Fludrocortisone Obat Apa?

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum

Nama Generik: Fludrocortisone Merek: Hanya generik. Tidak ada merek.

Fungsi & Penggunaan

Untuk apa obat Fludrocortisone digunakan?

Fludrocortisone adalah obat untuk mengobati tingkat glukokortikoid rendah yang disebabkan oleh penyakit kelenjar adrenal, seperti penyakit Addison, insufisiensi adrenocortical, dan salt-losing adreno-genital syndrome. Obat ini termasuk dalam kelas obat yang disebut hormon kortikosteroid.

Kortikosteroid adalah bentuk sintetis dari zat yang disebut glukokortikoid alami yang dibuat oleh tubuh. Glukokortikoid banyak dibutuhkan bagi tubuh untuk berfungsi dengan baik. Zat ini penting untuk keseimbangan garam dan air serta menjaga tekanan darah normal. Zat ini juga dibutuhkan untuk memecah karbohidrat dalam diet Anda.

Fludrocortisone juga dapat digunakan untuk mengobati jenis  tekanan darah rendah tertentu seperti hipotensi postural kronis.

Bagaimana aturan pakai obat Fludrocortisone?

Ikuti panduan pengobatan yang diberikan oleh dokter atau apoteker sebelum Anda mulai menggunakan obat ini. Jika Anda memiliki pertanyaan, tanyakan kepada dokter atau apoteker.

Konsumsi obat ini dengan atau tanpa makanan, biasanya sekali sehari atau seperti yang diarahkan oleh dokter Anda. Dokter Anda akan menyesuaikan dosis yang tepat untuk  Anda. Dosis didasarkan pada kondisi medis dan respon terhadap pengobatan.

Untuk mendapatkan manfaat paling banyak dari obat ini, ikuti jadwal pemberian dosis dengan cermat, dan minum obat ini persis seperti yang ditentukan. Untuk membantu Anda ingat, gunakan pada waktu yang sama setiap hari. Jika Anda minum obat ini pada jadwal lain selain setiap hari (misalnya, hanya 3 hari seminggu), mungkin menandai kalender dengan pengingat dapat membantu. Jangan menambah atau mengurangi dosis Anda, menggunakan obat ini lebih sering, atau berhenti minum obat ini tanpa persetujuan dokter Anda. Beberapa kondisi bisa menjadi lebih buruk ketika penggunaan obat ini tiba-tiba berhenti. dosis Anda mungkin perlu diturunkan secara bertahap.

Informasikan dokter Anda jika kondisi Anda tidak membaik atau semakin memburuk.

Bagaimana cara menyimpan Fludrocortisone?

Obat ini paling baik disimpan pada suhu ruangan, jauhkan dari cahaya langsung dan tempat yang lembap. Jangan disimpan di kamar mandi. Jangan dibekukan. Merek lain dari obat ini mungkin memiliki aturan penyimpanan yang berbeda. Perhatikan instruksi penyimpanan pada kemasan produk atau tanyakan pada apoteker Anda. Jauhkan semua obat-obatan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.                            

Jangan menyiram obat-obatan ke dalam toilet atau ke saluran pembuangan kecuali bila diinstruksikan. Buang produk ini bila masa berlakunya telah habis atau bila sudah tidak diperlukan lagi. Konsultasikan kepada apoteker atau perusahaan pembuangan limbah lokal mengenai bagaimana cara aman membuang produk Anda.

Pencegahan & Peringatan

Apa yang harus diperhatikan sebelum menggunakan obat Fludrocortisone?

Sebelum menggunakan Fludrocortisone,

  • Beri tahu dokter dan apoteker jika Anda alergi terhadap fludrocortisone, aspirin, tartrazine (pewarna kuning di beberapa makanan olahan dan obat-obatan), atau obat lain.
  • Beri tahu dokter dan apoteker tentang obat resep dan obat non resep, terutama antikoagulan ( ‘pengencer darah’) seperti warfarin (Coumadin), obat arthritis, aspirin, siklosporin (Neoral, Sandimmune), digoxin (Lanoxin), diuretik ( ‘pil air ‘), estrogen (Premarin), ketoconazole (Nizoral), kontrasepsi oral, fenobarbital, fenitoin (Dilantin), rifampin (Rifadin), teofilin (Theo-Dur), dan vitamin.
  • jika Anda memiliki infeksi jamur (selain pada kulit Anda), jangan menggunakan fludrocortisone tanpa konsultasi dengan dokter.
  • Beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki atau pernah memiliki penyakit hati, ginjal, usus, atau penyakit jantung; diabetes; kelenjar tiroid kurang aktif; tekanan darah tinggi; penyakit mental; myasthenia gravis; osteoporosis; infeksi herpes mata; kejang; tuberkulosis (TB); atau borok.
  • Beri tahu dokter Anda jika Anda sedang hamil, berencana untuk hamil, atau menyusui. Jika Anda hamil sewaktu menggunakan fludrocortisone, hubungi dokter Anda.
  • Jika Anda menjalani operasi, termasuk operasi gigi, Beri tahu dokter atau dokter gigi tentang penggunaan fludrocortisone.
  • Jika Anda memiliki riwayat ulkus atau menggunakan dosis aspirin dalam jumlah besar atau obat arthritis lainnya, batasi konsumsi minuman beralkohol saat menggunakan obat ini. Fludrocortisone membuat perut dan usus lebih rentan terhadap efek iritasi alkohol, aspirin, dan obat arthritis tertentu. Efek ini meningkatkan risiko maag.

Apakah obat Fludrocortisone aman bagi ibu hamil dan menyusui?

Tidak ada penelitian yang memadai mengenai risiko penggunaan obat ini pada ibu hamil atau menyusui. Selalu konsultasikan kepada dokter Anda untuk mempertimbangkan potensi manfaat dan risiko sebelum menggunakan obat ini. Obat ini termasuk ke dalam risiko kehamilan kategori C menurut US Food and Drugs Administration (FDA). (A = Tidak berisiko, B = Tidak berisiko pada beberapa penelitian, C = Mungkin berisiko, D = Ada bukti positif dari risiko, X = Kontraindikasi, N = Tidak diketahui)

Efek Samping

Apa efek samping Fludrocortisone yang mungkin terjadi?

Dapatkan bantuan medis darurat jika Anda memiliki tanda-tanda reaksi alergi ini: mual, muntah, berkeringat, gatal-gatal, gatal, kesulitan bernapas, pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan, atau merasa seperti Anda akan pingsan .

Hubungi dokter Anda jika Anda memiliki salah satu dari efek samping yang serius berikut ini:

  • Masalah dengan penglihatan Anda
  • Pembengkakan, peningkatan berat badan yang cepat, merasa sesak napas
  • Depresi berat, pikiran atau perilaku yang tidak biasa, kejang
  • Tinja berdarah atau seperti ter, batuk darah
  • Pankreatitis (sakit parah di perut bagian atas menyebar ke punggung, mual dan muntah, detak jantung cepat)
  • Kalium rendah (kebingungan, denyut jantung tidak merata, rasa haus yang ekstrim, peningkatan buang air kecil, rasa tidak nyaman pada kaki, kelemahan otot atau perasaan lemas)
  • Tekanan darah tinggi yang berbahaya (sakit kepala parah, penglihatan kabur, berdengung di telinga Anda, kecemasan, kebingungan, nyeri dada, sesak napas, detak jantung yang tidak rata, kejang)

Efek samping yang kurang serius mungkin termasuk:

  • Masalah tidur (insomnia), perubahan mood
  • Jerawat, kulit kering, penipisan kulit, kulit memar atau perubahan warna
  • Melambatnya penyembuhan luka
  • Berkeringat deras
  • Sakit kepala, pusing, sensasi berputar
  • Mual, nyeri perut, kembung
  • Perubahan bentuk atau lokasi lemak tubuh (terutama di lengan, kaki, wajah, leher, dada, dan pinggang)

Tidak semua orang mengalami efek samping berikut ini. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak disebutkan di atas. Bila Anda memiliki kekhawatiran mengenai efek samping tertentu, konsultasikanlah pada dokter atau apoteker Anda.

Interaksi Obat

Obat-obatan apa yang bisa mengganggu kerja obat Fludrocortisone?

Interaksi obat dapat mengubah kinerja obat Anda atau meningkatkan risiko efek samping yang serius. Tidak semua kemungkinan interaksi obat tercantum dalam dokumen ini. Simpan daftar semua produk yang Anda gunakan (termasuk obat-obatan resep/nonresep dan produk herbal) dan konsultasikan pada dokter atau apoteker. Jangan memulai, memberhentikan, atau mengganti dosis obat apapun tanpa persetujuan dokter

Menggunakan obat ini dengan salah satu obat-obatan berikut ini tidak dianjurkan. Dokter Anda mungkin memutuskan untuk tidak memperlakukan Anda dengan obat ini atau mengubah beberapa obat lain yang Anda ambil.

  • Rotavirus Vaccine, Langsung

Menggunakan obat ini dengan salah satu obat-obatan berikut biasanya tidak dianjurkan, tapi mungkin diperlukan dalam beberapa kasus. Jika kedua obat yang diresepkan bersamaan, dokter Anda dapat mengubah dosis atau mengatur seberapa sering Anda menggunakan salah satu atau kedua obat.

  • Bupropion
  • Itrakonazol

Menggunakan obat ini dengan salah satu obat-obatan berikut dapat menyebabkan peningkatan risiko efek samping tertentu, tetapi menggunakan kedua obat mungkin merupakan pengobatan yang terbaik untuk Anda. Jika kedua obat yang diresepkan bersamaan, dokter Anda dapat mengubah dosis atau mengatur seberapa sering Anda menggunakan salah satu atau kedua obat.

  • Alatrofloxacin
  • Balofloxacin
  • Cinoxacin
  • Ciprofloxacin
  • Clinafloxacin
  • Enoxacin
  • Fleroxacin
  • Flumequine
  • Fosphenytoin
  • Furosemide
  • Gemifloxacin
  • Grepafloxacin
  • Levofloxacin
  • Licorice
  • Lomefloxacin
  • Moxifloxacin
  • Norfloxacin
  • Ofloxacin
  • Pefloxacin
  • Phenytoin
  • Prulifloxacin
  • Rifampin
  • Rifapentine
  • Rosoxacin
  • Rufloxacin
  • Saiboku-To
  • Sparfloxacin
  • Temafloxacin
  • Tosufloxacin
  • Trovafloxacin Mesylate

Apakah makanan dan minuman tertentu bisa mengganggu kerja obat Fludrocortisone?

Obat-obatan tertentu tidak boleh digunakan pada saat makan atau saat makan makanan tertentu karena interaksi obat dapat terjadi. Mengonsumsi alkohol atau tembakau dengan obat-obatan tertentu juga dapat menyebabkan interaksi terjadi. Diskusikan penggunaan obat Anda dengan makanan, alkohol, atau tembakau dengan  penyedia layanan kesehatan Anda.

Kondisi kesehatan apa yang bisa mengganggu kinerja obat Fludrocortisone?

Adanya masalah kesehatan lain di tubuh Anda dapat mempengaruhi penggunaan obat ini. Beri tahukan dokter Anda bila Anda memiliki masalah kesehatan lain, seperti:

  • Masalah perdarahan – Menggunakan fludrocortisone yang dibarengi dengan aspirin dapat menyebabkan masalah perdarahan memburuk
  • Penyakit tulang – Fludrocortisone dapat membuat penyakit tulang semakin buruk karena menyebabkan lebih banyak kalsium yang masuk ke urin
  • Edema (pembengkakan kaki atau kaki yang lebih rendah)
  • Penyakit jantung
  • Tekanan darah tinggi
  • Penyakit ginjal – Fludrocortisone menyebabkan tubuh menahan (menyimpan) lebih banyak garam dan air. Kondisi ini dapat diperparah oleh air ekstra pada tubuh
  • Infeksi mata herpes – dapat menyebabkan lubang di kornea mata
  • Penyakit hati
  • Pembedahan perut (segar)
  • Penyakit usus
  • Myasthenia gravis
  • TBC
  • Maag lambung atau usus – Fludrocortisone menekan sistem kekebalan tubuh. Infeksi dengan kondisi ini dapat menjadi lebih buruk oleh penggunaan obat ini
  • Penyakit tiroid – tubuh mungkin tidak bisa mengeluarkan fludrocortisone dari aliran darah pada tingkat yang biasa sehingga dapat meningkatkan efek dari fludrocortisone atau menyebabkan efek samping yang lebih

Dosis

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti resep dokter. SELALU konsultasi pada dokter atau apoteker sebelum memulai pengobatan.

Berapa dosis obat Fludrocortisone untuk dewasa?

Dosis Dewasa Biasa untuk Penyakit Addison

0,05-0,1 mg oral/24 jam (sekitar 0,1 mg 3 kali seminggu hingga 0,2 mg/hari)

Dosis Dewasa Biasa untuk Sindrom Adrenogenital

0,1-0,2 mg oral/24 jam

Berapa dosis obat Fludrocortisone untuk anak-anak?

Dosis Anak-anak Biasa untuk Penyakit Addison

Bayi: 0,1-0,2 mg oral/24 jam.

Anak: 0,05-0,1 mg oral/24 jam (sekitar 0,1 mg 3 kali seminggu untuk 0,2 mg/hari)

Dalam dosis dan sediaan apa Fludrocortisone tersedia?

Tablet, Oral: 0,1 mg

Apa yang harus dilakukan dalam keadaan darurat atau overdosis?

Pada kasus gawat darurat atau overdosis, hubungi penyedia layanan gawat darurat lokal (119) atau segera ke unit gawat darurat rumah sakit terdekat.

Apa yang harus dilakukan kalau lupa minum obat atau lupa pakai obat?

Apabila Anda melupakan satu dosis obat ini, minum sesegera mungkin. Namun bila sudah mendekati waktu dosis berikutnya, lewati dosis yang terlupakan dan kembali ke jadwal dosis yang biasa. Jangan menggandakan dosis.

Ketika Anda mulai untuk menggunakan fludrocortisone, mintalah dokter Anda apa yang harus dilakukan jika Anda melewatkan dosis. Tuliskan petunjuk ini sehingga Anda dapat merujuknya nanti.

Jika Anda menggunakan fludrocortisone sekali sehari, konsumsi dosis yang terlewat segera setelah Anda mengingatnya. Namun, jika hampir waktunya untuk dosis berikutnya, lewati dosis yang terlewat dan teruskan jadwal rutin dosis Anda. Jangan mengambil dosis ganda untuk mengganti dosis yang terlewat.

Hello Health Group tidak menyediakan konsultasi medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Direview tanggal: Juli 28, 2017 | Terakhir Diedit: September 28, 2017

Sumber