Risiko Minum Pil KB Darurat Bagi Remaja

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 9 November 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Angka kehamilan di usia remaja masih cukup tinggi di Indonesia. Data yang dihimpun oleh Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) pada tahun 2015 menunjukkan bahwa kehamilan terjadi pada 48 orang dari setiap 1.000 remaja perempuan. Maka, tak bisa dipungkiri bahwa sebagian remaja di Indonesia sudah aktif secara seksual. Dari situ muncullah kekhawatiran soal penggunaan pil KB darurat bagi remaja. Saat ini, pil KB darurat yang tersedia di apotek atau klinik ditujukan bagi pasangan dewasa yang ingin mencegah kehamilan. Lalu, bagaimana jika remaja mengonsumsi pil KB darurat? Baca terus informasi lengkapnya berikut ini.

Apa itu pil KB darurat?

Pil KB darurat, juga dikenal dengan sebutan kontrasepsi darurat (kondar) atau morning after pill, adalah cara terakhir bagi pasangan yang ingin mencegah kehamilan. Kontrasepsi darurat berfungsi untuk mencegah pembuahan, bukan menggugurkan janin atau meluluhkan sel telur yang sudah dibuahi.

Untuk mencegah terjadinya pembuahan, pil KB darurat akan menahan sel telur supaya tidak dilepaskan ke saluran tuba falopi. Pil ini juga akan memicu produksi lendir pada dinding uterus sehingga sperma akan terjebak, tak bisa bertemu dengan sel telur.

Supaya manjur, kontrasepsi darurat harus dikonsumsi paling lama 72 jam setelah berhubungan seks. Anda memang masih bisa minum pil ini hingga 5 hari sesudahnya, tapi semakin lama Anda menunda, keampuhannya akan berkurang.  

Apakah pil KB darurat aman untuk remaja?

Hingga saat ini, belum ada penelitian yang bisa membuktikan bahaya minum pil KB darurat bagi remaja khususnya. Selain itu, belum ada laporan yang menyatakan bahwa remaja lebih rentan mengalami efek samping dari pil KB darurat. Untuk diketahui, beberapa efek samping yang mungkin muncul setelah minum pil KB darurat antara lain mual, sakit kepala, nyeri payudara, dan lemas.

Dalam beberapa kasus, pil KB darurat bisa menyebabkan siklus haid tidak teratur, tapi akan berangsur-angsur kembali lagi seperti biasanya. Risiko lainnya yaitu perdarahan kira-kira 2-3 hari setelah diminum. Ini karena terdapat perubahan pada siklus ovulasi Anda. Namun, jika efek samping yang muncul bersifat serius atau ada kontraindikasi, segera hubungi layanan kesehatan terdekat.

Risiko minum pil KB darurat bagi remaja

Remaja di bawah 18 tahun sebaiknya tidak menggunakan pil KB darurat sebagai satu-satunya alat kontrasepsi untuk mencegah kehamilan. Pasalnya, belum ada bukti medis soal risiko jangka panjang pil KB darurat bagi remaja. Ini karena metode kontrasepsi darurat baru dikembangkan belum lama ini. Maka, efeknya bagi kesehatan dalam jangka panjang belum diketahui.

Selain itu, kekhawatiran yang sering disuarakan adalah remaja belum mampu menelaah dan mengambil keputusan penting menyangkut kesehatannya. Itulah mengapa remaja tidak diperbolehkan merokok atau mengonsumsi minuman beralkohol. Maka, para ahli juga tidak menyarankan remaja untuk minum pil KB darurat. Pertimbangannya adalah remaja bisa saja jadi tidak berpikir panjang sebelum berhubungan seks karena merasa bahwa selama ada pil KB darurat, dirinya tak akan hamil.

Padahal, berhubungan seks di usia belia tetap memiliki berbagai risiko yang membahayakan. Misalnya, pengetahuan soal sistem reproduksi dan kesehatan seksual yang minim pada remaja bisa mengarah pada sikap yang sembrono seperti tidak menggunakan kondom. Hal ini bisa menyebabkan penularan penyakit kelamin atau kehamilan.

Bahaya lain yang patut dipertimbangkan adalah penyalahgunaan pil KB darurat. Overdosis pil KB darurat bisa menyebabkan muntah-muntah dan perdarahan. Remaja juga mungkin tidak menyadari kalau ada kontraindikasi atau reaksi alergi. Maka, para dokter anak dan spesialis kandungan meyakini bahwa cara terbaik bagi remaja untuk mencegah kehamilan adalah dengan tidak berhubungan seksual.  

BACA JUGA:

Kalkulator Masa Subur

Ingin Cepat Hamil? Cari tahu waktu terbaik untuk bercinta dengan suami lewat kalkulator berikut.

Kapan Ya?
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

5 Fakta Menarik Seputar Sarapan Bubur Ayam

Sarapan bubur ayam ternyata rendah kalori, namun bikin Anda cepat lapar lagi. Yuk, perhatikan beragam fakta lainnya soal bubur bagi kesehatan berikut ini.

Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Fakta Unik 1 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit

Tips Mengendalikan Mood Swing Saat PMS

Sebentar marah, sebentar bahagia. Wanita mana yang tidak familiar dengan gejala PMS yang satu ini. Simak cara mengatasi mood swing saat menstruasi

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Elita Mulyadi
Hidup Sehat, Tips Sehat 30 November 2020 . Waktu baca 4 menit

Ciri-ciri Infeksi Jamur di Mulut Anda

Infeksi jamur di mulut biasa disebut juga oral thrush atau kandidiasis. Simak penyebab, tanda dan gejala, serta cara pengobatannya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 30 November 2020 . Waktu baca 9 menit

Menjaga Tekanan Bola Mata Sebagai Langkah Pencegahan Glaukoma

Tekanan bola mata tinggi adalah penyebab penyakit glaukoma Apa saja langkah pencegahan tekanan bola mata tinggi agar tak kena glaukoma?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Kesehatan Mata, Glaukoma 30 November 2020 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

posisi berhubungan intim

5 Posisi Berhubungan Intim yang Paling Populer

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 1 Desember 2020 . Waktu baca 3 menit
krim perontok bulu

Menggunakan Krim untuk Menghilangkan Bulu, Amankah?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 1 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit
tekanan darah normal berdasarkan usiaasarkan usia

Apa Perbedaan Tekanan Darah di Pagi, Siang, dan Malam Hari?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 1 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit
Pendidikan seks cegah HIV/AIDS

Pentingnya Edukasi Seksual dan Potensi HIV/AIDS pada Remaja

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 1 Desember 2020 . Waktu baca 5 menit