Dexketoprofen Obat Apa?

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum

Nama Generik: Dexketoprofen Merek: Hanya generik. Tidak ada merek.

Fungsi & Penggunaan

Untuk apa obat Dexketoprofen digunakan?

Dexketoprofen adalah obat untuk mengobati kondisi nyeri yang ringan hingga sedang, seperti sakit kepala ringan , nyeri otot atau sendi, nyeri haid dan sakit gigi.

Bagaimana aturan pakai obat Dexketoprofen?

Ikuti instruksi yang tersedia di leaflet (selebaran) atau ikuti saran dari penyedia layanan kesehatan Anda.

  • Konsumsi Dexketoprofen dengan segelas penuh air sebelum makan.
  • Bila Anda merasa mual setelah minum obat ini sebelum makan, maka minumlah obat ini setelah makan untuk membantu mengurangi rasa sakit.
  • Jangan mengonsumsi obat ini lebih dari tiga 25 mg tablet per total dosis dalam sehari.

Bagaimana cara menyimpan Dexketoprofen?

Obat ini paling baik disimpan pada suhu ruangan, jauhkan dari cahaya langsung dan tempat yang lembap. Jangan disimpan di kamar mandi. Jangan dibekukan. Merek lain dari obat ini mungkin memiliki aturan penyimpanan yang berbeda. Perhatikan instruksi penyimpanan pada kemasan produk atau tanyakan pada apoteker Anda. Jauhkan semua obat-obatan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.

Jangan menyiram obat-obatan ke dalam toilet atau ke saluran pembuangan kecuali bila diinstruksikan. Buang produk ini bila masa berlakunya telah habis atau bila sudah tidak diperlukan lagi. Konsultasikan kepada apoteker atau perusahaan pembuangan limbah lokal mengenai bagaimana cara aman membuang produk Anda.

Pencegahan & Peringatan

Apa yang harus diperhatikan sebelum menggunakan obat Dexketoprofen?

Sebelum menggunakan Dexketoprofen, beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki:

  • Alergi: untuk Dexketoprofen, eksipien menggunakan bentuk sediaan yang mengandung Dexketoprofen. Informasi ini secara rinci ada di dalam leaflet (selebaran).
  • Alergi dengan obat-obatan lainnya, makanan, pewarna, pengawet, atau hewan.
  • Anak-anak: Dexketoprofen tidak boleh digunakan pada anak di bawah usia 6 tahun tanpa petunjuk dari dokter.
  • Lansia
  • Kondisi kesehatan lainnya, seperti: asma; rhinitis alergi akut, polip hidung; ruam kulit; bengkak pada wajah, mata, bibir, atau lidah, atau gangguan pernapasan; mengi di dada,pendarahan pada perut, pendarahan usus setelah mengambil aspirin atau obat non -steroid anti-inflammatory lainnya;

Apakah obat Dexketoprofen aman bagi ibu hamil dan menyusui?

Jangan gunakan obat ini selama trimester ketiga kehamilan atau saat menyusui.

Tidak ada penelitian yang memadai mengenai risiko penggunaan obat ini pada ibu hamil atau menyusui. Selalu konsultasikan kepada dokter Anda untuk mempertimbangkan potensi manfaat dan risiko sebelum menggunakan obat ini. Obat ini termasuk ke dalam risiko kehamilan kategori C menurut US Food and Drugs Administration (FDA)

Berikut referensi kategori risiko kehamilan menurut FDA:

  • A = ¬†Tidak berisiko
  • B = Tidak berisiko pada beberapa penelitian
  • C = Mungkin berisiko
  • D = Ada bukti positif dari risiko
  • X = Kontraindikasi
  • N = Tidak diketahui

Efek Samping

Apa efek samping Dexketoprofen yang mungkin terjadi?

Saat mengonsumsi Dexketoprofen, Anda mungkin mengalami beberapa efek samping seperti di bawah ini:

  • Efek samping yang umum: Mual, muntah, sakit perut, diare, masalah pencernaan (dispepsia).
  • Efek samping yang tidak biasa: Sensasi berputar (vertigo), pusing, mengantuk, susah tidur, gelisah, sakit kepala, jantung berdebar, pembilasan, masalah perut, sembelit, mulut kering, perut kembung, ruam kulit, kelelahan, nyeri, merasa demam dan menggigil, umumnya merasa tidak enak badan (malaise).
  • Efek samping yang jarang terjadi: ulkus peptikum, ulkus peptikum perforasi atau perdarahan (yang dapat dilihat sebagai muntah darah atau tinja berwarna hitam), pingsan, tekanan darah tinggi, pernapasan terlalu lambat, retensi air dan pembengkakan perifer (misalnya pergelangan kaki bengkak), hilangnya nafsu makan (Anoreksia), sensasi yang abnormal, gatal-gatal, jerawat, meningkat berkeringat, sakit punggung, air melewati sering, gangguan menstruasi, masalah prostat, tes fungsi hati yang abnormal (tes darah), gangguan fungsi ginjal (gagal ginjal akut)
  • Efek samping yang sangat jarang terjadi: reaksi anafilaktik (reaksi hipersensitif yang dapat juga menyebabkan kolaps), luka terbuka di kulit, mulut, mata dan daerah genital (Stevens Johnson dan sindrom Lyell), wajah bengkak atau pembengkakan bibir dan tenggorokan (angioedema), sesak napas karena penyempitan saluran udara (bronkospasme), sesak napas, detak jantung cepat, tekanan darah rendah, radang pankreas, cedera sel hati (hepatitis), penglihatan kabur, telinga berdenging (tinnitus), kulit sensitif, sensitivitas pada cahaya, gatal, masalah ginjal. Mengurangi jumlah sel darah putih (neutropenia), kurang trombosit dalam darah (trombositopenia).

Anda harus segera mencari pertolongan medis jika Anda melihat adanya ruam kulit di tubuh, luka di dalam mulut atau pada alat kelamin, tanda-tanda alergi, sakit perut, mulas atau perdarahan.

Tidak semua orang mengalami efek samping berikut ini. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak disebutkan di atas. Bila Anda memiliki kekhawatiran mengenai efek samping tertentu, konsultasikan pada dokter atau apoteker Anda.

Interaksi Obat

Obat-obatan apa yang bisa mengganggu kerja obat Dexketoprofen?

Dexketoprofen mungkin dapat berinteraksi dengan obat-obatan lainnya yang sedang Anda konsumsi, sehingga dapat mengubah kinerja obat atau meningkatkan risiko efek samping yang serius. Untuk menghindari terjadinya interaksi pada obat, simpan daftar semua produk yang Anda gunakan (termasuk obat-obatan resep/nonresep dan produk herbal) dan konsultasikan pada dokter atau apoteker. Untuk keamanan Anda, jangan memulai, memberhentikan, atau mengganti dosis obat apapun tanpa persetujuan dokter.

  • Acetylsalycilic acid (aspirin), corticostereoids atau obat anti-inflammatory lainnya
  • Warfarin atau heparin atau other medicines
  • Lithium
  • Methotrexate
  • Hydantoins dan phenytoin
  • Sulphametoxazole
  • ACE inhibitors, diuretics, beta-blockers dan angiotensin II antagonists
  • Pentoxifylline dan oxpentifylline
  • Zidovudine
  • Aminoglycosides antibiotics
  • Chlorpropamide dan glibenclamide
  • Quinolone antibiotics (misalnya seperti ciprofloxacin, levofloxacin)
  • Cyclosporin atau tacrolimus
  • Streptokinase dan thrombolytic lainnya atau obat-obatan fibrinolytic, yaitu obat-obatan yang digunakan untuk memecah pembekuan darah
  • Probenecid
  • Digoxin Mifepristone
  • Antidepressants dari serotonin yang selektif reuptake inhibitors type (SSRIs)
  • Anti-platelet agents

Apakah makanan dan minuman tertentu bisa mengganggu kerja obat Dexketoprofen?

Dexketoprofen dianjurkan untuk dikonsumsi 30 menit sebelum makan untuk menghilangkan rasa sakit akut. Dexketoprofen mungkin dapat berinteraksi dengan makanan atau alkohol yang sedang Anda konsumsi, sehingga dapat mengubah kinerja obat atau meningkatkan risiko efek samping yang serius. Konsultasikan pada dokter atau apoteker Anda mengenai makanan dan alkohol yang berpotensi dapat berinteraksi sebelum menggunakan Dexketoprofen.

Kondisi kesehatan apa yang bisa mengganggu kinerja obat Dexketoprofen?

Dexketoprofen mungkin dapat berinteraksi dengan kondisi kesehatan Anda. Interaksi ini dapat memperburuk kondisi kesehatan Anda atau mengubah kinerja obat. Maka dari itu, sangat penting untuk selalu mengkonsultasikan pada dokter dan apoteker, agar mereka tahu semua kondisi kesehatan yang Anda miliki, khususnya bila baru-baru ini anda memiliki riwayat penyakit, seperti berikut:

  • Riwayat gangguan penyakit yang mempengaruhi perut atau usus
  • Masalah ginjal
  • Masalah hati
  • Gagal jantung
  • Tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • Penyakit jantung
  • Penyakit pembuluh darah di dalam dan sekitar otak (penyakit serebrovaskular), misalnya seperti, riwayat stroke atau mini-stroke (TIA)
  • Kurangnya sirkulasi di arteri dari kaki (penyakit arteri perifer)
  • Asma
  • Hiperlipidemia
  • Diabetes
  • Riwayat alergi
  • Penyakit yang mempengaruhi jaringan ikat, misalnya lupus eritematosus sistemik

Dosis

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti resep dokter. SELALU konsultasi pada dokter atau apoteker sebelum memulai pengobatan.

Berapa dosis obat Dexketoprofen untuk dewasa?

Dosis yang dianjurkan untuk orang dewasa adalah 12,5 mg setiap 4-6 jam atau 25 mg setiap 8 jam . Dosis harian total tidak melebihi 75 mg.

Pada pasien usia lanjut, 50 mg Jumlah dosen sehari-hari dapat ditentukan dan disesuaikan per kasus.

Berapa dosis obat Dexketoprofen untuk anak-anak?

Belum ada ketentuan dosis Dexketoprofen untuk anak-anak. Dexketoprofen bisa saja berbahaya bagi anak-anak. Penting untuk memahami keamanan obat sebelum digunakan.  Konsultasikan pada dokter atau apoteker untuk informasi lebih lanjut.

Dalam dosis dan sediaan apa Dexketoprofen tersedia?

Dexketoprofen tersedia dalam dosis sebagai berikut: 25 mg , 50 mg , 75 mg , 200 mg , 100 mg , 150 mg , 12,5 mg.

Apa yang harus dilakukan dalam keadaan darurat atau overdosis?

Pada kasus gawat darurat atau overdosis, hubungi penyedia layanan gawat darurat lokal (118/119) atau segera ke unit gawat darurat rumah sakit terdekat. Meskipun demikian, overdosis dexketoprofen umumnya tidak sampai menimbulkan gejala yang membahayakan jiwa.

Apa yang harus dilakukan kalau lupa minum obat atau lupa pakai obat?

Apabila Anda melupakan satu dosis Dexketoprofen, minum sesegera mungkin. Namun bila sudah mendekati waktu dosis berikutnya, lewati dosis yang terlupakan dan kembali ke jadwal dosis yang biasa. Jangan menggandakan dosis.

Hello Health Group tidak menyediakan konsultasi medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Sumber

Direview tanggal: Juli 28, 2017 | Terakhir Diedit: September 28, 2017

Yang juga perlu Anda baca