Perkembangan Janin di Usia Kehamilan 22 Minggu

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 2 September 2020 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Perkembangan Janin

Bagaimana perkembangan janin di usia kehamilan 22 minggu?

Mengutip dari Baby Center, di usia 22 minggu kehamilan ini, ukuran janin bayi sudah sekitar 27,9 cm dari kepala ke tumit dan seberat 453 gram atau sebesar buah labu.

Wajah bayi sudah terlihat

Di usia kehamilan ini, wajah bayi juga sudah mulai terlihat. Hal tersebut bisa dilihat ketika bibir, kelopak mata, dan alis janin sudah terlihat lebih jelas. Anda sudah bisa melihat wajah si kecil ketika melakukan pemeriksaan USG.

Janin sudah bisa merasakan rangsangan sentuhan

Di usia kehamilan 22 minggu, indera pengecap pada janin, yaitu lidah, sudah mulai tumbuh.  Selain itu perkembangan otak dan saraf janin di usia kehamilan 22 minggu ini sudah mulai terbentuk sempurna.

Jadi, ia dapat mulai merasakan rangsangan sentuhan dirinya sendiri. Bayi bisa merasakan sentuhan dengan membelai wajahnya atau mengisap ibu jari. Selain itu, janin juga mulai bisa merasakan bagian lain dari tubuh mereka. 

Indera penglihatan dan pendengaran janin semakin baik

Bayi Anda sudah bisa merasakan cahaya dari balik perut melalui kelopak matanya. Untuk memeriksanya, Anda bisa coba menyinari perut dengan senter. Bila janin bergerak, itu adalah respon bahwa penglihatannya sudah berkembang lebih baik.

Selain penglihatan, pendengaran bayi juga berkembang dengan baik. Janin sudah bisa mendengar suara ibu, detak jantung, dan aliran darah yang mengalir ke seluruh tubuh.

Organ reproduksi bayi terus tumbuh

Di usia 22 minggu kehamilan, organ reproduksi bayi akan terus tumbuh. Pada anak laki-laki, testis mulai bergerak turun dari perut.  Pada anak perempuan, rahim dan ovarium sudah berada di tempatnya, vaginanya juga sudah mulai terbentuk.

Perubahan pada Tubuh

Bagaimana perubahan pada tubuh ibu hamil di usia kehamilan 22 minggu?

Di usia kehamilan 22 minggu ini, berat badan ibu hamil akan bertambah. Selain hal tersebut, ada beberapa perubahan lain yang akan dirasakan ibu hamil, seperti:

Merasakan kontraksi palsu

Di usia kehamilan 22 minggu, Anda mungkin akan mengalami kontraksi tanpa rasa sakit yang disebut dengan kontraksi palsu atau Braxton Hicks. Biasanya, Anda akan merasa mulas ketika kontraksi ini terjadi, tapi rasa sakitnya cukup ringan. 

Memang kontraksi ini tak berbahaya bagi janin, tapi jika kontraksi menjadi lebih intens menyakitkan atau lebih sering terjadi, hubungi dokter.

Pasalnya, hal ini bisa menganggu perkembangan janin kehamilan 22 minggu. Di level yang lebih parah, kondisi ini dapat menjadi tanda persalinan prematur.

Perut semakin membesar

Di usia kehamilan 22 minggu, perut Anda semakin membesar. Melihat perut ibu hamil yang semakin membesar, terkadang membuat orang lain gemas dan ingin mengusapnya dan ibu sulit menghindar ketika merasa tidak nyaman.

Untuk mengatasinya, Anda bisa mengatakan secara langsung bahwa Anda tidak nyaman ketika perut diusap.

Kalau tidak ingin terlalu terlihat, Anda bisa menghindar ketika orang lain ingin mengusap perut. Pelan-pelan orang akan mengerti kalau Anda merasa tidak nyaman perutnya diusap.

Meski tidak mengganggu perkembangan janin kehamilan usia 22 minggu, ini bisa membuat ibu hamil tidak nyaman.

Apa yang harus saya perhatikan di perkembangan janin kehamilan 22 minggu?

Selain perut Anda yang membesar, anggota badan juga akan cenderung kaku akibat melonggarnya sendi dan ligamen dan penumpukan (retensi) cairan.

Kedua faktor ini bisa membuat nyeri dan kaku pada sendi dan merasa tidak nyaman meski tidak mengganggu perkembangan janin kehamilan 22 minggu.

Kunjungan ke Dokter/Bidan

Apa yang perlu saya diskusikan dengan dokter di kehamilan usia 22 minggu?

Di usia 22 minggu kehamilan ini, jangan panik kalau Anda menemukan bercak merah di celana dalam atau flek saat hamil.

Hal ini sebenarnya bisa terjadi akibat leher rahim yang memar karena baru saja melakukan pemeriksaan dokter atau berhubungan seks. Bahkan dalam beberapa kasus hal ini tidak diketahui penyebabnya. 

Namun bila vagina mengeluarkan darah yang cukup banyak, segera beritahu dokter. Bisa jadi ini adalah tanda bahaya kehamilan yang lebih serius, terutama untuk perkembangan janin.

Dokter Anda akan melakukan USG untuk menentukan apakah Anda memiliki masalah kesehatan tertentu atau tidak.

Tes apa yang harus saya ketahui untuk membantu perkembangan janin kehamilan usia 22 minggu?

Dokter akan memeriksa beberapa hal untuk melihat perkembangan janin usia 22 minggu, seperti:

  • Mengukur berat badan dan tekanan darah
  • Memeriksa urine untuk melihat kadar glukosa dan protein
  • Memeriksa denyut jantung janin
  • Mengukur ukuran rahim dengan palpasi eksternal (perabaan dari luar) untuk melihat bagaimana korelasinya dengan tanggal lahir
  • Mengukur ketinggian posisi tinggi fundus
  • Memeriksa pembengkakan tangan dan kaki
  • Memeriksa varises di kaki
  • Memeriksa gejala fisik yang Anda alami, terutama gejala-gejala yang tidak normal

Siapkan daftar pertanyaan atau masalah yang ingin Anda diskusikan dengan dokter.

Kesehatan dan Keselamatan

Apa saja yang perlu saya ketahui untuk menjaga kehamilan 22 minggu agar tetap sehat?

Menjaga perkembangan janin di usia kehamilan 22 minggu sangat penting, tidak hanya untuk calon bayi tetapi juga ibu. Berikut yang bisa Anda lakukan:

Mengonsumsi madu

Sebetulnya tidak ada larangan untuk mengonsumsi madu saat hamil. Spora dalam madu tidak akan memengaruhi janin sehingga dapat dikatakan bahwa madu aman dikonsumsi.

Risiko terjadi ketika madu secara teori dapat mengandung racun yang disebabkan oleh Clostridium botulinum.

Namun, Anda bisa menghindarinya dengan tidak mengonsumsi madu mentah yang belum dipasteurisasi untuk mencegah risiko terganggunya perkembangan janin di dalam kandungan.

Selain madu, ibu hamil tidak boleh makan makanan yang belum dipasteurisasi, seperti susu sapi perah langsung.

Ini karena susu sapi tersebut dapat mengandung organisme patogen dan mengganggu perkembangan janin.

Konsumsi makanan tinggi magnesium

Untuk membantu perkembangan janin kehamilan usia 22 minggu, Anda perlu mengonsumsi makanan tinggi magnesium. Melansir dari What to Expect, magnesium berfungsi untuk:

  • Memperkuat tulang dan gigi bayi
  • Merangsang fungsi enzim
  • Mengatur insulin
  • Mengatur kadar gula darah

Bila Anda kekurangan magnesium, tubuh ibu hamil akan merasa lebih cepat lelah sampai mengalami kram kaki dengan intensitas lebih sering.

Di level yang lebih parah, kekurangan magnesium bisa mengganggu perkembangan janin sampai preeklampsia yang bisa terjadi di usia kehamilan 22 minggu.

Setelah membahas perkembangan janin usia kehamilan 22 minggu, bagaimana pertumbuhan janin di minggu depan?

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

    Apakah artikel ini membantu Anda?
    happy unhappy
    Sumber

    Yang juga perlu Anda baca

    Menghadapi 7 Kecemasan Ibu Hamil Menjelang Persalinan

    Mendekati hari-H melahirkan, Anda mungkin jadi gugup dan takut. Hal ini wajar, tapi jangan sampai kecemasan ibu hamil menjelang persalinan bikin stres.

    Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
    Kehamilan & Kandungan, Melahirkan, Kehamilan 10 September 2020 . Waktu baca 5 menit

    Hati-hati, Pelumas Seks Bisa Bikin Susah Hamil

    Sedang mencoba hamil tapi belum berhasil juga? Hal ini kemungkinan disebabkan pelumas seks alias lubrikan yang membuat susah hamil.

    Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
    Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
    Kesuburan, Kehamilan 9 September 2020 . Waktu baca 4 menit

    Bagaimana Cara Bayi Bernapas Saat Masih dalam Kandungan?

    Pernapasan pertama yang bayi lakukan adalah saat bayi menangis ketika dilahirkan. Lalu bagaimana caranya bayi bernafas dalam kandungan?

    Ditulis oleh: Theresia Evelyn
    Perkembangan Janin, Kehamilan, Hidup Sehat, Fakta Unik 1 September 2020 . Waktu baca 3 menit

    Bolehkah Ibu Menjalani Diet Saat Hamil?

    Sebagai perempuan, Anda memiliki rasa kekhawatiran akan penampilan Anda meski saat hamil. Namun, bolehkah ibu menjalani diet saat hamil?

    Ditulis oleh: Theresia Evelyn
    Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 19 Agustus 2020 . Waktu baca 5 menit

    Direkomendasikan untuk Anda

    melahirkan normal tanpa rasa sakit

    Melahirkan Normal Tanpa Rasa Sakit, Apakah Mungkin?

    Ditulis oleh: Theresia Evelyn
    Dipublikasikan tanggal: 30 September 2020 . Waktu baca 5 menit
    minum antidepresan saat hamil

    Minum Antidepresan Saat Hamil, Boleh Atau Tidak?

    Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
    Dipublikasikan tanggal: 24 September 2020 . Waktu baca 4 menit
    korset perut setelah melahirkan

    Perlukah Memakai Korset Perut Setelah Melahirkan?

    Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Novita Joseph
    Dipublikasikan tanggal: 23 September 2020 . Waktu baca 3 menit
    perkembangan janin 14 minggu

    Kapan Boleh Mencoba Hamil Lagi Setelah Keguguran?

    Ditulis oleh: Arinda Veratamala
    Dipublikasikan tanggal: 16 September 2020 . Waktu baca 4 menit