Pakai Celana Jeans Saat Hamil: Gaya Atau Bahaya?

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 20 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Kehamilan memang membawa sejumlah perubahan baru dalam hidup Anda, tak terkecuali gaya berbusana. Setelah hamil, Anda tentu harus menyesuaikan koleksi pakaian Anda dengan perut yang sekarang jadi rumah bagi bayi Anda. Namun, bagaimana dengan koleksi celana jeans Anda? Apakah Anda masih boleh pakai celana jeans saat hamil? Simak jawabannya di bawah ini, ya.

Apakah pakai celana jeans saat hamil bisa menggencet bayi?

Menurut kepercayaan orang-orang pada zaman dahulu, pakaian yang ketat bisa menggencet bayi dalam kandungan. Tekanan dari baju yang ketat seperti jins diyakini bisa menyebabkan kecacatan atau bahkan keguguran janin. Pada kenyataannya, pakai celana jeans saat hamil tidak akan menggencet rahim dan janin.

Menurut seorang ahli kandungan dari India, dr. Meenakshi Ahuja, rahim perempuan sudah dirancang sedemikian rupa untuk melindungi bayi dari tekanan. Selain itu, dalam rahim terdapat cairan ketuban yang melimpah guna menjaga agar si kecil tetap aman dari guncangan atau desakan.

Jangan pakai jins yang terlalu ketat saat hamil

Meskipun pakai celana jeans saat hamil tak akan menggencet bayi, Anda sebaiknya menghindari pakai celana jeans yang terlalu ketat atau ngepres. Pasalnya, celana jeans yang ngepres bisa membuat Anda tak nyaman, terutama pada trimester kedua dan ketiga.

Ibu hamil membutuhkan sirkulasi darah yang lancar untuk mengirimkan oksigen dan zat gizi pada janin. Sementara kalau Anda pakai celana jeans model skinny yang sangat ketat, aliran darah bisa terhambat oleh tekanan dari jins. Akibatnya, darah menuju kaki jadi sangat minim. Rangkaian saraf dan otot juga mungkin jadi terhimpit. Hal ini bisa mengakibatkan pembengkakan, kesemutan, kebas, atau rasa nyeri.

Karena darah dalam jumlah besar tidak dialirkan secara merata, Anda pun jadi rentan mengalami tekanan darah tinggi. Pada ibu hamil, tekanan darah tinggi (hipertensi) bisa menyebabkan komplikasi kehamilan yang berbahaya seperti preeklampsia atau kelahiran prematur.

Pilih celana jeans khusus ibu hamil

Saat ini sudah banyak celana jeans khusus ibu hamil yang tidak terlalu ketat. Biasanya bagian pinggangnya terbuat dari bahan karet yang elastis. Tak seperti bahan jins denim yang kaku dan tebal, celana jeans khusus ibu hamil biasanya lebih lembut dan ringan. Anda pun bisa tampil modis tanpa harus mengorbankan kondisi kesehatan.

Infeksi ragi vagina

Di samping aliran darah tidak lancar, pakai jins saat hamil juga berisiko menyebabkan infeksi ragi vagina. Infeksi ini terjadi karena daerah kewanitaan Anda terlalu lembap dan panas akibat pakai celana jeans yang terlalu ketat. Ingat, ibu hamil juga umumnya akan menghasilkan cairan vagina lebih banyak dari biasanya.

Ragi berkembang biak dengan pesat dalam lingkungan yang lembap dan panas. Jadi, pastikan Anda mengenakan pakaian dalam yang sejuk dan bisa menyerap keringat. Hindari juga terlalu sering pakai celana jeans saat hamil, apalagi yang ketat atau skinny.

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir

Kalkulator ini dapat memperkirakan kapan hari persalinan Anda.

Cek HPL di Sini
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Berbagai Gejala dan Ciri-Ciri Asam Urat Penting Diketahui

Asam urat cukup banyak diderita masyarakat Indonesia. Apa saja gejala asam urat yang umum, dan ciri-ciri apa yang menandakan penyakit ini sudah parah?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Arthritis (Radang Sendi), Kesehatan Muskuloskeletal 6 Oktober 2020 . Waktu baca 8 menit

Jangan Salah, Kenali Perbedaan antara Rematik dan Asam Urat

Rematik dan asam urat adalah dua penyakit beda, yang sama-sama bikin nyeri sendi. Apa saja perbedaan asam urat dan rematik?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Arthritis (Radang Sendi), Kesehatan Muskuloskeletal 6 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

Nasi, Mie, Pasta, dan Roti: Sumber Karbohidrat Mana yang Paling Sehat?

Ada berbagai jenis makanan pokok yang bisa Anda pilih, mulai dari nasi, mie, pasta, atau roti. Namun, yang mana sumber karbohidrat paling sehat?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Nutrisi, Hidup Sehat 6 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Kenali Berbagai Jenis Obat dan Pengobatan Osteoarthritis (Pengapuran Sendi)

Osteoarthritis (OA) bisa menimbulkan nyeri dan kekakuan pada sendi, sehingga mengganggu aktivitas. Berikut beberapa jenis obat dan pengobatan osteoarthritis

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Arthritis (Radang Sendi), Kesehatan Muskuloskeletal 6 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

gerakan senam otak

3 Gerakan Dasar Senam Otak untuk Tingkatkan Fokus dan Kreativitas

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 8 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
kekurangan yodium saat hamil

Awas! Ini Bahayanya Jika Ibu Kekurangan Yodium Saat Hamil

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 7 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit
penyebab telinga gatal

5 Penyebab Telinga Gatal dan Cara Mengobatinya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 7 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
4 obat asam urat alami yang ampuh Piroxicam

9 Obat Asam Urat Alami (Herbal) yang Dapat Dicoba di Rumah

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Dipublikasikan tanggal: 6 Oktober 2020 . Waktu baca 8 menit