Metode Kangguru untuk Bayi Prematur atau Berat Lahir Rendah

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan

Di tengah besarnya angka kematian bayi yang disebabkan oleh bayi lahir prematur (bayi lahir sebelum usia kandungan mencapai 37 minggu) dan bayi lahir dengan BBLR (Berat Badan Lahir Rendah, di bawah 2500 gram), muncul perawatan yang dinamakan metode kangguru untuk membantu mengurangi kejadian tersebut. Perawatan metode kangguru sangat dianjurkan bagi bayi yang lahir prematur dan BBLR. Selain karena praktiknya yang murah, mudah, dan bisa dilakukan di rumah, perawatan metode kangguru juga mempunyai banyak manfaat bagi ibu dan bayi.

Asal usul perawatan metode kangguru

Seperti dikutip dari laman IDAI, perawatan metode kangguru pertama kali diperkenalkan oleh Rey dan Martinez di Bogota, Columbia pada tahun 1979. Metode ini mengadaptasi perilaku hewan kangguru terhadap bayinya yang baru lahir. Bayi kangguru lahir sangat prematur dan kemudian disimpan dalam kantung perut ibunya untuk mencegah bayinya mengalami kedinginan, sekaligus untuk mendapatkan susu dari ibunya.

Perilaku kangguru ini kemudian menjadi dasar metode kangguru, muncul sebagai alternatif perawatan bayi dengan BBLR karena tingginya angka BBLR dan terbatasnya fasilitas kesehatan, seperti inkubator bagi bayi prematur. Perlu diketahui bahwa bayi lahir prematur akan ditempatkan dalam inkubator untuk menerima perawatan lebih lanjut sebelum bisa dibawa pulang oleh keluarga.

Dengan begitu, metode kangguru ini sangat berguna bagi bayi prematur atau BBLR yang lahir di tengah fasilitas kesehatan yang terbatas. Metode kangguru ini dapat menjadi alternatif pengganti inkubator guna menjaga kesehatan bayi baru lahir.

Manfaat perawatan metode kangguru

Penelitian yang diterbitkan oleh International Journal of Epidemiology menunjukkan bahwa perawatan metode kangguru  terbukti bisa mengurangi angka kematian bayi baru lahir di antara bayi prematur dengan berat lahir kurang dari 2000 gram.

Perawatan metode kangguru telah terbukti efektif untuk mengontrol suhu bayi, meningkatkan pemberian ASI, mengurangi terjadinya infeksi, meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan bayi, serta membangun ikatan antara ibu dan bayi.

Aspek penting yang didapat dari perawatan metode kangguru adalah kangaroo position, kangaroo nutrition, dan kangaroo support.

  • Kangaroo position, posisi kangguru memungkinkan kontak kulit antara ibu dan bayi, ini berguna untuk mengontrol suhu tubuh bayi. Kulit ibu dapat memberi kehangatan pada bayi sehingga bayi terhindar dari hipotermia. Oleh karena itu, pada saat melakukan perawatan metode kangguru, bayi hanya memakai popok dan diletakkan langsung di dada ibu sehingga kulit bayi dan kulit ibu saling bersentuhan.
  • Kangaroo nutrition, di mana ibu dapat meningkatkan pemberian ASI kepada bayi karena posisi kangguru merupakan posisi ideal untuk menyusui. Pemberian ASI bisa dilakukan melalui isapan langsung bayi pada payudara ibu atau dengan ASI perah (ibu yang mengeluarkan ASI dengan tangannya atau dengan bantuan pompa ASI, kemudian baru diberikan kepada bayi). Bayi prematur membutuhkan nutrisi yang cukup dan ini hanya bisa dipenuhi oleh ASI. ASI merupakan makanan terbaik bayi, termasuk pada bayi prematur.
  • Kangaroo support, di mana bayi tidak dipisahkan dengan ibunya, merupakan bentuk dukungan secara fisik, emosional, dan psikologis kepada ibu dan bayi.

Karena praktiknya yang mudah, ibu yang melahirkan bayi prematur juga disarankan untuk dapat tetap melakukan perawatan metode kangguru di rumah sampai kondisi bayi benar-benar stabil.

Bagaimana cara melakukan perawatan metode kangguru?

Hal yang harus diperhatikan dalam melakukan metode kangguru adalah posisi bayi. Tempatkan bayi di antara payudara ibu, sehingga dada ibu dan bayi bertemu. Posisi bayi yang dekat dengan payudara ibu dapat merangsang produksi ASI.

Kepala bayi dipalingkan pada satu sisi (kanan atau kiri) dan dengan sedikit ditengadah, ini bertujuan untuk menjaga saluran napas bayi tetap terbuka dan juga untuk memungkinkan bayi dan ibu melakukan kontak mata. Posisi lengan dan kaki menekuk seperti posisi katak.

Pada saat melakukan metode kangguru, biarkan bayi dalam kondisi telanjang, hanya menggunakan popok, kaus kaki, dan topi. Ini dimaksudkan agar semakin luas kontak kulit yang terjadi antara bayi dan ibu. Bayi dimasukkan ke dalam baju ibu dan ditempatkan tepat di dada ibu sehingga terjadi kontak kulit antara ibu dan bayi.

Posisi bayi kemudian diamankan dengan kain pengikat atau kain panjang sehingga bayi tidak jatuh ketika ibu berdiri. Jangan ikat kain terlalu kencang agar bayi masih memiliki cukup ruang untuk bernapas. Pernapasan ibu ini merangsang pernapasan bayi.

Perawatan metode kangguru harus dilakukan secara bertahap dan terus-menerus. Semakin lama durasi melakukan metode kangguru, semakin baik bagi bayi. Metode kangguru yang dilakukan kurang dari 60 menit dapat membuat bayi stres karena perubahan yang dirasakan bayi terjadi dengan cepat.

Sebaiknya lakukan metode kangguru secara terus-menerus pada bayi dengan kondisi stabil, dari pagi sampai malam, dan hanya terputus pada saat popok bayi harus diganti, terutama jika tidak ada cara lain untuk mengontrol suhu bayi. Ketika ibu harus meninggalkan bayinya, bayi dapat diselimuti dengan selimut hangat, atau ayah juga dapat melakukan metode kangguru ini. Metode kangguru dilakukan sampai bayi mencapai usia kandungan sekitar 40 minggu atau berat bayi sudah mencapai 2500 gram.

BACA JUGA

Sumber
Yang juga perlu Anda baca