Dicycloverine obat apa?

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum

Nama Generik: Dicycloverine Merek: Dicycloverine adalah.

Penggunaan

Untuk apa dicycloverine?

Dicycloverine adalah obat yang digunakan untuk mengobati jenis masalah usus tertentu,  biasanya disebut sindrom iritasi usus besar. Obat Ini membantu mengurangi gejala kram perut dan usus.

Dicycloverine adalah obat yang bekerja dengan memperlambat gerakan alami dari usus dan dengan merelaksasi otot-otot di perut dan usus. Dicycloverine adalah obat termasuk dalam kelas obat yang dikenal sebagai antikolinergik atau antispasmodik.

Dicycloverine adalah obat yang tidak boleh dikonsumsi  anak-anak yang berusia lebih muda dari 6 bulan karena risiko efek samping yang serius

Cara Pakai

Bagaimana cara menggunakan Dicycloverine?

Dicycloverine adalah obat minum yang biasanya diminum 4 kali sehari (sebelum makan dan sebelum tidur) atau seperti yang diarahkan oleh dokter Anda. Untuk mengurangi risiko efek samping, dokter mungkin mengarahkan Anda untuk mulai mengonsumsi obat ini pada dosis rendah dan meningkatkan dosis Anda secara bertahap. Ikuti petunjuk dokter dengan hati-hati.

Jika Anda menggunakan obat ini  dalam bentuk cair, hati-hati dalam mengukur dosis,  gunakan alat pengukur atau sendok khusus. Jangan gunakan sendok rumah tangga karena Anda mungkin tidak mendapatkan dosis yang benar. Campur dosis cairan dengan sejumlah air yang sama sebelum mengonsumsi obat ini.

Antasida menurunkan penyerapan dicycloverine  Jangan minum obat ini bersamaan dengan antasida. Jika Anda mengonsumsi antasid, minum antasida setelah makan dan minum dicyclomine sebelum makan.

Dosis didasarkan pada usia Anda, kondisi medis, dan respon terhadap pengobatan.

Jangan meningkatkan dosis atau mengonsumsi obat ini lebih sering tanpa persetujuan dokter Anda. Kondisi Anda tidak akan meningkat lebih cepat dan risiko efek samping yang serius dapat meningkat.

Jika obat ini telah digunakan secara teratur untuk waktu yang lama atau dalam dosis tinggi, gejala putus obat (seperti pusing, berkeringat, muntah) mungkin terjadi jika Anda tiba-tiba berhenti menggunakan obat ini. Untuk mencegah reaksi putus obat, dokter Anda dapat mengurangi dosis secara bertahap. Konsultasikan dengan dokter atau apoteker untuk rincian lebih lanjut, dan segera laporkan setiap gejala yang terjadi.

Seiring dengan manfaatnya, obat ini mungkin jarang menyebabkan perilaku abnormal (kecanduan). Minum obat ini persis seperti yang ditentukan untuk mengurangi risiko kecanduan.

Beri tahu dokter jika kondisi Anda tetap atau memburuk.

Bagaimana cara menyimpan Dicycloverine?

Dicycloverine  adalah obat yang paling baik disimpan pada suhu ruangan, jauhkan dari cahaya langsung dan tempat yang lembap. Jangan disimpan di kamar mandi. Jangan dibekukan. Merek lain dari obat ini mungkin memiliki aturan penyimpanan yang berbeda. Perhatikan instruksi penyimpanan pada kemasan produk atau tanyakan pada apoteker Anda. Jauhkan semua obat-obatan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.                            

Jangan menyiram obat-obatan ke dalam toilet atau ke saluran pembuangan kecuali bila diinstruksikan. Buang produk ini bila masa berlakunya telah habis atau bila sudah tidak diperlukan lagi. Konsultasikan kepada apoteker atau perusahaan pembuangan limbah lokal mengenai bagaimana cara aman membuang produk Anda.

Dosis

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti dari nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter atau apoteker Anda sebelum memulai pengobatan.

Bagaimana dosis dicycloverine untuk orang dewasa?

Dosis Normal untuk Orang Dewasa Penderita Gangguan Pencernaan

Dosis oral obat dicycloverine adalah:

Dosis awal: 20 mg  langsung empat kali sehari

Dosis perawatan : Hingga 40 mg per oral empat kali sehari, setelah satu minggu dengan dosis awal

Hentikan konsumsi obat ini jika khasiat tidak tercapai dalam waktu 2 minggu atau efek samping memerlukan dosis di bawah 80 mg per hari. Dokumentasi data keamanan tidak tersedia untuk dosis di atas 80 mg setiap hari selama periode lebih dari 2 minggu.

Dosis suntik intramuskular:

Gunakan 10 sampai 20 mg empat kali sehari

Durasi terapi: 1 atau 2 minggu, ketika pasien tidak dapat mengonsumsi dalam bentuk lisan

Perhatikan: dosis injeksi hanya melalui IM

Kegunaan: Pengobatan pasien dengan usus fungsional  atau sindrom iritasi usus besar

Bagaimana dosis Dicycloverine untuk anak?

Dicycloverine  adalah obat yang ketentuan dosis obatnya belum diketahui untuk anak-anak. Obat ini bisa saja berbahaya bagi anak-anak. Penting untuk memahami keamanan obat sebelum digunakan.  Konsultasikan pada dokter atau apoteker untuk informasi lebih lanjut.

Dalam dosis apakah Dicycloverine tersedia?

Dicycloverine adalah obat yang tersedia dalam sediaan:

Kapsul, obat minum, sebagai hidroklorida:

  • Bentyl: 10 mg
  • Generik: 10 mg

Larutan, intramuskular, sebagai hidroklorida:

  • Bentyl: 10 mg / mL (2 mL)

Solusi, obat minum, sebagai hidroklorida:

  • Generik: 10 mg / 5 mL (473 mL)

Tablet, Oral, sebagai hidroklorida:

  • Bentyl: 20 mg
  • Generik: 20 mg

Efek Samping

Efek samping apa yang dapat dialami karena dicycloverine?

Dicycloverine adalah obat yang dapat menyebabkan efek samping. Efek samping yang umum termasuk mulut kering, penglihatan kabur, kebingungan, agitasi, peningkatan denyut jantung, sembelit, kesulitan buang air kecil, sakit kepala, gugup, mengantuk, lemah, pusing, muka merah, mual, muntah, ruam, dan kembung.

Dapatkan bantuan medis darurat jika Anda memiliki tanda-tanda  dari reaksi alergi berikut: gatal-gatal; sulit bernapas; pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan Anda.

Hentikan penggunaan Dicycloverine  dan hubungi dokter Anda segera jika Anda memiliki efek samping yang serius seperti:

  • sembelit parah, kembung, atau sakit perut
  • diare yang memburuk atau gejala iritasi usus lainnya
  • merasa sangat haus atau panas, tidak mampu untuk buang air kecil, berkeringat berat, atau kulit panas dan kering
  • kebingungan, halusinasi, pikiran atau perilaku yang tidak biasa
  • detak jantung berdebar atau sensasi berkibar di dada Anda.

Efek samping yang kurang serius mungkin termasuk:

  • mengantuk, pusing, kelemahan, gugup
  • penglihatan kabur
  • mulut kering , hidung tersumbat
  • sembelit ringan.

Tidak semua orang mengalami efek samping ini. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak tercantum di atas. Jika Anda memiliki kekhawatiran tentang efek samping, silakan berkonsultasi dengan dokter atau apoteker.

Pencegahan & Peringatan

Apa yang harus saya ketahui sebelum menggunakan Dicycloverine?

Dicycloverine adalah obat yang penggunaannya harus di bawah pengawasa dokter. Sebelum mengonsumsi dicyclomine, beri tahu dokter dan apoteker jika Anda alergi terhadap dicyclomine atau obat lain.

Beri tahu dokter dan apoteker apa resep dan obat nonresep, vitamin, suplemen gizi, dan produk herbal yang sedang Anda konsumsi. Pastikan untuk menyebutkan salah satu hal berikut: amantadine (Symmetrel); antasida; antidepresan seperti amitriptyline (Elavil), amoxapine (Asendin), clomipramine (Anafranil), desipramine (Norpramin), doxepin (Adapin, Sinequan), imipramine (Tofranil), nortriptyline (Aventyl, Pamelor), protriptyline (Vivactil), dan trimipramine ( Surmontil); antihistamin; pil diet; digoxin (Lanoxin); ipratropium (Atrovent).

Dokter Anda mungkin perlu mengubah dosis obat Anda atau memantau Anda dengan hati-hati untuk efek samping.

Beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki atau pernah memiliki glaukoma; kolitis ulserativa (suatu kondisi yang menyebabkan pembengkakan dan luka pada lapisan usus besar [usus besar] dan rektum); prostat membesar (benign prostatic); kesulitan buang air kecil; esophageal reflux (heartburn); penyumbatan di saluran pencernaan; myasthenia gravis; tekanan darah tinggi; kelenjar tiroid yang terlalu aktif (hipertiroidisme); Penyakit saraf (neuropati otonom); gagal jantung; detak jantung cepat atau berdebar; hernia hiatus; atau penyakit hati, ginjal, atau jantung.

Beri tahu dokter Anda jika Anda sedang hamil, merencanakan kehamilan, atau menyusui. Jika Anda hamil saat mengonsumsi dicyclomine, hubungi dokter Anda. Jangan menyusui saat mengonsumsi obat ini.

Bicaralah dengan dokter Anda tentang risiko dan manfaat dari mengonsumsi dicyclomine jika Anda berusia 65 tahun atau lebih tua. Orang dewasa yang lebih tua tidak boleh mengonsumsi dicyclomine karena tidak aman atau efektif sebagai obat lain yang dapat digunakan untuk mengobati kondisi yang sama.

Jika Anda menjalani operasi, termasuk operasi gigi, beri tahu dokter atau dokter gigi jika Anda mengonsumsi dicyclomine.

Anda harus tahu bahwa dicyclomine dapat membuat Anda mengantuk atau menyebabkan penglihatan kabur. Jangan mengendarai mobil atau mengoperasikan mesin sampai Anda tahu bagaimana obat ini mempengaruhi Anda. Ingat bahwa alkohol dapat menambah rasa kantuk yang disebabkan oleh obat ini.

Anda harus tahu bahwa dicyclomine mengurangi kemampuan tubuh untuk mendinginkan tubuh dengan berkeringat. Dalam suhu yang sangat tinggi, dicyclomine dapat menyebabkan demam dan stroke panas.

Apakah Dicycloverine aman untuk ibu hamil atau menyusui?

Tidak ada penelitian yang memadai mengenai risiko penggunaan obat ini pada ibu hamil atau menyusui. Selalu konsultasikan kepada dokter Anda untuk mempertimbangkan potensi manfaat dan risiko sebelum menggunakan obat ini. Obat ini termasuk ke dalam risiko kehamilan kategori B menurut Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) di Amerika .

Berikut referensi kategori risiko kehamilan menurut Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) di Amerika :

  •      A= Tidak berisiko,
  •      B=Tidak berisiko pada beberapa penelitian,
  •      C=Mungkin berisiko,
  •      D=Ada bukti positif dari risiko,
  •      X=Kontraindikasi,
  •      N=Tidak diketahui

Penggunaan obat ini pada ibu menyusui harus dihindari karena Dicycloverine dapat mengalir lewat dalam ASI. Sebuah keputusan harus dibuat, antara menghentikan kegiatan menyusui atau menghentikan penggunaan obat, dengan mempertimbangkan pentingnya obat kepada ibu.

Sebuah kasus tunggal telah dilaporkan dari ASI bayi berusia 12 hari yang mengembangkan apnea karena ibunya mengonsumsi dicyclomine. Hubungan antara dicyclomine dan apnea tidak bisa dikonfirmasi. Namun reaksi merugikan serupa terjadi dengan hubungan langsung dari dicyclomine untuk bayi.

Interaksi

Obat-obatan apa yang mungkin berinteraksi dengan dicycloverine?

Dicycloverine adalah obat yang dapat menyebabkan reaksi bila digunakan dengan obat lain. Sebelum menggunakan dicycloverine, beritahu dokter Anda jika Anda secara teratur menggunakan obat-obatan lain yang membuat Anda mengantuk (seperti obat flu atau alergi, obat penenang, obat sakit narkotika, obat tidur, relaksasi otot, dan obat-obatan untuk kejang, depresi, atau kecemasan). Mereka dapat menambah rasa kantuk yang disebabkan oleh dicycloverine.

Beri tahu dokter tentang semua obat-obatan lain yang Anda gunakan, terutama:

  • amantadine (Symmetrel
  • digoxin (Lanoxin, Lanoxicaps)
  • metoclopramide (Reglan)
  • atropin (Atreza, Sal-tropine), belladonna (Donnatal, dan lain-lain), benztropine (Cogentin), dimenhydrinate (Dramamine), methscopolamine (Pamine), atau scopolamine (Transderm Scop);
  • bronkodilator  seperti ipratropium (Atrovent) atau tiotropium (Spiriva)
  • obat kandung kemih  atau obat kencing seperti darifenacin (Enablex), flavoksat (Urispas), oxybutynin (Ditropan, Oxytrol), tolterodin (Detrol), atau solifenacin (Vesicare)
  • obat irama jantung seperti quinidine (Quin-G), procainamide (Procan, Pronestyl), Disopiramid (Norpace), flecaininde (Tambocor), mexiletine (Mexitil), propafenone, (Rythmol), dan lain-lain;
  • obat iritasi usus seperti hyoscyamine (Hyomax) atau propantheline (Pro Banthine);
  • inhibitor MAO seperti furazolidone (Furoxone), isocarboxazid (Marplan), phenelzine (Nardil), rasagiline (Azilect), selegiline (Eldepryl, Emsam, Zelapar), atau tranylcypromine (Parnate);
  • obat nitrat, seperti nitrogliserin (Nitro Dur, Nitrolingual, Nitrostat, Transderm Nitro, dan lain-lain), isosorbid dinitrat (Dilatrate, Isordil, isochron), atau isosorbid mononitrat (Imdur, Ismo, Monoket)
  • fenotiazin seperti chlorpromazine (Thorazine), fluphenazine (Permitil, Prolixin), perphenazine (Trilafon), proklorperazin (Compazine, Compro), promethazine (Pentazine, Phenergan, Anergan, Antinaus), thioridazine (Mellaril), atau trifluoperazine (Stelazine)
  • obat steroid seperti prednisone dan lain-lain; atau
  • obat maag seperti glikopirolat (Robinul) atau mepenzolate (Cantil).

Daftar ini tidak lengkap dan obat lain dapat berinteraksi dengan dicyclomine. Beritahu dokter tentang semua obat yang Anda gunakan. Termasuk obat resep, obat nonresep, vitamin, dan produk herbal. Jangan memulai pengobatan baru tanpa memberi tahu dokter Anda.

Apakah makanan atau alkohol dapat berinteraksi dengan Dicycloverine?

tertentu karena interaksi obat dapat terjadi. Mengonsumsi alkohol atau tembakau dengan obat-obatan tertentu juga dapat menyebabkan interaksi terjadi. Diskusikan penggunaan obat Anda dengan makanan, alkohol, atau tembakau dengan  penyedia layanan kesehatan Anda. Obat-obatan tertentu tidak boleh digunakan pada saat makan atau saat makan makanan

Kondisi kesehatan apa yang dapat berinteraksi dengan Dicycloverine?

Dicycloverine adalah obat  yang dapat berinteraksi dengan kondisi kesehatan tertentu. Untuk memastikan Anda dapat dengan aman mengambil dicyclomine, Beritahu dokter Anda jika Anda memiliki salah satu kondisi lain:

  • kolitis ulserativa
  • ileostomy atau colostomy
  • masalah saraf (seperti mati rasa atau kesemutan)
  • penyakit hati  atau ginjal
  • penyakit jantung, gagal jantung kongestif, tekanan darah tinggi, atau gangguan irama jantung
  • hernia hiatal
  • prostat membesar

Overdosis

Apa yang harus saya lakukan pada keadaan gawat darurat atau overdosis?

Pada kasus gawat darurat atau overdosis, hubungi penyedia layanan gawat darurat lokal (112) atau segera ke unit gawat darurat rumah sakit terdekat.

Gejala overdosis mungkin termasuk yang berikut:

  • sakit kepala
  • sakit perut
  • muntah
  • penglihatan kabur
  • dilatasi pupil
  • panas, kulit kering
  • pusing
  • mulut kering
  • kesulitan menelan
  • gugup
  • kegembiraan
  • melihat hal-hal atau mendengar suara-suara yang tidak ada (berhalusinasi)

Apa yang harus saya lakukan bila melewatkan satu dosis?

Apabila Anda melupakan satu dosis obat ini, minum sesegera mungkin. Namun bila sudah mendekati waktu dosis berikutnya, lewati dosis yang terlupakan dan kembali ke jadwal dosis yang biasa. Jangan menggandakan dosis.

Hello Health Group tidak menyediakan nasihat medis, diagnosis, atau pengobatan.

Sumber

Direview tanggal: Oktober 10, 2018 | Terakhir Diedit: Oktober 10, 2018

Ingin hidup lebih sehat dan bahagia?
Dapatkan update terbaru dari Hello Sehat seputar tips dan info kesehatan