Perkembangan Kecerdasan Emosional Bayi di Satu Tahun Pertamanya

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 10 September 2020 . Waktu baca 9 menit
Bagikan sekarang

Kecerdasan emosional adalah keterampilan yang mencakup banyak hal, termasuk rasa bahagia, sedih, empati, hingga harapan. Proses pembentukan kecerdasan emosional umumnya berawal dari pola pengasuhan bayi, sampai ia berkembang menjadi anak-anak dan akhirnya dewasa. Oleh karena itu, sebaiknya pahami tahap demi tahap perkembangan kecerdasan emosional bayi, berikut cara tepat untuk melatihnya.

Apa itu kecerdasan emosional pada bayi?

kecerdasan emosional bayi

Kecerdasan emosional akan membuat seseorang mampu mengidentifikasi dan mengelola emosi diri sendiri dan orang lain. Jadi bukan hanya pada diri sendiri, tapi kecerdasan emosional yang tertanam di dalam diri juga dapat diterapkan pada orang lain.

Sejak bayi dilahirkan, proses pembentukan kecerdasan emosional bayi sebenarnya telah mulai berjalan sesuai dengan cara mereka dididik dan diperlakukan. Sejatinya, emotional intelligence adalah kemampuan yang dapat terbentuk dari interaksi berbagai sumber.

Mulai dari orangtua, saudara, kerabat, pengasuh, serta orang-orang yang terlibat dan berinteraksi langsung dengan bayi.

Tidak hanya itu saja, dengan berbekal kecerdasan emosional yang baik, akan membentuk standar perilaku yang baik pula untuk perkembangan bayi sampai ia dewasa.

Tahap perkembangan kecerdasan emosional bayi

kemampuan motorik halus bayi

Seiring bertambahnya pertumbuhan bayi serta usia, kecerdasan emosional bayi juga akan semakin berkembang. Sebagai gambaran, berikut tahap perkembangan kecerdasan emosional bayi berdasarkan grafik pertumbuhan Denver II:

Usia 0-3 bulan

Pada tahap perkembangan emosi di masa ini, bayi Anda sedang belajar menunjukkan dua emosi dasar, yaitu kesal dan senang. Karena gerak fisiknya masih terbatas, ia menunjukkan emosinya tersebut hanya di saat-saat tertentu.

Misalnya, saat si kecil lapar, ia akan menunjukkan emosinya dengan merengek atau menangis.

Bayi baru lahir sebenarnya telah dianugerahi kecerdasan emosional berupa mampu mengenali wajah orang-orang di sekitarnya. Menginjak usia bayi 1 bulan 1 minggu, buah hati Anda mulai fasih tersenyum saat ada yang mengajaknya berkomunikasi.

Sekitar seminggu kemudian yaitu usia bayi 1 bulan 2 minggu, Anda akan melihatnya mampu tersenyum secara tiba-tiba. Hal itu mungkin terlihat saat bayi sedang memperhatikan sesuatu yang menarik baginya.

Memasuki perkembangan usia bayi 2 bulan, bayi mulai lebih sering melihat benda-benda yang ada di sekitarnya. Di sinilah si kecil akan mulai merespon senyuman yang Anda berikan dengan senyuman pertamanya.

Saat bayi senang, respon yang diberikan nyatanya tidak hanya sekadar senyuman saja. Tanda-tanda si kecil sedang senang juga ditunjukkan dengan gerakan fisik lainnya yaitu membuka tangan lebar-lebar dan menggoyang-goyangkan kakinya.

Anda bisa melatih perkembangan emosi bayi pada perkembangan di usia 3 bulan pertamanya dengan sering-sering mengajaknya bicara.

Lihat respon si kecil, biasanya ia akan membuka mulut dan matanya lebar-lebar. Anda akan melihat wajahnya yang menggemaskan saat ia mulai mengoceh minta diperhatikan.

Usia 4-6 bulan

Mulai usia perkembangan bayi 4 bulan, si kecil mulai belajar untuk bermain dengan mainannya sendiri. Sistem saraf bayi akan jadi semakin matang. Si kecil mulai bisa merespons balik hal-hal yang membuatnya senang atau kesal.

Contohnya, bayi mulai bisa tertawa saat digelitik atau menangis kalau sudah merasa tidak nyaman.

Namun, ia baru benar-benar bisa melakukannya dengan baik saat usia bayi 5 bulan 1 minggu. Kemudian genap di usia perkembangan bayi 6 bulan, Anda dapat membiarkan bayi belajar makan untuk melatih perkembangan motorik sekaligus disiplin duduk di atas kursi makan miliknya.

Di fase ini pula ia mulai tahu kalau orang yang paling dekat dan bisa membuatnya aman adalah kedua orangtuanya.

Begitu ada orang lain yang mulai mendekati bayi Anda, biasanya si kecil akan merasa tidak nyaman dan langsung mencari perlindungan orangtuanya.

Usia 7-11 bulan

Pada fase ini, tahap kecerdasan emosional bayi mulai pesat. Kini ia tak hanya kenal emosi senang, kesal, atau marah saja, tetapi juga rasa malu dan takut.

Setelah berusia lebih dari 6 bulan, tahap perkembangan kecerdasan emosional bayi yang akan ia pelajari yakni melambaikan tangan. Hal ini biasanya mulai dilakukan di usia bayi 7 bulan 3 minggu.

Baru kemudian di usia bayi 9 bulan 1 minggu, si kecil sudah terlihat mampu melambaikan tangan dengan luwes.

Dikutip dari Pregnancy Birth & Baby, rasa cemas merupakan salah satu pencapaian penting bagi tahap perkembangan emosi bayi Anda. Jadi, jangan heran kalau si kecil jadi semakin manja menjelang ulang tahun pertamanya.

Masih di usia yang sama pula, si kecil tampak mulai dapat menunjukkan keinginannya terhadap sesuatu meski masih perlu belajar lagi. Menginjak usia perkembangan bayi 11 bulan, si kecil sedang dalam prosesnya untuk menirukan aktivitas yang ia lihat.

Akan tetapi, hal ini belum mampu dilakukannya dengan fasih. Berjalan ke usia bayi 11 bulan 1 minggu, Anda akan melihat bayi telah lebih lancar mengutarakan keinginannya.

Entah itu dengan menangis, atau mengoceh “ooh”, “aah”, “ba-ba”, dan lain sebagainya.

Bagaimana cara mengasah kecerdasan emosional bayi?

makanan bayi 11 bulan

Kecerdasan emosional atau emotional intelligence adalah salah satu kemampuan bayi yang bisa dibentuk. Agar tumbuh kembang bayi senantiasa optimal, Anda dapat membantu melatih kecerdasan emosional dirinya sedari kecil.

Usia 0-6 bulan

Cara melatih kecerdasan emosional atau emotional intelligence pada bayi usia 0-6 bulan adalah sebagai berikut:

Berikan senyum dan sentuhan lembut

Usia bayi 3 bulan pertama merupakan waktu bagi si kecil untuk belajar merasa aman, nyaman, dan ingin tahu dengan dunia di sekitarnya.

Ketika memberikan senyuman dan sentuhan yang penuh kasih sayang, ia akan merasa senantiasa nyaman, aman, dan bahagia.

Hal ini dapat menumbuhkan kepercayaan dirinya, sekaligus berperan sebagai tahap perkembangan kecerdasan emosi bayi.

Rangsang bayi untuk belajar mengekspresikan keinginan

Selama masih belum dapat berbicara, bayi akan selalu mengandalkan kemampuan menangis, mengoceh sendiri, menunjukkan ekspresi wajah, hingga memperlihatkan gerakan tubuh.

Hal tersebut dilakukannya untuk memberi tahu orang-orang di sekitarnya bahwa ia membutuhkan dan menginginkan sesuatu.

Berbeda saat dalam fase bayi baru lahir, kini ia akan menguap saat mengantuk, memalingkan wajah saat merasa tidak ingin bermain, dan lainnya. Untuk melatih perkembangan kecerdasan  emosional bayi sekaligus bentuk perhatian, Anda bisa mengajaknya bicara seperti, “Ngantuk ya, sayang? Yuk, kita bobo saja.”

Tunjukkan bahasa tubuh

Selain dengan mengajaknya berbicara, Anda bisa membentuk kecerdasan emosional bayi dengan melakukan bahasa tubuh. Ambil contohnya saat Anda ingin memeluk bayi, coba rentangkan kedua tangan Anda lebar-lebar.

Gerakan ini membuat bayi memahami bahwa merentangkan kedua tangan merupakan pertanda saat Anda ingin menggendong bayi dan kemudian memeluknya dengan lembut.

Hal yang perlu anda ingat, emotional intelligence adalah kemampuan sejak kecil yang bisa dilatih dengan berbagai cara. Oleh karena itu, Anda juga bisa melontarkan senyum setiap kali bercanda dan mengajaknya bicara.

Saat bayi melihat Anda melakukannya, hal ini akan membantu memicu bayi untuk tersenyum juga.

Lakukan kegiatan tertentu secara rutin

Aktivitas yang dilakukan secara rutin dapat membantu melatih tahap perkembangan kecerdasan emosional bayi, karena ia akan memahami hal yang perlu dilakukan di waktu-waktu tertentu.

Sebagai contoh, biasakan untuk mematikan lampu kamar saat memasuki waktu tidur bayi. Cara ini dapat membuat bayi mengerti bahwa ini merupakan saat yang tepat untuk beristirahat dan tidur.

Usia 6-11 bulan

Cara melatih emotional intelligence atau kecerdasan emosional bayi usia 6-11 bulan adalah sebagai berikut:

Dukung bayi menjelajah sekitarnya

Sedari kecil, anak-anak sudah senang mengamati serta tertarik pada banyak hal. Ia merasa sangat bersemangat untuk melihat dan mencoba berbagai hal-hal baru. Jadi, biarkan ia melakukan keinginannya, dan tetap awasi pergerakannya.

Jika Anda melihat bayi menyusun mainan balok yang tinggi tiba-tiba rubuh, dukung dia dengan kalimat positif. Meski kadang merasa kesal, tapi biasanya ia tetap tidak menyerah dan kehilangan semangat untuk mencoba melakukannya lagi dan lagi.

Biarkan ia mengulangi suatu hal berkali-kali

Bagi bayi, proses pembelajaran bisa berlangsung kapan saja, termasuk ketika sedang bermain. Hal ini merupakan salah satu cara untuk meningkatkan perkembangan kognitif bayi.

Oleh karena itu, saat bermain atau melakukan sesuatu kemudian Anda melihatnya melakukan hal yang sama berulang kali, biarkan ia terus mengulangi untuk memuaskan rasa penasaran dan ingin tahunya.

Salah satu contoh melatih kecerdasan emosional bayi, ketika ia mencoba menggelindingkan bola saat bermain, tapi ia belum berhasil menggelindingkan bola dengan jarak yang jauh.

Si kecil mungkin akan terus melakukan hal yang sama hanya untuk melihat seberapa jauh ia berhasil menggelindingkan bola. Setelah berhasil melakukannya dengan baik, baru ia akan merasa puas.

Sampaikan pada bayi saat Anda akan melakukan aktivitas dengannya

Beberapa kali mungkin Anda akan menemukan si kecil tampak berguling menjauhi Anda, atau bercanda saat hendak mengganti popoknya. Meski kadang merasa sedikit kesal, sebenarnya ia tidak sedang ingin memancing amarah Anda.

Hal ini adalah cara bayi untuk belajar melatih kemampuan kecerdasan emosional dalam dirinya. Tertawa dan bercanda saat hendak mengganti popok, memandikan, atau memakaikan bayi baju juga merupakan upaya bayi untuk memberi tahu Anda mengenai perasaannya.

Cobalah untuk menyampaikan pada si kecil saat Anda hendak mengganti popoknya dengan berkata, “Kita ganti popok kakak ya. Nanti kalau udah selesai, kakak boleh main lagi.”

Walaupun belum benar-benar mengerti, setidaknya komunikasi yang Anda sampaikan seolah memberikan “kode” pada si kecil.

Alat Pengingat Jadwal Imunisasi

Anda baru punya anak? Mau tahu informasi lengkap soal jenis vaksin dan jadwal pemberiannya? Atau butuh pengingat agar tidak lupa?

Cek Di Sini!
parenting

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Bayi Menangis Terus? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Karena belum bisa berbicara, menangis adalah satu-satunya cara bayi berkomunikasi. Apa saja penyebab bayi menangis dan bagaimana mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Yurika Elizabeth Susanti
Bayi, Perawatan Bayi, Parenting 3 September 2020 . Waktu baca 10 menit

Mengulik Tahapan Perkembangan Emosi Anak Usia 6-9 Tahun

Kemampuan dalam mengelola emosi perlu ditumbuhkan dalam diri anak sejak kecil. Sudah tahukah Anda tahapan perkembangan emosi anak usia 6-9 tahun?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Anak 6-9 tahun, Perkembangan Anak, Parenting 3 September 2020 . Waktu baca 9 menit

Memanfaatkan Hipnoterapi untuk Menyembuhkan Trauma Psikologis

Bagi orang yang memendam trauma psikologis yang serius, dampaknya begitu terasa dalam hidup sehari-hari. Untungnya, metode hipnoterapi bisa membantu Anda.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Psikologi 18 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit

Anda Sering Dibilang Sensitif? Bisa Jadi Ini Bawaan Genetik

Menurut sebuah penelitian terbaru di Inggris, sifat sensitif Anda bisa jadi merupakan bawaan genetik dari orangtua. Mengapa demikian?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Hidup Sehat, Fakta Unik 17 Juni 2020 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

perkembangan bayi 2 minggu setelah lahir

Perkembangan Bayi 2 Minggu

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 6 Oktober 2020 . Waktu baca 10 menit
perkembangan bayi 1 minggu

Perkembangan Bayi 1 Minggu

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 6 Oktober 2020 . Waktu baca 10 menit
perkembangan bayi

Tahap Demi Tahap Perkembangan Bayi Usia 0-11 Bulan

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 6 Oktober 2020 . Waktu baca 16 menit
bayi tidur

Informasi Seputar Jam Bayi Tidur, Cara Menidurkan, dan Posisi yang Tepat

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 5 Oktober 2020 . Waktu baca 11 menit