Dihydrocodeine obat apa?

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum

Nama Generik: Dihydrocodeine Merek: Dihydrocodeine.

Penggunaan

Untuk apa dihydrocodeine?

Dihydrocodeine adalah obat yang digunakan untuk menghilangkan rasa sakit. Obat ini adalah obat penghilang rasa sakit opioid, kadang-kadang dikenal sebagai analgesik opioid. Digunakan untuk mengontrol dan mengurangi nyeri sedang sampai berat. Dihydrocodeine bekerja pada reseptor opioid di otak dan menghambat rasa sakit.

Secara umum obat ini digunakan untuk mengobati nyeri sedang sampai berat setelah operasi atau cedera atau akibat penyakit, seperti kanker. Manfaat obat ini dapat mencakup perasaan rasa sakit berkurang atau tidak ada rasa sakit (efek analgesik).

Di bawah ini adalah penggunaan khas dihydrocodeine:

  • menyembuhkan nyeri sedang sampai berat
  • menyembuhkan sakit parah akibat penyakit jangka panjang

Pada beberapa kesempatan dokter mungkin meresepkan obat ini untuk mengobati kondisi yang tidak ada pada daftar di atas.

Cara Pakai

Bagaimana cara menggunakan Dihydrocodein?

Dihydrocodeine adalah obat tablet yang harus diminum langsung melalui mulut, biasanya setiap empat sampai enam jam setelah makba. Obat harus ditelan utuh dengan air. Dihydrocodeine tablet penyembuhan berkepanjangan dirancang untuk melepaskan dihydrocodeine lebih lambat ke dalam tubuh Anda dan tidak perlu diminum terlalu sering. Tablet penyembuhan  berkepanjangan biasanya diminum setiap dua belas jam. Tablet tersebut tidak boleh dihancurkan atau dikunyah dan sebaiknya ditelan.

Dihydrocodeine adalah obat yang dapat digunakan sebagai suntikan kulit dalam atau intramuskular, biasanya setiap empat sampai enam jam.

Dihydrocodeine adalah obat yang juga biasa digunakan dalam kombinasi dengan paracetamol. Gunakan obat ini dengan jangka waktu sesuai resep untuk mendapatkan efek yang optimal.

Perlu Anda ingat untuk menggunakannya pada waktu yang sama setiap hari, kecuali jika tidak disarankan oleh dokter Anda.

Bisa memakan waktu hingga 30 menit sebelum efek total dari obat ini dapat dirasakan.

Kondisi medis tertentu mungkin memerlukan petunjuk dosis yang berbeda seperti yang diarahkan oleh dokter Anda.

Bagaimana cara menyimpan Dihydrocodein?

Dihydrocodeine adalah obat yang paling baik disimpan pada suhu ruangan, jauhkan dari cahaya langsung dan tempat yang lembap. Jangan disimpan di kamar mandi. Jangan dibekukan. Merek lain dari obat ini mungkin memiliki aturan penyimpanan yang berbeda. Perhatikan instruksi penyimpanan pada kemasan produk atau tanyakan pada apoteker Anda. Jauhkan semua obat-obatan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.                          

Jangan menyiram obat-obatan ke dalam toilet atau ke saluran pembuangan kecuali bila diinstruksikan. Buang produk ini bila masa berlakunya telah habis atau bila sudah tidak diperlukan lagi. Konsultasikan kepada apoteker atau perusahaan pembuangan limbah lokal mengenai bagaimana cara aman membuang produk Anda.

Dosis

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti dari nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter atau apoteker Anda sebelum memulai pengobatan.

Bagaimana dosis dihydrocodeine untuk orang dewasa?

  • Diminum – analgesik

Dosis tartrat obat dihydrocodeine adalah sebanyak 30 mg setiap 4-6 jam, hingga 240 mg / hari untuk sakit parah. persiapan penyembuhan termofikasi dapat ditawarkan untuk sakit parah kronis.

  • Diminum – pereda batuk

Dosis tartrat obat dihydrocodeine adalah sebanyak 10-30 tid mg.

  • Injeksi – analgesik

Dosis tartrat obat dihydrocodeine adalah sebanyak 50 mg setiap 4-6 jam SC dalam atau IM.

Bagaimana dosis Dihydrocodein untuk anak?

  • Diminum – analgesik

Dosis tartrat obat dihydrocodeine untuk anak adalah sebanyak 0,5-1 mg / kg setiap 4-6 jam.

  • Suntikan – analgesik

Dosis tartrat obat dihydrocodeine untuk anak adalah sebanyak 0,5-1 mg / kg (maks: 30 mg) setiap 4-6 jam.

Dalam bentuk dosis apa Dihydrocodein tersedia?

Dihydrocodeine adalah obat tablet dengan sediaan 30 mg

  • Dihydrocodeine ELIXIR BP 10mg DI 5ml
  • Dihydrocodeine INJEKSI BP 50mg / ML

Efek Samping

Efek samping apa yang dapat dialami karena dihydrocodeine?

Dihydrocodeine adalah obat yang dapat menyebabkan efek samping, antara lain:

  • mual
  • muntah
  • sembelit
  • mengantuk
  • kebingungan
  • berkeringat
  • hipotermia
  • gelisah
  • penurunan libido
  • miosis
  • peningkatan tekanan intrakranial
  • kekakuan otot

Obat ini berisiko menyebabkan edema paru. Dosis tinggi dapat menyebabkan depresi pernapasan dan hipotensi dengan kegagalan sirkulasi dan memperdalam koma.

Tidak semua orang mengalami efek samping ini. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak tercantum di atas. Jika Anda memiliki kekhawatiran tentang efek samping, silakan berkonsultasi dengan dokter atau apoteker.

Pencegahan & Peringatan

Apa saja yang harus diketahui sebelum menggunakan dihydrocodeine?

Dihydrocodeine adalah obat yang digunakan di bawah pengawasan dokter. Sebelum menggunakan dihydrocodeine, beritahu dokter atau apoteker jika Anda alergi terhadap obat tersebut; atau obat penghilang rasa sakit opioid lainnya; atau jika Anda memiliki alergi lain.

Obat ini tidak boleh digunakan jika Anda memiliki kondisi medis tertentu. Sebelum menggunakan obat ini, konsultasikan dengan dokter atau apoteker Anda jika Anda memiliki:

  • alergi terhadap dihydrocodeine, atau salah satu bahan dalam obat
  • kesulitan bernapas yang parah
  • cedera kepala
  • peningkatan tekanan intrakranial (peningkatan tekanan di otak)
  • alkoholisme akut (minum alkohol secara berlebihan)
  • asma bronkial, karena tidak harus digunakan selama serangan asma
  • penyakit obstruktif saluran udara
  • masalah keturunan langka intoleransi galaktosa

Apakah  Dihydrocodein aman bagi ibu hamil atau menyusui?

Keselamatan dihydrocodeine belum ditetapkan selama kehamilan. Tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda jika Anda memiliki keraguan atau pertanyaan tentang hal ini.

Masuk akal untuk membatasi penggunaan obat selama kehamilan bila memungkinkan. Namun, dokter Anda dapat memutuskan bahwa manfaat penggunaan obat ini lebih besar daripada risikonya, setelah penilaian secara hati-hati terhadap situasi kesehatan spesifik Anda.

Tidak diketahui apakah dihydrocodeine masuk ke dalam ASI. Oleh karena itu produsen menyatakan bahwa obat  ini sebaiknya tidak dikonsumsi Anda sedang menyusui.

Masuk akal untuk membatasi penggunaan obat selama menyusui bila memungkinkan. Namun, dokter Anda dapat memutuskan bahwa manfaat penggunaan obat ini lebih besar daripada risikonya, setelah penilaian hati-hati terhadap situasi kesehatan spesifik Anda.

Jika Anda memiliki keraguan atau kekhawatiran Anda disarankan untuk mendiskusikan obat dengan dokter atau apoteker.

Interaksi

Obat-obatan apa yang mungkin berinteraksi dengan dihydrocodeine?

Dihydrocodeine adalah obat yang dapat bereaksi jika diminum dengan obat lain. Obat ini tidak boleh digunakan dengan obat berikut karena efek sampingnya sangat serius, dan interaksi yang berakibat fatal dapat terjadi:

  • selegilin
  • sodium oxybate

Jika Anda sedang menggunakan obat ini, beri tahu dokter atau apoteker sebelum mulai menggunakan dihydrocodeine.

Sebelum menggunakan obat ini, beritahu dokter atau apoteker dari semua obat resep dan non-resep atau produk herbal yang Anda gunakan, khususnya dari:

  • monoamine oxidase inhibitor (MAOIs) digunakan untuk mengobati depresi seperti moclobemide, isocarboxazid, phenelzine – taking atau hentikan konsumsi dalam 2 minggu terakhir
  • mexiletine atau quinidine (digunakan untuk mengontrol irama jantung)
  • domperidone atau metoclopramide (digunakan untuk mengobati mual dan muntah)
  • obat seperti loperamide, kaolin (digunakan untuk mengobati diare)
  • obat penghilang rasa sakit untuk sakit kepala (jika digunakan terlalu sering atau terlalu lama toleransi dan ketergantungan pada dihydrocodeine dapat ditingkatkan)
  • trisiklik antidepresan (untuk depresi, misalnya amitriptyline, dosulepin)
  • penenang, obat penenang, hipnotik, anxiolytics (untuk masalah tidur dan kecemasan, misalnya diazepam, temazepam)
  • antipsikotik (untuk psikosis misalnya haloperidol)
  • alkohol atau obat-obatan lain yang memiliki efek pada tingkat dan kantuk termasuk pil tidur dan beberapa obat yang digunakan untuk mengobati masalah kesehatan mental.

Apakah makanan atau alkohol berinteraksi dengan Dihydrocodein?

Dihydrocodeine adalah obat yang bereaksi jika Anda makan makanan tertentu dan minum alkohol. Obat-obatan tertentu tidak boleh digunakan pada saat makan atau saat makan makanan tertentu karena interaksi obat dapat terjadi. Mengonsumsi alkohol atau tembakau dengan obat-obatan tertentu juga dapat menyebabkan interaksi terjadi. Diskusikan penggunaan obat Anda dengan makanan, alkohol, atau tembakau dengan  penyedia layanan kesehatan Anda

Kondisi kesehatan apa  yang dapat berinteraksi dengan Dihydrocodein?

Dihydrocodeine adalah obat yang dapat bereaksi jika Anda punya kondisi kesehatan tertentu, Kehadiran masalah medis lainnya dapat mempengaruhi penggunaan obat ini. Pastikan Anda memberitahu dokter Anda jika Anda memiliki masalah medis lainnya, terutama:

  • kesulitan pernapasan seperti asma, bronkitis
  • penurunan fungsi kelenjar tiroid (hipotiroidisme)
  • penurunan fungsi ginjal
  • penurunan fungsi hati
  • kecanduan obat atau riwayat penyalahgunaan obat, terutama opioid
  • pembesaran kelenjar prostat (hipertrofi prostat)
  • peradangan pankreas (pankreatitis)
  • masalah Jantung  akibat penyakit paru-paru jangka panjang yang dikenal sebagai cor pulmonale, jika berat
  • gangguan usus obstruktif
  • sembelit
  • radang usus , seperti penyakit Crohn dan kolitis ulserativa
  • penurunan fungsi kelenjar adrenal (insufisiensi adrenocortical)
  • tekanan darah rendah (Hipotensi)
  • kesulitan buang air kecil
  • batu empedu atau masalah empedu lainnya
  • sebelum menjalani operasi, beri tahu dokter atau dokter gigi jika Anda minum obat ini.

Overdosis

Apa yang harus saya lakukan pada keadaan gawat darurat atau overdosis?

Pada kasus gawat darurat atau overdosis, hubungi penyedia layanan gawat darurat lokal (112) atau segera ke unit gawat darurat rumah sakit terdekat.

Tanda-tanda overdosis mungkin termasuk kantuk dan kantuk yang dapat berkembang menjadi pingsan dan koma, pernapasan lambat, bintik-bintik pada pupil, tekanan darah rendah, kelemahan otot, kulit dingin dan lembap dan detak jantung yang lambat. Kegagalan untuk memompa darah ke seluruh tubuh dan koma yang lebih serius dapat terjadi dalam kasus yang lebih berat. Kejang (cocok) dapat terjadi pada bayi dan anak-anak.

Menghancurkan dihydrocodeine tablet extended release sebelum meminumnya dapat mengakibatkan efek obat langsung terasa di sekitar tubuh yang dapat mengakibatkan overdosis fatal.

Apa yang harus saya lakukan bila melewatkan satu dosis?

Apabila Anda melupakan satu dosis obat ini, minum sesegera mungkin. Namun bila sudah mendekati waktu dosis berikutnya, lewati dosis yang terlupakan dan kembali ke jadwal dosis yang biasa. Jangan menggandakan dosis.

Hello Health Group tidak menyediakan nasihat medis, diagnosis, atau pengobatan.

Sumber

Direview tanggal: Oktober 11, 2018 | Terakhir Diedit: Oktober 11, 2018

Yang juga perlu Anda baca