Bisakah Epilepsi Dideteksi Sejak Janin Dalam Kandungan?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 31 Maret 2020 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Epilepsi adalah gangguan sistem saraf pusat (neurologis) dengan ciri kejang yang tidak biasa dan kambuhan tanpa ada pemicu. Epilepsi bisa terjadi pada siapa saja, termasuk anak-anak. Pada beberapa kasus, epilepsi bisa terjadi pada bayi atau janin masih dalam kandungan. Bagaimana hal tersebut bisa terjadi dan apakah cara mendeteksi janin sejak dalam kandungan? Simak penjelasan berikut.

Mendeteksi epilepsi janin sejak dalam kandungan

Janin dalam kandungan memang kerap menunjukkan pergerakan yang bisa dirasakan oleh seorang ibu. Pergerakan janin yang normal biasanya terjadi dalam sepuluh kali atau lebih setiap dua jam.

Namun, tidak selamanya pergerakan janin di dalam kandungan bersifat normal. Dalam studi yang dilakukan Jurnal of Korean Medical Scienceseorang ibu berusia 35 tahun melaporkan pergerakan janin yang dikandungnya berubah menjadi lebih cepat dan berulang setelah usia kehamilan 28 minggu.

Pada usia kandungan 30 minggu, pergerakannya menjadi sangat ekstrim, hingga pada usia kandungan 36 minggu, bayi dalam kandungannya tersebut harus dilahirkan melalui operasi caesar. Bahkan, kejang pada bayi tersebut kerap terjadi setelah lahir.

Studi tersebut menyimpulkan, pergerakan janin yang tidak normal merupakan pertanda janin mengalami kejang. Kejang pada janin terjadi berulang kali di seluruh tubuh dan pada frekuensi yang bervariasi dari dua gerakan per detik menjadi beberapa kali per menit.

Penyebab kejang pada janin yang paling umum adalah adanya anomali kongenital atau kondisi yang tidak normal pada saat janin berkembang di dalam kandungan. Kondisi ini bisa menjadi tanda adanya penyakit saraf, seperti epilepsi.

Untuk mendeteksi epilepsi tersebut, dokter biasannya melalui prosedur ultrasonography (USG) pada masa kehamilan. Melalui USG, pergerakan yang tidak normal pada janin dapat terdeteksi. Dengan begitu, orangtua dan dokter bisa bersiap bila kondisi kejang kembali terjadi saat bayi dilahirkan.

Mencegah epilepsi sejak janin dalam kandungan

Epilepsi bisa terjadi bila seorang ibu mengalami masalah selama kehamilan yang menyebabkan perkembangan otak janin terganggu. Oleh karena itu, untuk mencegah hal tersebut terjadi, seorang ibu sebaiknya menerapkan pola hidup yang sehat sebelum dan saat kehamilan.

Berikut langkah yang bisa dilakukan agar bayi tetap sehat selama di dalam kandungan dan setelah dilahirkan:

  • Menghindari rokok, alkohol, dan paparan zat berbahaya lainnya.
  • Memenuhi asupan gizi untuk ibu hamil dengan mengonsumsi makanan dan minuman yang sehat, seperti buah-buahan, sayuran, protein, susu rendah lemak, dan biji-bijian.
  • Rutin kontrol ke dokter kandungan.
  • Tidak minum obat sembarangan.
  • Hindari stres selama kehamilan.
  • Mengonsumsi suplemen yang baik untuk perkembangan otak janin, seperti asam folat dan zat besi.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Kenali Gejala dan Bahaya Tekanan Darah Tinggi Setelah Melahirkan

Hipertensi atau tekanan darah tinggi setelah melahirkan dikenal dengan istilah postpartum preeklampsia. Apa saja gejala dan bahayanya? Cari tahu di sini.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Hipertensi, Kesehatan Jantung 13 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit

Muncul Garis Hitam di Perut Saat Hamil, Apa Sih Artinya?

Saat hamil, Anda mungkin akan menemukan garis hitam di perut pada usia kehamilan yang mulai besar. Tapi, tidak semua ibu hamil punya garis ini. Mengapa?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 13 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Awas! Ini Bahayanya Jika Ibu Kekurangan Yodium Saat Hamil

Tidak sedikit wanita hamil yang belum mengetahui pentingnya yodium. Padahal, kekurangan yodium saat hamil memiliki dampak yang buruk bagi janin.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 7 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit

Apa Penyebab Anak dan Tantrum dan Bagaimana Cara Mengatasinya?

Tantrum pada anak bisa terjadi kapan pun di manapun, termasuk di tempat umum. Berikut cara untuk mengatasi dan mencegahnya di kemudian hari,

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Anak 1-5 Tahun, Parenting, Perkembangan Balita 2 Oktober 2020 . Waktu baca 10 menit

Direkomendasikan untuk Anda

ibu hamil makan daging kambing

Bolehkah Ibu Hamil Makan Daging Kambing?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 21 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
pekerjaan rumah tangga saat hamil

Pekerjaan Rumah Tangga Ini Dilarang Bagi Ibu Hamil

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 21 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit

Apa yang Terjadi Pada Bayi Jika Ibu Stres Saat Hamil?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 15 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
Konten Bersponsor
potret pasangan diskusi tentang persalinan normal dan caesar

Pahami Faktor Penentu Persalinan Caesar sebagai Persiapan Sambut si Kecil

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Willyson Eveiro
Dipublikasikan tanggal: 13 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit