Simak Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Dipublikasikan tanggal: 25 November 2020 . Waktu baca 4 menit
folikulitis

Folikulitis

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 24 November 2020 . Waktu baca 9 menit
obat memar

7 Obat Memar Paling Efektif Tanpa Harus ke Dokter

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 16 November 2020 . Waktu baca 7 menit