Benarkah Bayi Tidak Perlu Sering Mandi?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 27/12/2017 . 4 menit baca
Bagikan sekarang

Jika Anda menyentuh kulit bayi, pasti terasa halus, bukan? Selain halus saat disentuh, tubuh mungil dan muka lucunya membuat kita juga semakin gemas untuk bermain bersamanya. Nah, tapi selain mengajak bermain, bayi harus sangat dijaga kondisi kesehatan kulitnya, lho. Seberapa sering ya bayi harus mandi?

Bagi Anda para ibu,  apakah Anda tipe yang selalu memandikan bayi setiap hari? Atau, justru hanya beberapa hari dalam seminggu untuk membersihkan saja?

Ada yang bilang bayi yang baru lahir tidak perlu sering mandi. Apakah ini benar?

Apa benar bayi tidak perlu sering mandi?

Meskipun beberapa orang tua memandikan anaknya setiap hari, sebenarnya bayi yang baru lahir sampai yang belum bisa merangkak tidak terlalu kotor. Karena itu, disarankan untuk tidak terlalu sering memandikan bayi setiap hari.

Memandikan bayi 3 kali seminggu selama tahun pertamanya sudah cukup. Tapi, walaupun bayi dimandikan hanya 3 kali seminggu, Anda harus tetap mencuci muka, leher, tangan, bagian kemaluan dan pantatnya setiap hari.

Terlalu sering mandi akan membuat kulit bayi Anda cepat kering dan bisa iritasi. Bayi juga dua kali lebih mudah mengalami permasalahan kulit sehingga harus hati-hati merawat kulit bayi.

Kenapa kulit bayi  lebih mudah kering dan lebih sensitif?

Kulit bayi lebih tipis dan rapuh dari orang dewasa dan membutuhkan perawatan yang sangat lembut. Kulit bayi biasanya menyerap dan menurunkan kelembaban lebih cepat, sehingga membuatnya mudah kering.

Saat bayi masih berada di dalam rahim, tepatnya trimester akhir, kulit bayi dilindungi oleh zat lilin yang disebut vernix. Vernix adalah lapisan di kulit bayi yang tebal, berwarna putih atau putih kekuningan seperti keju. Fungsi utamanya adalah membantu melindungi kulit halus dari cairan ketuban. Ibaratnya, vernix ini pelindung kulit bayi dari segala kondisi.

Setelah bayi Anda lahir, vernix ini akan berkurang. Vernix akan dibersihkan dari kulit bayi setelah lahir. Verniks biasanya hanya tersisa di sekitar lipatan persendian selama beberapa hari pertama.

Nah, di sini diperlukan adaptasi pada kulit bayi yang sudah tidak memiliki pengamannya lagi. Bayi perlu penyesuaian. Bayi lebih lamban menghidrasi kulitnya, terjadi penuruanan pH, dan lapisan kulit jadi cepat mengering. Mandi terlalu sering bisa membuat kulit bayi yang masih beradaptasi ini menjadi lebih cepat kering.

Lalu, bagaimana cara memandikan bayi agar kulitnya tidak cepat kering?

  • Mandikan bayi tidak lebih dari 10 menit. Selain karena bayi bisa kedinginan, mandi terlalu lama bisa membuat bayi keriput.
  • Kedua, jangan tinggalkan bayi terlalu lama berendam dengan air bersabun.
  • Setelah mandi, Anda dapat oleskan pelembab saat kulit bayi masih lembab dan baru saja dikeringkan dengan handuk. Memakaikan lotion pada bayi tidak perlu digosok-gosok. Cukup dengan menepuk-nepuk pelan pada bagian yang diberikan lotion. Krim berbasis air atau parafin dianjurkan untuk meningkatkan kelembaban. Jika kulit masih kering, perlu dioleskan 2-4 kali sehari.
  • Gunakan bahan pembersih kulit yang lembut untuk bayi dan tidak mengandung banyak sabun. Hindari mandi busa karena ini dapat menghilangkan minyak alami dari kulit. Hindari juga sabun antibakateri yang kaya akan wewangian karena bisa mengiritasi kulit. Pilih sabun yang memiliki phH netral.
  • Gunakan baby oil. Anda juga bisa memberikan minyak bayi setelah badan kering dilap oleh handuk. Pilihlah baby oil yang mudah diserap dan ringan. Jika minyak tidak cepat diserap, dan tubuh bayi tetap berminyak setelah dioleskan justru akan memudahkan terjadinya iritasi. Apalagi jika tinggal di tempat yang panas dan bayi cenderung berkeringat.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Si Kecil Mengalami Ruam? Berikut 8 Cara Mengobatinya

Bayi yang keseringan pakai popok, memang rentan terkena ruam popok. Jangan khawatir, ikuti cara berikut ini untuk mengobati dan mengatasi ruam popok.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Bayi, Perawatan Bayi, Parenting 25/06/2020 . 7 menit baca

Berbagai Cara Mudah Mengatasi Ruam Susu Pada Bayi ASI Eksklusif

Para ibu mungkin sudah tidak asing lagi dengan kemunculan ruam susu atau ruam di pipi bayi. Namun, apakah ruam susu itu dan bagaimana cara mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Bayi, Perawatan Bayi, Parenting 25/06/2020 . 4 menit baca

Ilmuwan Jepang Ungkap Cara Sempurna Memeluk Bayi

Baru-baru ini ilmuwan jepang menemukan rahasia cara sempurna memeiuk bayi. Bagaimana caranya agar bayi nyaman dan tenang?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Parenting, Tips Parenting 25/06/2020 . 4 menit baca

Apa yang Akan Terjadi Jika Muncul Kista Saat Hamil?

Munculnya kista saat hamil adalah hal yang umum terjadi. Walau biasanya tidak berbahaya, ibu hamil perlu memahami apa saja pengaruhnya terhadap kandungan.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 19/06/2020 . 5 menit baca

Direkomendasikan untuk Anda

mencegah ruam popok

Tips Mencegah Ruam Popok Pada Pantat Bayi

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . 4 menit baca
cara memandikan bayi yang baru lahir

Agar Tidak Bingung, Berikut Cara Memandikan Bayi Baru Lahir

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . 9 menit baca
masalah kulit pada bayi

Ibu, Ini 9 Penyakit Kulit yang Paling Umum Dialami Bayi

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . 8 menit baca

Ini Akibatnya Jika Bayi Memakai Popok Terlalu Lama

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . 5 menit baca