5 Daftar Obat yang Efek Sampingnya Bikin Mabuk Kendaraan

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum

Pergi berlibur ke luar kota atau negeri pasti menyenangkan, bukan? Namun, ada juga orang yang merasa enggan. Bukan karena liburannya, melainkan merasa tidak nyaman selama di kapal, pesawat, atau mobil karena mabuk perjalanan (motion sickness). Kondisi ini terjadi akibat tercampurnya sinyal yang dikirim mata, telinga, dan tubuh pada otak selama di perjalanan.

Selain karena pergerakan kendaraan, ternyata beberapa obat tertentu bisa meningkatkan risiko dan memperparah gejalanya. Apa saja obat-obatan tersebut?

Daftar obat yang sering menyebabkan mabuk perjalanan

Mabuk perjalanan membuat seseorang jadi gelisah, pusing, mual, berkeringat dingin, kelelahan, bahkan membuat kulit jadi pucat. Biasanya kondisi ini rentan terjadi pada ibu hamil dan orang dengan gangguan kecemasan.

Selain itu, penggunaan obat-obatan tertentu juga bisa meningkatkan risiko mabuk perjalanan, di antaranya:

1. Pil KB

Berbeda dengan suntik KB yang dilakukan 3 bulan sekali, pil KB harus rutin diminum setiap hari. Jika Anda mencegah kehamilan dengan minum obat ini, Anda lebih mungkin mengalami mabuk selama di perjalanan. Selain itu, penggunaan obat lainnya yang mengandung estrogen juga memiliki efek samping yang sama.

2. Obat antiparasit

Penyakit tidak hanya disebabkan oleh virus dan bakteri saja, tapi juga jamur dan parasit. Nah, salah satu obat antiparasit yaitu Chloroquine (obat malaria) ternyata dapat menimbulkan gejala mual dan penglihatan jadi buram sehingga bisa meningkatkan risiko mabuk perjalanan.

3. Obat antinyeri

Nyeri tubuh akibat peradangan biasanya diringankan gejalanya dengan obat antinyeri, seperti ibuprofen atau naproxen. Sayangnya, kedua obat ini menimbulkan efek samping yang hampir sama dengan gejala mabuk kendaraan.

4. Antibiotik

Meski tidak semua, ada beberapa antibiotik yang menimbulkan efek samping yang bisa memperparah mabuk kendaraan, seperti golongan sulfa, azitromycin, dan erythromycin. Obat ini dirancang khusus untuk membunuh dan menghentikan perkembangan bakteri tertentu dalam tubuh.

5. Obat lainnya

Selain, disebabkan oleh kecemasan, mabuk kendaraan juga bisa bertambah parah karena penggunaan obat antidepresi, seperti fluoxetine, paroxetine, dan sertraline. Kemudian, obat untuk gangguan pernapasan, seperti aminofilin , atau digoxin untuk penyakit jantung memiliki dampak yang sama.

Bicarakan dengan dokter jika Anda mengonsumsi obat-obatan di atas dan ingin melakukan perjalanan. Dokter mungkin akan merekomendasikan Anda obat alternatif atau cara lainnya untuk mengurangi risiko mabuk perjalanan.

Baca Juga:

Ingin hidup lebih sehat dan bahagia?
Dapatkan update terbaru dari Hello Sehat seputar tips dan info kesehatan
Yang juga perlu Anda baca